Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 16 Juni 2021

Katekese Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Halaman San Damaso

Rabu, 16 Juni 2021


Katekese ke-37 tentang doa:

Doa Paskah Yesus bagi kita

 

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Kita telah mengingat beberapa kali dalam rangkaian katekese ini bahwa doa adalah salah satu ciri paling nyata dari kehidupan Yesus: Yesus berdoa, dan Dia seringkali berdoa. Dalam perjalanan misi-Nya, Yesus membenamkan diri-Nya di dalam doa, karena dialog dengan bapa adalah inti pijar dari seluruh keberadaan-Nya.

Injil bersaksi bagaimana doa Yesus menjadi lebih intens dan padat pada saat sengsara dan kematiannya. Peristiwa-peristiwa puncak kehidupan-Nya ini merupakan inti sentral dari khotbah Kristiani: saat-saat terakhir yang dijalani oleh Yesus di Yerusalem adalah inti dari Injil bukan hanya karena para Penginjil secara proporsional menyediakan ruang yang lebih besar untuk narasi ini, tetapi juga karena peristiwa kematian-Nya dan kebangkitan – seperti kilatan petir – menjelaskan sisa hidup Yesus. Dia bukan seorang dermawan yang mengurus penderitaan dan penyakit manusia: Dia, dahulu dan selamanya. Di dalam Dia tidak hanya ada kebaikan: ada sesuatu yang lebih, ada keselamatan, dan bukan keselamatan episodik – semacam yang bisa menyelamatkan saya dari penyakit atau saat putus asa semata – namun keselamatan total, keselamatan mesias, yang memberi harapan dalam kemenangan definitif hidup atas kematian.

Pada hari-hari terakhir Paskah-Nya, karena itu kita menemukan Yesus sepenuhnya tenggelam dalam doa.

Dia berdoa secara dramatis di taman Getsemani, seperti yang kita dengar, diserang oleh penderitaan fana. Namun Yesus, tepatnya pada saat itu, menyebut Allah sebagai “Abba”, Bapa (lih. Mrk 14:36). Kata ini, dalam bahasa Aram, yang merupakan bahasa Yesus, mengungkapkan keintiman, mengungkapkan kepercayaan. Sama seperti Dia merasakan kegelapan berkumpul di sekeliling-Nya, Yesus menerobosnya dengan kata kecil itu: Abba, Bapa.

Yesus juga berdoa di kayu salib, terselubung dalam keheningan Allah. Namun sekali lagi kata “Bapa” keluar dari bibir-Nya. Ini adalah doa yang paling bersemangat, karena di kayu salib, Yesus adalah pendoa mutlak: Dia berdoa bagi orang lain, Dia berdoa untuk semua orang, bahkan untuk mereka yang telah mengutuk-Nya, meskipun tidak ada seorang pun selain penjahat miskin yang memihak-Nya. Semua orang menentang Dia atau acuh tak acuh, hanya penjahat itu yang mengakui kekuatan-Nya. “Bapa, maafkan mereka; karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Luk 23:34). Di tengah momen dramatis tersebut, dalam rasa sakit yang menyiksa jiwa dan raga, Yesus berdoa dengan kata-kata mazmur; dengan orang-orang miskin di dunia, terutama mereka yang dilupakan oleh semua orang, Dia mengucapkan kata-kata tragis dari Mazmur 22: “Tuhanku, Tuhanku, mengapa Engkau meninggalkan aku?” (ay.2). Dia merasa ditinggalkan, dan Dia berdoa. Salib adalah penggenapan karunia Bapa, yang mempersembahkan cinta, yaitu keselamatan kita terpenuhi. Dan juga, sekali, Dia memanggil-Nya “Allahku”, “Bapa, ke dalam tangan-Mu aku menyerahkan roh-Ku”: yaitu, segalanya, semuanya adalah doa, dalam tiga jam di kayu Salib.

Oleh karena itu Yesus berdoa pada saat-saat yang menentukan dari sengsara dan kematian-Nya. Dan dengan kebangkitan, Bapa akan berdoa. Doa Yesus sangat intens, doa Yesus unik, dan juga menjadi teladan doa kita. Yesus berdoa untuk semua orang: Dia bahkan berdoa untuk saya, untuk Anda masing-masing. Anda masing-masing dapat mengatakan: “Yesus, di kayu salib, berdoa untuk saya”. Dia berdoa. Yesus dapat berkata kepada kita masing-masing: “Aku berdoa untukmu pada Perjamuan Terakhir, dan di kayu Salib”. Bahkan dalam penderitaan kita yang paling menyakitkan, kita tidak pernah sendirian. Doa Yesus menyertai kita. “Dan sekarang, Bapa, di sini, kita ini yang mendengarkan, apakah Yesus berdoa untuk kita?” Ya, Dia terus berdoa agar firman-Nya membantu kita untuk terus maju. Maka berdoalah, dan ingatlah bahwa Dia berdoa untuk kita.

Dan ini menurut saya hal yang paling indah untuk diingat. Ini adalah katekese terakhir dari siklus doa ini: ingatlah rahmat bahwa kita tidak hanya berdoa, tetapi bahwa, dengan kata lain, kita telah “didoakan”, kita telah diterima dalam dialog Yesus dengan Bapa, di dalam persekutuan dengan Roh Kudus. Yesus berdoa untuk kita: masing-masing dari kita dapat mengingat hal ini. Kita tidak boleh lupa. Bahkan di saat-saat terburuk. Kita sudah disambut dalam dialog Yesus dengan Bapa dalam persekutuan Roh Kudus. Kita dikehendaki oleh Kristus Yesus, dan bahkan pada saat sengsara, kematian dan kebangkitan-Nya, segala sesuatu dipersembahkan bagi kita. Jadi, dengan doa dan hidup, hanya ada keberanian dan harapan, dan dengan keberanian dan harapan ini, untuk merasakan doa Yesus dengan kuat dan terus berjalan: agar hidup kita menjadi salah satu yang memuliakan Tuhan. Tuhan dalam pengetahuan bahwa Dia berdoa untuk saya kepada Bapa, bahwa Yesus berdoa untuk saya.

Sapan Khusus

Saya dengan hormat menyapa umat berbahasa Inggris. Dalam persatuan dengan Tuhan Yesus, perantara doa kita di hadapan Bapa, semoga kita berdoa dengan tekun untuk pertobatan hati dan keselamatan dunia. Atas Anda dan keluarga Anda, saya memohonkan berkat sukacita dan damai sejahtera Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan memberkati Anda!

 


Diterjemahkan dari: https://www.vatican.va/content/francesco/en/audiences/2021/documents/papa-francesco_20210616_udienza-generale.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s