Surat Benediktus XVI menandai ulang tahun ke-100 St. Yohanes Paulus II

Foto: Paus Yohanes Paulus II pada tahun 1996. Kredit: Media Vatikan
Kota Vatikan, 15 Mei 2020 / 03:10 pagi MT (CNA)

Berikut adalah teks lengkap surat Paus Emeritus Benediktus XVI yang menandai ulang tahun keseratus kelahiran St. Yohanes Paulus II. Terjemahan bahasa Inggris dari surat ini, tertanggal 4 Mei 2020, dirilis pada hari ini (15/05/2020) oleh konferensi para uskup Polandia:


 

100 tahun yang lalu, pada tanggal 18 Mei, Paus Yohanes Paulus II lahir di kota kecil Polandia, Wadowice.

Setelah terbagi selama lebih dari 100 tahun oleh tiga kekuatan besar yang saling berdekatan yaitu Prusia, Rusia, dan Austria, Polandia mendapatkan kembali kemerdekaannya pada akhir Perang Dunia Pertama. Itu adalah peristiwa bersejarah yang melahirkan harapan besar; tetapi juga menuntut banyak kesulitan karena Negara baru, dalam proses reorganisasi-nya, terus merasakan tekanan dari dua Kekuatan Jerman dan Rusia. Dalam situasi penindasan ini, tetapi terutama dalam situasi ini yang ditandai oleh harapan, Karol Wojtyla muda tumbuh. Dia kehilangan ibu dan saudaranya cukup dini, dan pada akhirnya, ayahnya juga, yang dari padanya dia mendapatkan kesalehan yang mendalam dan hangat. Karol muda terutama tertarik oleh sastra dan teater. Setelah lulus ujian sekolah menengah terakhir, ia memilih untuk mempelajari mata pelajaran ini.

“Untuk menghindari deportasi, pada musim gugur 1940 ia pergi bekerja di tambang pabrik kimia Solvay.” (lih. Hadiah dan Misteri – Gift and Mystery). “Pada musim gugur 1942, dia membuat keputusan akhir untuk memasuki Seminari Kraków, yang diam-diam didirikan oleh Uskup Agung Kraków Sapieha di kediamannya. Sebagai pekerja pabrik, Karol sudah mulai belajar teologi dalam buku-buku teks lama; dan karenanya, pada tanggal 1 November 1946, ia bisa ditahbiskan menjadi imam.” (lih. Ibid.) Tentu saja, Karol tidak hanya mempelajari teologi dalam buku-buku tetapi juga melalui pengalamannya tentang situasi sulit yang ia temukan dalam negaranya sendiri. Ini sedikit menjadi karakteristik dari seluruh kehidupan dan pekerjaannya. Dia mempelajari buku-buku tetapi pertanyaan-pertanyaan yang mereka ajukan menjadi kenyataan bahwa dia sangat berpengalaman dalam hidup. Sebagai Uskup muda – sebagai Uskup Auksilier sejak tahun 1958 dan kemudian Uskup Agung Kraków dari tahun 1964 – Konsili Vatikan Kedua telah menjadi sekolah dari seluruh kehidupan dan pekerjaannya. Pertanyaan-pertanyaan penting yang muncul, terutama sehubungan dengan apa yang disebut Skema 13 yang kemudian akan menjadi Konstitusi Gaudium et Spes, adalah pertanyaan yang juga diajukannya sendiri. Jawaban yang dikembangkan oleh Konsili akan membuka jalan bagi misinya sebagai Uskup dan, kemudian, sebagai Paus.

Ketika Kardinal Wojtyła terpilih sebagai Penerus St. Petrus pada 16 Oktober 1978, Gereja berada dalam situasi dramatis. Pertimbangan dewan konsili telah disampaikan kepada publik sebagai perselisihan tentang Iman itu sendiri, yang tampaknya mencabut konsilium dari kepastian yang sempurna dan tak tergoyahkan. Seorang pastor paroki Bavaria, misalnya, mengomentari situasi itu dengan mengatakan, “Pada akhirnya, kita jatuh ke dalam iman yang salah.” Perasaan bahwa tidak ada yang tidak pasti lagi, bahwa segala sesuatu dipertanyakan, semakin menyala dengan metode pelaksanaan reformasi liturgi. Pada akhirnya, hampir tampak bahwa liturgi dapat diciptakan sendiri. Paulus VI mengakhiri Konsili dengan energi dan tekad, tetapi setelah kesimpulannya, ia menghadapi masalah yang semakin mendesak yang pada akhirnya mempertanyakan keberadaan Gereja Sendiri. Pada saat itu, sosiolog membandingkan situasi Gereja dengan situasi Uni Soviet di bawah pemerintahan Gorbachev, di mana struktur kuat Negara Soviet runtuh di bawah proses reformasinya.

Karena itu, pada dasarnya, tugas yang hampir mustahil sedang menunggu Paus baru. Namun, sejak saat pertama, Yohanes Paulus II membangkitkan antusiasme baru bagi Kristus dan Gereja-Nya. Kata-katanya dari khotbah di pelantikan kepausannya: “Jangan takut! Bukalah, buka lebar-lebar pintu bagi Kristus!” Panggilan dan nada ini akan menandai seluruh kepausannya dan menjadikannya pemulih bagi Gereja yang membebaskan. Ini dikondisikan oleh fakta bahwa Paus yang baru datang dari sebuah negara di mana penerimaan dewan konsilium bersifat positif: salah satu pembaruan yang menggembirakan dari segala sesuatu, bukan sikap keraguan dan ketidakpastian dalam semua hal.

Paus berkeliling dunia, setelah melakukan 104 perjalanan pastoral, mewartakan Injil ke mana pun ia pergi sebagai pesan sukacita, menjelaskan dengan cara ini kewajiban untuk membela apa yang Baik dan untuk Kristus.

Dalam 14 Ensikliknya, ia secara komprehensif menyajikan iman Gereja dan ajarannya secara manusiawi. Dengan melakukan ini, ia pasti memicu kontradiksi di Gereja Barat, yang diselimuti oleh keraguan dan ketidakpastian.

Tampaknya penting hari ini untuk mendefinisikan pusat yang sebenarnya, dari perspektif yang kita dapat membaca pesan yang terkandung dalam berbagai teks. Kita bisa melihatnya pada saat kematiannya. Paus Yohanes Paulus II wafat pada saat-saat pertama Pesta Kerahiman Ilahi yang baru didirikan. Pertama-tama saya ingin menambahkan komentar pribadi singkat yang tampaknya merupakan aspek penting dari sifat dan pekerjaan Paus. Sejak awal, Yohanes Paulus II sangat tersentuh oleh pesan Faustina Kowalska, seorang biarawati dari Kraków, yang menekankan Rahmat Ilahi sebagai pusat esensial dari iman Kristen. Dia berharap akan diadakannya hari raya seperti itu. Setelah berkonsultasi, Paus memilih Minggu Kedua Paskah. Namun, sebelum keputusan akhir dibuat, ia meminta Kongregasi untuk Ajaran Iman untuk menyampaikan pandangannya tentang kesesuaian tanggal ini. Mereka merespons secara negatif karena tanggal kuno, tradisional, dan bermakna seperti hari Minggu “di Albis” yang menyimpulkan Oktaf Paskah tidak boleh dibebani dengan ide-ide modern. Tentu tidak mudah bagi Bapa Suci untuk menerima jawaban mereka tersebut. Namun, ia melakukannya dengan rendah hati dan menerima tanggapan negatif tersebut untuk kedua kalinya. Akhirnya, ia merumuskan sebuah proposal yang meninggalkan Minggu Kedua Paskah dalam bentuk historisnya tetapi memasukkan Belas Kasih Kerahiman Ilahi dalam pesan aslinya. Sering ada kasus serupa di mana saya terkesan dengan kerendahan hati Paus yang agung ini, yang meninggalkan ide-ide yang dia hargai karena dia tidak dapat menemukan persetujuan dari organ resmi yang harus ditanyakan sesuai dengan norma yang berlaku.

Ketika Yohanes Paulus II menghembuskan napas terakhirnya di dunia ini, doa Vesper Pertama Perayaan Belas Kasih Kerahiman Ilahi baru saja berakhir. Ini menerangi saat kematiannya: cahaya belas kasihan Tuhan berdiri sebagai pesan yang menghibur atas kematiannya. Dalam buku terakhirnya Memory and Identity, yang diterbitkan pada malam kematiannya, Paus sekali lagi merangkum pesan Kerahiman Ilahi. Dia menunjukkan bahwa Suster Faustina meninggal sebelum kengerian Perang Dunia Kedua tetapi sudah memberikan jawaban Tuhan untuk semua perselisihan yang tak tertahankan ini. Seolah-olah Kristus ingin mengatakan melalui Faustina: “Kejahatan tidak akan mendapatkan kemenangan akhir. Misteri Paskah menegaskan bahwa kebaikan pada akhirnya akan menang, bahwa hidup akan menang atas kematian, dan bahwa cinta akan mengatasi kebencian ”.

Sepanjang hidupnya, Paus berusaha untuk secara subyektif sesuai dengan pusat objektif iman Kristiani, doktrin keselamatan, dan untuk membantu orang lain menjadikannya milik mereka. Melalui Kristus yang telah bangkit, belas kasihan Allah dimaksudkan untuk setiap individu. Meskipun pusat keberadaan Kristen ini diberikan kepada kita hanya dalam iman, itu juga penting secara filosofis, karena jika belas kasihan Tuhan bukan fakta, maka kita harus menemukan jalan kita di dunia di mana kekuatan tertinggi dari kebaikan melawan kejahatan tidak dikenali. Akhirnya, di luar signifikansi historis yang obyektif ini, sangat penting bagi setiap orang untuk mengetahui bahwa pada akhirnya rahmat Tuhan lebih kuat daripada kelemahan kita. Terlebih lagi, pada titik ini, kesatuan batin dari pesan Yohanes Paulus II dan niat dasar Paus Fransiskus juga dapat ditemukan: Yohanes Paulus II bukanlah rigorist moral sebagaimana sebagian orang menggambarkannya secara parsial. Dengan sentralitas rahmat ilahi, dia memberi kita kesempatan untuk menerima persyaratan moral bagi manusia, bahkan jika kita tidak pernah dapat sepenuhnya memenuhinya. Selain itu, upaya moral kita dilakukan dalam terang belas kasih ilahi, yang terbukti menjadi kekuatan yang menyembuhkan kelemahan kita.

Ketika Paus Yohanes Paulus II sedang menghadapi sakratul mautnya, Lapangan Santo Petrus dipenuhi dengan orang-orang, terutama banyak orang muda, yang ingin bertemu dengan Paus mereka untuk terakhir kalinya. Saya tidak bisa melupakan momen ketika Uskup Agung Sandri mengumumkan pesan kepergian Paus. Yang terpenting, momen ketika lonceng besar Santo Petrus menerima pesan ini tetap tak terlupakan. Pada hari pemakamannya, ada banyak poster bertuliskan “Santo subito!” Itu adalah seruan yang bangkit dari perjumpaan dengan Yohanes Paulus II dari segala sisi. Tidak hanya dari alun-alun tersebut, tetapi juga di kalangan intelektual yang berbeda gagasan memberi John Paul II gelar “Agung” telah dibahas.

Kata “Kudus” menunjukkan lingkup Tuhan sedangkan kata “Agung” melingkupi dimensi manusia. Menurut standar Gereja, kekudusan dapat dikenali oleh dua kriteria: kebajikan heroik dan keajaiban. Kedua standar ini saling terkait erat. Karena kata “kebajikan heroik” tidak berarti semacam prestasi Olimpiade melainkan bahwa sesuatu menjadi terlihat di dalam dan melalui seseorang yang bukan miliknya sendiri tetapi pekerjaan Tuhan yang menjadi dikenali di dalam dan melalui dia. Ini bukan semacam kompetisi moral, tetapi hasil dari meninggalkan kebesaran seseorang sendiri. Intinya adalah bahwa seseorang membiarkan Tuhan bekerja padanya, sehingga pekerjaan dan kekuatan Tuhan menjadi terlihat melalui dia.

Hal yang sama berlaku untuk kriteria mukjizat: di sini juga, yang penting bukanlah sesuatu yang sensasional terjadi, tetapi wahyu yang terlihat tentang kebaikan penyembuhan Tuhan, yang melampaui semua kemungkinan manusia. Orang kudus adalah orang yang terbuka pada Tuhan dan diresapi oleh Tuhan. Orang kudus adalah orang yang menjauh dari dirinya dan membiarkan kita melihat dan mengenali Tuhan. Memeriksa ini secara yuridis, sejauh mungkin, adalah tujuan dari dua proses untuk beatifikasi dan kanonisasi. Dalam kasus Yohanes Paulus II, keduanya dilakukan secara ketat sesuai dengan aturan yang berlaku. Jadi, sekarang dia berdiri di hadapan kita sebagai Bapa, yang membuat kerahiman belas kasih dan kebaikan Allah terlihat oleh kita.

Lebih sulit untuk mendefinisikan dengan benar istilah “Agung”. Dalam perjalanan sejarah kepausan hampir 2.000 tahun yang panjang, gelar “Agung” dipertahankan hanya untuk dua paus: Leo I (440 – 461) dan Gregorius I (590 – 604). Dalam kasus keduanya, kata “Agung” memiliki konotasi politik, tetapi justru karena sesuatu dari misteri Allah sendiri menjadi nyata melalui keberhasilan politik mereka. Melalui dialog, Leo Agung mampu meyakinkan Attila, Pangeran Hun, untuk menyelamatkan Roma – kota Pangeran Apostolik, Petrus dan Paulus. Tanpa senjata, tanpa kekuatan militer atau politik, melalui kekuatan iman untuk keyakinannya, ia mampu meyakinkan tiran yang ditakuti itu untuk menyelamatkan Roma. Dalam pergulatan antara roh dan kekuatan, roh terbukti lebih kuat.

Keberhasilan Gregorius I tidak spektakuler, tetapi dia berulang kali dapat melindungi Roma dari Lombard – di sini juga, dengan menentang roh melawan kekuasaan dan memenangkan kemenangan roh.

Jika kita membandingkan kedua kisah itu dengan kisah Yohanes Paulus II, kesamaannya tidak salah lagi. Yohanes Paulus II juga tidak memiliki kekuatan militer atau politik. Selama diskusi tentang bentuk masa depan Eropa dan Jerman pada bulan Februari 1945, dikatakan bahwa reaksi Paus juga harus diperhitungkan. Stalin kemudian bertanya: “Berapa banyak divisi yang dimiliki Paus?” Yah, dia tidak punya divisi yang tersedia. Namun, kekuatan iman ternyata menjadi kekuatan yang akhirnya menghancurkan sistem kekuasaan Soviet pada tahun 1989 dan membuat awal yang baru menjadi mungkin. Tidak dapat disangkal lagi, iman Paus adalah elemen penting dalam keruntuhan kekuasaan. Jadi, kehebatan yang muncul dalam Paus Leo Agung I dan Paus Gregorius Agung I tentu juga terlihat di sini.

Mari kita buka pertanyaan apakah julukan “yang Agung” akan menang atau tidak. Memang benar bahwa kuasa dan kebaikan Allah menjadi nyata bagi kita semua dalam Yohanes Paulus II. Di masa ketika Gereja sekali lagi menderita dari penindasan kejahatan, bagi kita itu adalah tanda harapan dan kepercayaan diri.

Santo Yohanes Paulus II yang terkasih, Doakanlah kami!

Benediktus XVI

 

BXVI

 

Sumber: CNA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s