Sambutan Paus Fransiskus kepada Superior dan Mahasiswa Universitas Kepausan Urbaniana “de Propaganda Fide”

Saudara-saudara terkasih, saudari-saudari terkasih, selamat pagi dan selamat datang!

Saya berterima kasih kepada rektor atas kata-katanya dan saya menyapa para pembina dan seluruh mahasiswa. Sebagai mahasiswa Kolese Urbaniana, Anda adalah bagian dari sungai hidup dari tradisi kuno dan kaya, yang sejak 1627, tahun di mana Paus Urbanus VIII memutuskan untuk mendirikan sebuah seminari di Roma yang dimaksudkan untuk pembentukan klerus untuk apa yang disebut wilayah “misi”. Itu adalah intuisi penting, yang masih mempertahankan validitasnya hingga hari ini, dan yang harus Anda sambut dan tafsirkan dengan cara yang kreatif, membiarkan diri Anda ditantang oleh banyak kebutuhan dan pertanyaan di zaman kita hidup. Memang, semua Gereja hari ini dipanggil untuk “pertobatan pastoral dan misioner” (Seruan Apostolik Evangelii gaudium, 25), juga dalam pembinaan para imam masa depan [1], dan dari perspektif ini Anda dapat menjadi inspirasi dan bantuan bagi banyak orang lain.

Tahun ini, peringatan empat ratus tahun berdirinya Kongregasi de Propaganda Fide, dalam perjalanan Anda merenungkan tema hubungan yang hidup dan pribadi dengan Yesus sebagai sumber spiritual dari setiap misi, yang diilhami oleh moto “Besama Dia yang mengutus mereka untuk mewartakan Injil” (Mrk 3:13). Oleh karena itu, saya ingin membahas masalah ini secara singkat dengan Anda. Kita dapat bertanya pada diri sendiri: sifat apa yang paling penting untuk dipelihara dan diperkuat pada saat pembentukan awal, agar benar-benar menjadi murid misionaris yang dekat dengan Tuhan dan saudara-saudara kita?

Ciri pertama yang ingin saya soroti adalah keberanian akan keaslian, keberanian untuk menjadi otentik. Memang, kedekatan kita dengan Tuhan dan saudara-saudara kita tercapai dan diperkuat sejauh kita memiliki keberanian untuk melepas topeng yang kita kenakan, mungkin agar tampil sempurna, tanpa cela dan patuh, atau sekadar lebih baik. Topeng tidak ada gunanya, saudara dan saudari terkasih, tidak ada gunanya! Mari kita tampilkan diri kita kepada orang lain tanpa topeng, apa adanya, dengan batasan dan kontradiksi kita, mengatasi rasa takut dihakimi karena kita tidak sesuai dengan model ideal, yang seringkali hanya ada di pikiran kita. Marilah kita memupuk “ketulusan dan kerendahan hati yang memberi kita pandangan yang jujur tentang kelemahan dan kemiskinan batin kita” (Angelus, 23 Oktober 2022). Mari kita ingat bahwa misionaris dapat dipercaya bukan karena jubah yang mereka kenakan atau sikap luar mereka, melainkan karena gaya kesederhanaan dan ketulusan. Ini adalah transparansi.

cq5dam.web.800.800

Kredibilitas yang diakui Yesus oleh orang-orang yang bertemu dengan-Nya (bdk. Mrk 1:22) berasal dari keselarasan yang terlihat dalam diri-Nya antara apa yang Dia beritakan dan apa yang Dia lakukan. Harmoni, konsistensi. Jadi, tolong, jangan takut untuk menunjukkan diri Anda apa adanya, terutama kepada kakak-kakak yang Gereja tempatkan di samping Anda sebagai pembina. Kadang-kadang ada godaan formalisme, atau daya tarik “peran” seolah-olah itu bisa meyakinkan Anda realisasi penuh. Jangan tertipu oleh solusi ini, begitu dekat, tetapi salah. Santo Yohanes Henry Newman, seorang mantan siswa di Kolese Anda, berbicara tentang keaslian, memperingatkan terhadap sikap mereka yang “ingin bertindak dengan bermartabat, dan berhenti menjadi diri mereka sendiri” [2]. Martabat harus datang dari diri sendiri. Mari kita ingat bahwa antara orang Farisi, yang berdoa kepada dirinya sendiri, dan pemungut cukai yang bahkan tidak berani melihat ke atas, hanya yang terakhir yang “turun ke rumahnya dengan dibenarkan” ( Luk 18:14).

Karakteristik kedua yang ingin saya ingatkan adalah kemampuan untuk keluar dari diri Anda sendiri. Kehidupan iman adalah “keluaran” yang terus-menerus, jalan keluar dari pola pikir kita, dari kungkungan ketakutan kita, dari kepastian kecil yang meyakinkan kita. Jika tidak, kita berisiko menyembah Tuhan yang hanya merupakan proyeksi dari kebutuhan kita, dan karena itu merupakan “berhala”, dan bahkan tidak hidup dalam perjumpaan otentik dengan orang lain. Sebaliknya, ada baiknya kita menerima risiko keluar dari diri kita sendiri, seperti Abraham, Musa, dan para nelayan Galilea dipanggil untuk mengikuti Sang Guru (bdk. Mrk 1:16-20).

Dan Anda memiliki kesempatan untuk melakukannya saat ini dalam kehidupan komunitas, terutama dalam komunitas formatif yang kaya dan beraneka ragam seperti Anda, dengan banyak budaya, bahasa, dan kepekaan. Ini adalah rahmat yang luar biasa, dari mana Anda dapat diperkaya sejauh mana setiap orang berhasil keluar dari kandangnya sendiri untuk membuka diri terhadap orang lain, terhadap dunia dan budaya mereka. Untuk alasan ini, saya mendorong Anda untuk hidup tanpa rasa takut tantangan persaudaraan, bahkan ketika menuntut kesulitan dan penolakan. Dunia Anda dan Gereja juga membutuhkan saksi persaudaraan: semoga Anda seperti demikian, sesekali ketika Anda kembali ke keuskupan dan negara Anda, sering ditandai dengan perpecahan dan konflik. Dan juga saksi-saksi sukacita: “sukacita Injil yang menghidupkan komunitas para murid” (Evangelii gaudium, 21); “kegembiraan misionaris” yang “selalu memiliki dorongan untuk pergi dan memberi” (ibid.): kegembiraan dalam memberi.

Akhirnya, saya ingin menekankan satu karakteristik terakhir yang penting bagi murid-misionaris: keterbukaan terhadap dialog. Pertama-tama, berdialog dengan Tuhan, dalam doa, yang juga merupakan eksodus dari ego kita untuk menyambutnya, sementara Dia berbicara dalam diri kita dan mendengarkan suara kita. Dan kemudian ke dialog persaudaraan, dalam keterbukaan radikal terhadap yang lain. Santo Yohanes Paulus II mengajarkan kepada kita bahwa dialog harus menjadi gaya yang tepat bagi misionaris (Ensiklik Redemptoris missio, 55-56). Dan Yesus menunjukkan ini kepada kita dengan menjadikan diri-Nya manusia, merangkul drama, pertanyaan, dan harapan umat manusia yang menderita untuk mencari kedamaian. Saudara dan saudari terkasih, dunia membutuhkan dialog, dunia membutuhkan perdamaian. Dan itu membutuhkan pria dan wanita yang menjadi saksinya. Saya mendorong Anda untuk menempatkan diri Anda di sekolah para “martir dialog” yang, bahkan di beberapa negara Anda sendiri, telah dengan berani menempuh jalan ini untuk menjadi pembangun perdamaian. Jangan takut untuk menjalaninya juga, sampai akhir, melawan arus dan mewartakan Yesus, mengkomunikasikan iman yang telah Dia berikan kepada Anda (bdk. Seruan Apostolik Christus vivit, 176).

Saudara terkasih, saudari terkasih, semoga perantaraan Maria Bunda kita, dan banyak alumni, orang suci dan diberkati, menemani Anda dalam perjalanan ini. Saya memberkati Anda dari hati saya, dan saya menjaga Anda dalam doa saya. Dan Anda juga, saya mohon, jangan lupa untuk mendoakan saya. Terima kasih.

.
Aula Konsistori
Sabtu, 21 Januari 2023


[1] Kongregasi Pendidikan Katolik, Ratio fundamentalis Institutionis sacerdotalis, 19 Maret 1985, Pendahuluan, no. 3.
[2] Khotbah Parokial, Vol. V, no. 3.

.

Sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s