Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 1 September 2021

Katekese Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Rabu, 1 September 2021


Katekese ke-7 tentang Surat kepada Jemaat Galatia
Kebodohan Jemaat Galatia

Saudara dan saudari, selamat pagi!

Kita akan melanjutkan penjelasan tentang Surat Santo Paulus kepada Jemaat Galatia. Ini bukan sesuatu yang baru, penjelasan ini, ini adalah hal yang telah kita ketahui: apa yang kita pelajari adalah apa yang dikatakan Santo Paulus dalam konflik yang sangat serius dengan jemaat Galatia. Dan itupun merupakan Firman Tuhan, karena itu masuk ke dalam Alkitab. Itu bukan sesuatu yang dibuat-buat oleh seseorang: tidak. Hal tersebut adalah sesuatu yang terjadi pada waktu itu dan yang dapat terulang kembali. Ini hanyalah sebuah katekese tentang Sabda Allah yang diungkapkan dalam Surat Santo Paulus kepada Jemaat Galatia; tidak lebih dari itu. Ini harus selalu diingat. Dan dalam katekese sebelumnya kita telah melihat bagaimana rasul Paulus menunjukkan kepada jemaat Kristen perdana di Galatia betapa berbahayanya meninggalkan jalan yang telah mereka mulai tempuh dalam menyambut Injil. Memang, risikonya adalah menyerah pada formalisme, yang merupakan salah satu godaan yang mengarah pada kemunafikan, yang akan kita bicarakan di lain waktu. Menyerah pada formalisme, dan menyangkal martabat baru yang telah mereka terima: martabat mereka yang telah ditebus oleh Kristus. Babak yang baru saja kita dengar adalah awal dari bagian kedua Surat itu. Sejauh ini, Paulus telah berbicara tentang hidup dan panggilannya: tentang bagaimana kasih karunia Allah telah mengubah keberadaannya, menempatkannya sepenuhnya pada pelayanan penginjilan. Pada titik ini, dia secara langsung menantang orang-orang Galatia: dia menempatkan di hadapan mereka pilihan yang telah mereka buat dan kondisi mereka saat ini, yang dapat meniadakan pengalaman kasih karunia yang telah mereka jalani.

Dan istilah yang digunakan Rasul untuk berbicara kepada orang-orang Galatia tentu saja tidak enak didengar: kita telah mendengarnya. Dalam Surat-surat lainnya mudah ditemukan ungkapan-ungkapan seperti “Saudara-saudara” atau “teman-teman terkasih”; sini tidak, karena dia marah. Dia mengatakan “Galatia” secara umum dan tidak kurang dari dua kali menyebut mereka “bodoh”, yang bukan istilah yang sopan. Bodoh, tidak berakal, dapat berarti banyak hal… Dia melakukannya bukan karena mereka tidak cerdas, tetapi karena, hampir tanpa menyadarinya, mereka berisiko kehilangan iman di dalam Kristus yang telah mereka terima dengan begitu antusias. Mereka bodoh karena mereka tidak menyadari bahwa bahayanya adalah kehilangan harta yang berharga, keindahan, kebaruan Kristus. Keajaiban dan kesedihan Rasul jelas. Bukan tanpa kepahitan, dia memprovokasi jemaat Kristen itu untuk mengingat pewartaan pertamanya, yang bersama itu dia menawarkan mereka kemungkinan untuk mencapai kebebasan baru yang bahkan tidak mereka sangka hingga saat itu.

Rasul mengajukan pertanyaan kepada jemaat Galatia, dengan maksud untuk menggoyahkan hati nurani mereka: inilah mengapa hal itu menjadi begitu kuat. Itu adalah pertanyaan retoris, karena orang Galatia sangat menyadari bahwa iman mereka kepada Kristus adalah buah dari anugerah yang diterima melalui pemberitaan Injil. Dia membawa mereka kembali ke titik awal panggilan Kristen. Kata yang mereka dengar dari Paulus berfokus pada kasih Allah, yang sepenuhnya terwujud dalam kematian dan kebangkitan Yesus. Paulus tidak dapat menemukan ekspresi yang lebih meyakinkan tentang apa yang mungkin telah ia ulangi kepada mereka beberapa kali dalam khotbahnya: “Bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku.” (Gal 2:20). Paulus tidak mau tahu selain Kristus yang disalibkan (lih. 1 Kor 2: 2). Jemaat Galatia harus memperhatikan peristiwa ini, tanpa membiarkan diri mereka terganggu oleh pemberitaan-pemberitaan lain. Singkatnya – maksud Paulus adalah untuk memaksa orang-orang Kristen untuk menyadari apa yang dipertaruhkan, sehingga mereka tidak membiarkan diri mereka terpesona oleh suara sirene yang ingin membawa mereka ke religiusitas yang hanya didasarkan pada ketaatan yang cermat terhadap norma hukum. Karena mereka, para pengkhotbah baru yang telah tiba di sana di Galatia, meyakinkan mereka bahwa mereka harus kembali dan kembali ke ajaran yang telah mereka patuhi dan sempurnakan sebelum kedatangan Kristus, yang merupakan pemberian keselamatan secara cuma-cuma.

Selain itu, jemaat Galatia sangat memahami apa yang dimaksud oleh Rasul. Mereka tentu memiliki pengalaman karya Roh Kudus dalam komunitas mereka: seperti di Gereja-Gereja lain, cinta kasih dan berbagai karisma telah memanifestasikan diri di antara mereka juga. Ketika diuji, mereka harus menjawab bahwa apa yang mereka alami adalah buah dari kebaruan Roh. Oleh karena itu, pada awal kedatangan mereka kepada iman, adalah inisiatif Allah, bukan manusia. Roh Kudus telah menjadi penghubung dari pengalaman mereka; menempatkan Dia di latar belakang sekarang untuk memberikan keutamaan pada karya-karya mereka sendiri – yaitu, pemenuhan aturan-aturan Hukum – akan menjadi kebodohan. Kekudusan berasal dari Roh Kudus dan merupakan penebusan cuma-cuma oleh Yesus: inilah yang membenarkan kita.

Dengan cara ini, Santo Paulus mengajak kita juga untuk merenungkan: bagaimana kita menghidupi iman kita? Apakah kasih Kristus, yang disalibkan dan bangkit kembali, tetap menjadi pusat kehidupan kita sehari-hari sebagai sumber keselamatan, atau apakah kita puas dengan beberapa formalitas agama untuk menyelamatkan hati nurani kita? Bagaimana kita menghidupi iman kita? Apakah kita terikat pada harta yang berharga, pada keindahan kebaruan Kristus, atau apakah kita lebih menyukai sesuatu yang menarik kita sesaat tetapi kemudian meninggalkan kita kosong di dalam diri? Yang fana sering mengetuk pintu pada keseharian kita, tetapi itu adalah ilusi yang menyedihkan, yang membuat kita menyerah pada kedangkalan dan mencegah kita untuk membedakan apa yang benar-benar layak untuk dihidupi.

Saudara dan saudari, marilah kita tetap yakin bahwa, bahkan ketika kita tergoda untuk berpaling, Tuhan masih terus memberikan karunia-Nya. Sepanjang sejarah, bahkan hari ini, terjadi hal-hal yang serupa dengan apa yang terjadi di Galatia. Bahkan hari ini, orang-orang datang dan mencela kita, mengatakan, “Tidak, kekudusan ada dalam aturan hukum ini, dalam hal-hal ini, Anda harus melakukan ini dan itu”, dan mengusulkan religiusitas yang tidak fleksibel, ketidakfleksibelan yang mengambil dari kita kebebasan dalam Roh yang diberikan oleh penebusan Kristus kepada kita. Waspadalah terhadap kekakuan yang mereka usulkan kepada Anda: berhati-hatilah. Karena di balik setiap ketidakfleksibelan ada sesuatu yang buruk, yang bukan Roh Tuhan. Dan untuk alasan ini, Surat ini akan membantu kita untuk tidak mendengarkan usulan-usulan yang agak fundamentalis ini yang membuat kita mundur dalam kehidupan rohani kita, dan akan membantu kita maju terus dalam panggilan Paskah Yesus. Inilah yang ditegaskan Rasul kepada jemaat Galatia ketika dia mengingatkan mereka bahwa Bapa “menganugerahkan Roh kepada kamu dengan berlimpah-limpah dan yang melakukan mujizat di antara kamu” (Gal 3:5). Dia berbicara dalam bentuk saat ini, dia tidak mengatakan “Bapa telah menganugerahkan Roh”, bab 3, ayat 5, tidak: dia mengatakan – “menganugerahkan” [aktif]; dia tidak mengatakan “telah bekerja”, namun dia mengatakan “bekerja” [aktif]. Karena, terlepas dari semua kesulitan yang mungkin kita hadapi dalam tindakan-Nya, Tuhan tidak meninggalkan kita, melainkan tinggal bersama kita dalam kasih-Nya yang penuh belas kasih. Dia seperti seorang ayah yang naik ke pelataran setiap hari untuk melihat apakah putranya kembali: kasih Bapa tidak pernah lelah menanti kita. Marilah kita memohon kebijaksanaan untuk selalu menyadari kenyataan ini, dan untuk menolak kaum fundamentalis yang mengusulkan kepada kita kehidupan menarik diri yang palsu, yang jauh dari kebangkitan Kristus. Menarik diri itu perlu, tetapi menarik diri yang bijaksana, bukan secara palsu.

______________________

Sapaan khusus

Saya dengan hormat menyapa umat berbahasa Inggris. Atas Anda dan keluarga Anda, saya memohon sukacita dan kedamaian dari Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan memberkati Anda!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s