Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 15 Januari 2023

Saudara dan saudari terkasih, selamat hari Minggu!

Injil liturgi hari ini (bdk. Yoh 1:29-34) menceritakan kesaksian Yohanes Pembaptis tentang Yesus, setelah membaptis Dia di sungai Yordan. Dia berkata: “Kemudian dari padaku akan datang seorang, yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku.” (ayat 29-30).

Pernyataan ini, kesaksian ini, mengungkapkan semangat pelayanan Yohanes. Dia diutus untuk mempersiapkan jalan bagi Mesias, dan melakukannya tanpa menyayangkan dirinya sendiri. Berbicara secara manusiawi, orang akan berpikir bahwa dia akan diberi “imbalan”, tempat yang menonjol dalam kehidupan publik Yesus. Tapi tidak. Yohanes, setelah menyelesaikan misinya, mengerti bahwa ia harus menyingkir, dia menarik diri dari tempat kejadian untuk memberi jalan bagi Yesus. Dia telah melihat Roh turun ke atas-Nya (lih. ay 33-34), dia telah menunjukkan Yesus sebagai Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia, dan sekarang dia pada gilirannya dengan rendah hati mendengarkan. Dia beralih dari nabi menjadi murid. Dia berkhotbah kepada orang-orang, mengumpulkan murid dan melatih mereka untuk waktu yang lama. Namun dia tidak mengikat siapa pun untuk dirinya sendiri. Dan ini sulit, tapi itulah tanda pendidik sejati: tidak mengikat orang pada dirinya sendiri. Yohanes melakukan ini: dia menempatkan murid-muridnya di jejak Yesus. Dia tidak tertarik untuk memiliki pengikut untuk dirinya sendiri, untuk mendapatkan prestise dan kesuksesan, tetapi dia memberikan kesaksian dan kemudian mundur selangkah, sehingga banyak orang akan bersukacita bertemu Yesus. Kita dapat mengatakan: dia membuka pintu, lalu dia pergi.

Dengan semangat pelayanan ini, dengan kemampuannya untuk memberi jalan kepada Yesus, Yohanes Pembaptis mengajarkan kita satu hal penting: kebebasan dari keterikatan. Ya, karena mudah terikat pada peran dan posisi, pada kebutuhan untuk dihargai, diakui, dan dihargai. Dan ini, meskipun alami, bukanlah hal yang baik, karena pelayanan melibatkan kemurahan hati, merawat orang lain tanpa manfaat untuk diri sendiri, tanpa motif tersembunyi, tanpa mengharapkan imbalan. Adalah baik bagi kita juga untuk memupuk, seperti Yohanes, keutamaan menyisihkan diri pada saat yang tepat, memberikan kesaksian bahwa titik acuan kehidupan adalah Yesus. Untuk menyingkir, untuk belajar mengambil jarak: saya telah menyelesaikan misi ini, saya telah mengadakan pertemuan ini, saya akan menyingkir dan memberikan ruang kepada Tuhan. Untuk belajar menyingkir, tidak mengambil sesuatu untuk diri kita sendiri sebagai imbalan.

Mari kita renungkan betapa pentingnya hal ini bagi seorang imam, yang dituntut untuk berkhotbah dan merayakan, bukan karena mementingkan diri sendiri atau kepentingan, tetapi untuk menemani orang lain kepada Yesus. Pikirkan betapa pentingnya hal ini bagi orang tua, untuk membesarkan anak-anak mereka dengan banyak pengorbanan, tetapi kemudian mereka harus membiarkan mereka bebas mengambil jalan mereka sendiri dalam pekerjaan, pernikahan, kehidupan. Adalah baik dan benar bahwa orang tua terus memastikan kehadiran mereka, dengan mengatakan kepada anak-anak mereka, “Kami tidak akan meninggalkan kamu sendirian”, tetapi dengan kebijaksanaan, tanpa campur tangan. Kebebasan untuk tumbuh. Dan hal yang sama berlaku untuk bidang lain, seperti persahabatan, kehidupan sebagai pasangan, kehidupan komunitas. Membebaskan diri dari keterikatan pada ego sendiri dan mengetahui bagaimana dengan usaha kita lalu menyingkir maka telah memakan biaya, tetapi sangat penting: ini adalah langkah yang menentukan untuk tumbuh dalam semangat pelayanan, tanpa mencari imbalan.

Saudara-saudara, mari kita coba bertanya pada diri sendiri: apakah kita mampu memberi ruang bagi orang lain? Mendengarkan mereka, membiarkan mereka bebas, tidak mengikat mereka pada diri kita sendiri, menuntut pengakuan? Dan juga, membiarkan mereka berbicara dengan cukup. Jangan berkata, “Tapi kamu tidak tahu apa-apa!”. Biarkan mereka berbicara, beri ruang untuk orang lain. Apakah kita menarik orang lain kepada Yesus, atau kepada diri kita sendiri? Dan lebih jauh lagi, mengikuti teladan Yohanes: tahukah kita bagaimana bersukacita karena fakta bahwa orang-orang mengambil jalan mereka sendiri dan mengikuti panggilan mereka, bahkan jika ini memerlukan pelepasan dari kita? Apakah kita bersukacita atas pencapaian mereka, dengan ketulusan dan tanpa rasa iri? Ini membiarkan orang lain tumbuh.

Semoga Maria, hamba Tuhan, membantu kita untuk bebas dari keterikatan, memberi jalan bagi Tuhan dan memberi ruang bagi orang lain.

.
Lapangan Santo Petrus
Minggu, 15 Januari 2023

.

Sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s