Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 7 Desember 2022

Katekese tentang Pembedaan Roh [11]

Penegasan Kebenaran dalam Keputusan

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Dalam proses pembedaan roh, penting juga untuk tetap memperhatikan tahap yang segera mengikuti keputusan yang diambil, untuk menangkap tanda-tanda yang membenarkannya atau yang menyangkalnya. Saya harus membuat keputusan, [maka] saya membuat pembedaan, pro atau kontra, perasaan saya, saya berdoa… kemudian proses ini berakhir dan saya membuat keputusan dan kemudian tibalah bagian di mana kita harus berhati-hati, melihat (kembali). Karena dalam hidup beberapa keputusan tidak baik dan ada tanda-tanda yang menyangkalnya, sementara di sisi lain, yang baik hendaknya dikonfirmasi kembali.

Memang, kita telah melihat bagaimana waktu merupakan kriteria mendasar untuk mengenali suara Tuhan di antara begitu banyak suara lainnya. Dia sendiri adalah Penguasa waktu: itu adalah ciri orisinalitas-Nya, yang membedakan Dia dari si palsu yang berbicara atas nama-Nya tanpa benar-benar melakukannya. Salah satu ciri khas dari ruh yang baik adalah kenyataan bahwa ia mengkomunikasikan kedamaian yang bertahan lama. Jika Anda mempertimbangkan lebih dalam, maka buatlah keputusan dan ini memberi Anda kedamaian yang bertahan sepanjang waktu, ini adalah pertanda baik dan menunjukkan bahwa jalan itu baik. Kedamaian yang membawa keharmonisan, persatuan, kegairahan dan semangat. Anda keluar dari proses “pendalaman” lebih baik daripada saat Anda memasukinya.

Misalnya, jika saya membuat keputusan untuk mencurahkan setengah jam ekstra untuk berdoa, dan kemudian saya menemukan bahwa saya menjalani saat-saat lain hari itu dengan lebih baik, bahwa saya lebih tenang, tidak terlalu cemas, saya melakukan pekerjaan saya dengan lebih hati-hati dan bersemangat, bahwa hubungan dengan beberapa orang sulit pun menjadi lebih lancar… Ini semua adalah tanda-tanda penting yang mendukung kebaikan keputusan yang diambil. Kehidupan spiritual itu melingkar: kebaikan sebuah pilihan bermanfaat bagi semua bidang kehidupan kita. Karena itu adalah partisipasi dalam kreativitas Tuhan.

Kita dapat mengenali beberapa aspek penting yang membantu kita membaca saat-saat setelah mengambil suatu keputusan sebagai konfirmasi kemungkinan kebaikannya, karena periode berikutnya menegaskan kebaikan keputusan tersebut. Dalam beberapa hal kita telah menjumpai aspek-aspek penting ini dalam perjalanan katekese-katekese ini, tetapi sekarang aspek-aspek itu menemukan penerapannya lebih lanjut.

Aspek pertama adalah apakah keputusan tersebut dilihat sebagai kemungkinan tanda tanggapan terhadap kasih dan kemurahan hati Tuhan terhadap saya. Itu tidak lahir dari rasa takut, tidak lahir dari pemerasan atau paksaan emosional, tetapi lahir dari rasa syukur atas kebaikan yang diterima, yang menggerakkan hati untuk hidup bebas dalam hubungan dengan Tuhan.

Elemen penting lainnya adalah memiliki perasaan tentang tempat seseorang dalam hidup – ketenangan itu, “Saya ada di tempat saya” – dan merasa bahwa Anda adalah bagian dari rencana yang lebih besar, di mana seseorang ingin berkontribusi. Di Lapangan Santo Petrus ada dua titik yang tepat – titik fokus elips – dari mana orang dapat melihat kolom-kolom Bernini sejajar sempurna. Demikian pula, seseorang dapat menyadari bahwa dia telah menemukan apa yang dia cari ketika harinya menjadi lebih teratur, ketika dia merasakan integrasi yang berkembang di antara banyak minatnya, ketika dia membangun hierarki kepentingan yang tepat, dan ketika dia dapat mengalaminya dengan santai, menghadapi kesulitan yang muncul dengan energi dan ketabahan yang baru. Ini adalah tanda-tanda bahwa Anda telah membuat keputusan yang baik.

Tanda konfirmasi baik lain yang, misalnya, adalah fakta untuk tetap bebas sehubungan dengan apa yang telah diputuskan, bersedia untuk mempertanyakannya, bahkan menyerah dalam menghadapi kemungkinan penyangkalan, mencoba menemukan di dalamnya ajaran yang mungkin dari Tuhan. Ini bukan karena Dia ingin merampas apa yang kita sayangi, tetapi untuk menjalaninya dengan kebebasan, tanpa keterikatan. Hanya Tuhan yang tahu apa yang benar-benar baik untuk kita. Kepemilikan adalah musuh kebaikan dan membunuh kasih sayang. Perhatikan ini: posesif adalah musuh kebaikan, itu membunuh kasih sayang. Banyaknya kasus kekerasan di ranah domestik, yang sayangnya sering kita beritakan, hampir selalu muncul dari klaim kepemilikan kasih sayang pihak lain, dari pencarian keamanan mutlak yang membunuh kebebasan dan mencekik kehidupan, menjadikannya neraka.

Kita hanya bisa mencintai dalam kebebasan, itulah sebabnya Tuhan menciptakan kita bebas, bahkan bebas untuk berkata tidak kepada-Nya. Menawarkan kepada-Nya apa yang paling kita sayangi adalah demi kepentingan terbaik kita, memampukan kita untuk menjalaninya dengan cara terbaik dan dalam kebenaran, sebagai rahmat yang telah Dia berikan kepada kita, sebagai tanda kebaikan-Nya yang cuma-cuma, mengetahui bahwa hidup kita juga sebagai keseluruhan sejarah, berada di tangan-Nya yang murah hati. Inilah yang Alkitab sebut takut akan Tuhan, yaitu rasa hormat kepada Tuhan – bukan karena Tuhan menakuti saya, melainkan rasa hormat, syarat yang sangat diperlukan untuk menerima karunia Kebijaksanaan (bdk. Sir 1:1-18). Ketakutanlah yang mengusir semua ketakutan lainnya, karena itu berorientasi pada Dia yang adalah Tuhan atas segala sesuatu. Di hadirat-Nya, tidak ada yang dapat mengusik kita. Ini adalah pengalaman yang luar biasa dari St. Paulus yang mengungkapkan, “ku tahu apa itu kekurangan dan aku tahu apa itu kelimpahan. Dalam segala hal dan dalam segala perkara tidak ada sesuatu yang merupakan rahasia bagiku; baik dalam hal kenyang, maupun dalam hal kelaparan, baik dalam hal kelimpahan maupun dalam hal kekurangan. Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan a kepadaku.” (Flp. 4:12-13). Inilah orang bebas, yang memberkati Tuhan baik ketika hal-hal yang baik datang maupun ketika hal-hal yang tidak begitu baik datang: Semoga dia diberkati, dan marilah kita terus maju!

Menyadari hal ini sangat penting untuk pengambilan keputusan yang baik, dan meyakinkan kita tentang apa yang tidak dapat kita kendalikan atau prediksi: kesehatan, masa depan, orang yang kita cintai, segala rencana kita. Yang penting adalah bahwa kepercayaan kita ditempatkan pada Tuhan semesta alam, yang sangat mencintai kita dan mengetahui bahwa kita dapat membangun bersama-Nya sesuatu yang indah, sesuatu yang abadi. Kehidupan orang-orang kudus menunjukkan hal ini kepada kita dengan cara yang paling indah. Marilah kita maju, selalu berusaha membuat keputusan dengan cara ini, dalam doa dan merasakan apa yang terjadi di hati kita, dan maju perlahan. Beranilah!

.
Aula Audiensi Paulus VI
Rabu, 7 Desember 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s