Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 8 September 2021

Katekese Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Aula Paulus VI – Vatikan
Rabu, 8 September 2021


Katekese ke-8 tentang Surat kepada Jemaat Galatia:
Kita adalah anak-anak Allah

Saudara dan saudari, selamat pagi!

Mari kita lanjutkan perjalanan kita dalam memperdalam iman kita – dalam terang Surat Santo Paulus kepada Jemaat Galatia. Rasul bersikeras kepada jemaat Kristen ketika itu agar mereka tidak melupakan kebaruan wahyu Tuhan yang telah diwartakan kepada mereka. Sepenuhnya sesuai dengan penginjil Yohanes (lih. 1 Yoh 3:1-2), Paulus menekankan bahwa iman dalam Yesus Kristus telah memungkinkan kita untuk benar-benar menjadi anak-anak Allah dan juga ahli waris-Nya. Kita orang Kristen sering menerima begitu saja kenyataan menjadi anak-anak Tuhan. Sebaliknya, adalah baik untuk mengingat dengan rasa syukur saat di mana kita menjadi seperti itu, saat pembaptisan kita, sehingga dapat menghayati karunia besar yang kita terima dengan kesadaran yang lebih besar. Jika saya bertanya kepada Anda hari ini, “siapa di antara Anda yang tahu tanggal tepatnya pembaptisan Anda?” Saya tidak berpikir akan ada terlalu banyak yang mengangkat tangan…. Namun, hari itu adalah hari di mana kita diselamatkan, itu adalah hari di mana kita menjadi anak-anak Allah. Sekarang, mereka yang tidak tahu harus bertanya kepada wali baptis mereka, ayah mereka, ibu mereka, paman, bibi: “Kapan saya dibaptis”? Dan hari itu harus diingat setiap tahun: itu adalah hari di mana kita menjadi anak-anak Tuhan. Sepakat? Apakah Anda semua akan melakukan ini? [Respon dari hadirin] Baik, itu adalah “ya” yang biasa-biasa saja. [Tawa]. Mari kita lanjutkan.

Faktanya, begitu ketika “iman telah datang” di dalam Yesus Kristus (ay. 25), suatu kondisi baru yang radikal diciptakan yang mengarah pada status anak ilahi. Keputraan yang dibicarakan Paulus tidak lagi bersifat umum yang melibatkan semua pria dan wanita sejauh mereka adalah putra dan putri dari Pencipta yang sama. Tidak, dalam perikop yang telah kita dengar, ia menegaskan bahwa iman memungkinkan kita untuk menjadi anak-anak Allah “di dalam Kristus” (ay. 26). Inilah yang baru. “Di dalam Kristus” inilah yang membuat perbedaannya. Bukan hanya anak-anak Tuhan, seperti semua orang: semua pria dan wanita adalah anak-anak Tuhan, semuanya, terlepas dari agama yang kita anut. Tidak. Tetapi “di dalam Kristus”, inilah yang membuat perbedaan bagi orang Kristen, dan ini terjadi hanya dengan berpartisipasi dalam penebusan Kristus, dan di dalam kita dalam sakramen baptisan: beginilah awalnya. Yesus menjadi saudara kita, dan melalui kematian dan kebangkitan-Nya Dia telah mendamaikan kita dengan Bapa. Siapapun yang menerima Kristus dalam iman, telah “mengenakan” Kristus dan martabat anak-Nya melalui baptisan (lih. ay 27). Inilah yang dikatakan dalam ayat 27.

Dalam Suratnya, Santo Paulus menyebut baptisan lebih dari satu kali. Baginya, dibaptis sama dengan mengambil bagian secara efektif dan sungguh-sungguh dalam misteri Yesus. Sebagai contoh, dalam Surat kepada Jemaat, ia bahkan mengatakan bahwa dalam baptisan kita telah mati bersama Kristus dan telah dikuburkan bersama-Nya untuk hidup bersama-Nya (lih. 6:3-14). Mati bersama Kristus, dikuburkan bersama-Nya sehingga dapat hidup bersama-Nya. Ini adalah rahmat baptisan: untuk berpartisipasi dalam kematian dan kebangkitan Yesus. Baptisan, oleh karena itu, bukan hanya ritus eksternal. Mereka yang menerimanya ditransformasikan jauh di dalam, di dalam diri mereka yang paling dalam, dan memiliki kehidupan baru, yang justru memungkinkan mereka untuk berpaling kepada Tuhan dan memanggil-Nya dengan nama “Abba”, yaitu, “ayah”. “Bapa”? Tidak: “ayah” (lih. Gal 4:6).

Rasul dengan berani menegaskan bahwa identitas yang diterima dengan baptisan benar-benar baru sehingga mengalahkan perbedaan yang ada pada tingkat etnis-agama. Artinya, ia menjelaskannya sebagai berikut: “Tidak ada orang Yahudi atau orang Yunani”, bahkan di bidang sosial, “tidak ada budak atau orang merdeka, tidak ada laki-laki atau perempuan” (Gal 3:28). Kita sering membaca ungkapan-ungkapan ini terlalu cepat, tanpa memahami nilai revolusioner yang mereka miliki. Bagi Paulus, menulis kepada orang-orang Galatia bahwa di dalam Kristus “tidak ada orang Yahudi maupun orang Yunani” sama dengan subversi otentik dalam lingkup etnis-religius. Dengan fakta menjadi bagian dari orang-orang terpilih, orang Yahudi memiliki hak istimewa atas orang kafir (lih. Rom 2:17-20). – seperti yang dikatakan Surat Roma, pasal 2, ayat 17 sampai 20; Paulus sendiri menegaskan ini (lih. Rom 9:4-5). Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa ajaran baru oleh Rasul ini bisa terdengar sesat. “Apa, semua orang sama? Kita berbeda!” Kedengarannya agak sesat, bukan? Bahkan set kesetaraan kedua, antara mereka yang “bebas” dan mereka yang “budak”, memperkenalkan perspektif yang mengejutkan. Perbedaan antara budak dan warga negara bebas sangat penting dalam masyarakat kuno. Secara hukum, warga negara yang bebas menikmati semua hak, sementara martabat manusia sebagai budak bahkan tidak diakui. Ini terjadi bahkan hari ini. Ada banyak orang di dunia, banyak, jutaan orang, yang tidak memiliki hak untuk makan, yang tidak memiliki hak untuk pendidikan, yang tidak memiliki hak untuk bekerja. Mereka adalah budak baru. Mereka adalah orang-orang yang hidup di pinggiran, yang dieksploitasi oleh semua orang. Perbudakan ada bahkan sampai hari ini – mari kita pikirkan sedikit tentang hal ini. Martabat manusia ditolak untuk orang-orang ini. Mereka adalah budak. Jadi, akhirnya, kesetaraan dalam Kristus mengatasi perbedaan sosial antara dua jenis kelamin, membangun kesetaraan antara pria dan wanita yang revolusioner pada saat itu dan yang perlu ditegaskan kembali bahkan hingga hari ini. Ini perlu ditegaskan kembali bahkan hari ini. Berapa kali kita mendengar ungkapan yang merendahkan wanita! Seberapa sering kita mendengar: “Tapi tidak, jangan lakukan apa-apa, itu urusan perempuan”. Namun lihatlah, pria dan wanita memiliki martabat yang sama. Dan itu telah terjadi dalam sejarah, bahkan hari ini, sejenis perbudakan perempuan: perempuan tidak memiliki kesempatan yang sama dengan laki-laki. Kita harus membaca apa yang Paulus katakan: kita sama di dalam Kristus Yesus.

Seperti yang dapat kita lihat, Paulus menegaskan kesatuan mendalam yang ada di antara semua orang yang dibaptis, dalam kondisi apa pun mereka terikat, baik pria atau wanita – sama karena setiap orang dari mereka adalah ciptaan baru di dalam Kristus. Setiap perbedaan menjadi sekunder dari martabat menjadi anak-anak Allah, yang melalui kasih-Nya menciptakan kesetaraan yang nyata dan substansial. Setiap orang, melalui penebusan Kristus dan baptisan yang telah kita terima, kita semua sama: anak-anak Allah. Setara.

Saudara dan saudari, oleh karena itu, kita dipanggil dengan cara yang lebih positif untuk menjalani kehidupan baru yang berakar pada ekspresi dasarnya dalam menjadi anak-anak Allah. Setara karena kita adalah anak-anak Allah; dan anak-anak Allah karena Kristus menebus kita dan kita memperoleh martabat ini melalui baptisan. Sangat menentukan bahkan bagi kita semua hari ini untuk menemukan kembali keindahan menjadi anak-anak Allah, menjadi saudara dan saudari di antara kita sendiri, karena kita telah dipersatukan di dalam Kristus, yang menebus kita. Perbedaan dan kontras yang diciptakan oleh pemisahan seharusnya tidak ada di antara orang-orang percaya di dalam Kristus. Dan salah satu rasul, dalam Surat Yakobus, mengatakan ini: “Waspadalah terhadap perbedaan, karena tidak benar bahwa ketika seseorang memasuki majelis (yaitu: Misa) mengenakan cincin emas dan berpakaian bagus, ‘Ah , naik ke sini, ke atas sini!’, dan Anda memberinya salah satu kursi depan. Kemudian, jika orang lain masuk, jelas miskin, siapa yang bisa menutupi dirinya dan Anda melihat dia miskin, miskin, miskin, ‘Oh, ya, Anda bisa pergi ke sana di belakang’.” Kita menciptakan perbedaan-perbedaan ini, berkali-kali secara tidak sadar. Tidak, kita setara! Sebaliknya, panggilan kita adalah membuat panggilan yang nyata dan nyata untuk persatuan seluruh umat manusia (bdk. Conc. Ecum. Vat. II, Cost. Lumen gentium, 1). Segala sesuatu yang memperburuk perbedaan di antara orang-orang, sering menyebabkan diskriminasi – semua ini, di hadapan Tuhan, tidak lagi memiliki dasar, berkat keselamatan yang dilakukan di dalam Kristus. Yang penting adalah iman yang bekerja menurut jalan kesatuan yang ditunjukkan oleh Roh Kudus. Dan tanggung jawab kita adalah melakukan perjalanan penuh keyakinan di sepanjang jalan kesetaraan ini, tetapi kesetaraan yang dipertahankan, yang diciptakan oleh penebusan Yesus. Dan jangan lupa ketika Anda pulang: “Kapankah saya dibaptis?” Cari tahu sehingga selalu ingat tanggal tersebut dalam ingatan. Dan ketika tanggal itu tiba, itu bisa dirayakan. Terima kasih.

_______________

Seruan

Hari Tahun Baru akan dirayakan di Ethiopia pada 11 September mendatang. Saya menyampaikan salam saya yang paling ramah dan tulus kepada orang-orang Etiopia, terutama kepada mereka yang menderita karena konflik yang sedang berlangsung dan situasi kemanusiaan yang serius yang ditimbulkannya. Semoga ini menjadi momen persaudaraan dan solidaritas sehingga keinginan bersama untuk perdamaian dapat didengar.

_________________________________

Sapaan Khusus

Saya dengan hormat menyapa umat berbahasa Inggris. Pikiran saya terutama tertuju pada orang-orang muda yang kembali ke sekolah dalam beberapa minggu mendatang. Anak-anak muda yang terkasih, semoga tahun ajaran ini bagi kalian semua menjadi masa pertumbuhan pendidikan dan pendalaman ikatan persahabatan. Atas Anda dan keluarga Anda, saya memohonkan hikmat dan berkat sukacita dari Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan memberkati Anda!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s