Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 17 November 2021

Katekese Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Aula Paulus VI – Vatikan
Rabu, 17 November 2021


Katekese pertama tentang Santo Yosef

Santo Yosef dan lingkungan tempat tinggalnya

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Pada tanggal 8 Desember 1870, Beato Pius IX memproklamasikan Santo Joseph sebagai Pelindung Gereja Universal. Seratus lima puluh tahun sejak peristiwa itu, kita menjalani tahun khusus yang didedikasikan untuk Santo Yosef, dan dalam surat Apostolik Patris corde, saya mengumpulkan beberapa refleksi tentang dia. Belum pernah sebelumnya, hari ini, saat ini yang ditandai dengan krisis global yang terdiri dari beberapa bagian, dapatkah beliau memberikan dukungan, penghiburan dan bimbingan kepada kita. Oleh karena itu, saya telah memutuskan untuk mendedikasikan satu siklus katekese kepadanya, yang saya harap dapat lebih membantu kita untuk membiarkan diri kita tercerahkan oleh teladannya dan oleh kesaksiannya. Selama beberapa minggu kita akan berbicara tentang Yosef.

Ada lebih dari sepuluh orang dalam Alkitab yang menyandang nama Yosef. Yang paling penting di antara mereka adalah putra Yakub dan Rahel, yang dengan melalui berbagai perubahan, berubah dari seorang budak menjadi orang terpenting kedua di Mesir setelah Firaun (lih. Kej 37-50). Nama Yosef sendiri adalah bahasa Ibrani untuk “semoga Tuhan dipermuliakan, semoga Tuhan memberi pertumbuhan”. Ini adalah keinginan, berkat berdasarkan kepercayaan pada pemeliharaan dan terutama mengacu pada kesuburan dan membesarkan anak-anak. Memang, nama ini mengungkapkan kepada kita aspek penting dari kepribadian Yosef dari Nazaret. Dia adalah orang yang penuh iman, dalam pemeliharaan: dia percaya pada pemeliharaan Tuhan, dia memiliki iman pada pemeliharaan Tuhan. Setiap tindakannya, sebagaimana diceritakan dalam Injil, dibimbing oleh kepastian bahwa Tuhan “memberi pertumbuhan”, bahwa Tuhan “meningkatkan”, bahwa Tuhan “menambahkan”: yaitu, bahwa Tuhan menyediakan kelanjutan dari rencana keselamatan-Nya. Dan dalam hal ini, Yosef dari Nazaret sangat mirip dengan Yosef dari Mesir.

Referensi geografis pertama untuk Yosef, Betlehem dan Nazaret, juga berperan penting dalam pemahaman kita tentang dia.

Dalam Perjanjian Lama, kota Betlehem disebut Beth Lechem, yaitu, “Rumah Roti”, atau juga Efrata, menurut nama suku yang menetap di sana. Namun dalam bahasa Arab, namanya berarti “Rumah daging”, mungkin karena banyaknya kawanan domba dan kambing di daerah tersebut. Memang, bukanlah kebetulan bahwa ketika Yesus lahir, para gembala adalah yang pertama menyaksikan peristiwa itu (lih. Luk 2:8-20). Dalam terang kisah Yesus, kiasan untuk roti dan daging ini mengacu pada misteri Ekaristi: Yesus adalah roti hidup yang turun dari surga (lih. Yoh 6:51). Ia akan berkata tentang diri-Nya sendiri: “Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia memiliki hidup yang kekal” (Yoh 6:54).

Betlehem disebutkan beberapa kali dalam Alkitab, sejauh Kitab Kejadian. Betlehem juga terkait dengan kisah Rut dan Naomi, yang diceritakan dalam Kitab Rut yang singkat namun indah. Rut melahirkan seorang putra bernama Obed, yang melahirkan Isai, ayah Raja Daud. Dan dari garis keturunan Daud lah, Yusuf, ayah sah Yesus, turun. Kemudian nabi Mikha menubuatkan hal-hal besar tentang Betlehem: “Engkau, Betlehem, Efrata, yang sangat kecil di antara kaum-kaum Yehuda, dari padamu akan tampil bagiku seorang yang akan menjadi penguasa di Israel” (Mi 5:1). Penginjil Matius akan mengambil nubuat ini dan menghubungkannya dengan kisah Yesus sebagai penggenapannya yang nyata.

Faktanya, Anak Allah tidak memilih Yerusalem sebagai tempat inkarnasinya, tetapi Betlehem dan Nazaret, dua desa terpencil, jauh dari hiruk-pikuk berita dan kekuatan saat itu. Namun Yerusalem adalah kota yang dikasihi oleh Tuhan (lih. Yes 62:1-12), “kota suci” (Dan 3:28), yang dipilih oleh Allah sebagai tempat tinggal-Nya (lih. Zak 3:2; Mzm 132:13). Di sini, sebenarnya, berdiam para ahli Taurat, ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, imam-imam kepala dan tua-tua bangsa (lih. Luk 2:46; Mat 15:1; Mrk 3:22; Yoh 1:19; Mat 26:3).

Inilah sebabnya mengapa pilihan Betlehem dan Nazaret memberi tahu kita bahwa pinggiran dan keterpinggiran lebih disukai oleh Tuhan. Yesus tidak lahir di Yerusalem, dengan berbagai kemegahan istananya… tidak, ia lahir di pinggiran dan menghabiskan hidupnya, sampai usia tiga puluh tahun, di pinggiran itu, bekerja sebagai tukang kayu seperti Yusuf. Bagi Yesus, pinggiran dan keterpinggiran lebih disukai. Gagal untuk menganggap serius fakta ini sama dengan tidak menganggap serius Injil dan pekerjaan Tuhan, yang terus memanifestasikan dirinya di pinggiran geografis dan eksistensial. Tuhan selalu bertindak secara rahasia di pinggiran, bahkan di jiwa kita, di pinggiran jiwa, perasaan, mungkin perasaan yang kita malu; tetapi Tuhan ada di sana untuk membantu kita bergerak maju. Tuhan terus memanifestasikan diri-Nya di pinggiran, baik geografis maupun eksistensial. Secara khusus, Yesus pergi mencari orang berdosa; Dia pergi ke rumah mereka, berbicara dengan mereka, memanggil mereka untuk bertobat. Dan Dia juga ditegur untuk ini: “Tapi lihat, Guru ini”, kata para ahli hukum, “Lihatlah Guru ini: Dia makan dengan orang berdosa, Dia menjadi kotor”. Dia juga mencari mereka yang tidak melakukan kejahatan namun menderita: yang sakit, yang lapar, yang miskin, yang paling hina. Yesus selalu pergi ke pinggiran hati kita, pinggiran jiwa kita, ini adalah bagian yang sedikit tidak jelas yang tidak kita tunjukkan, mungkin karena malu kita.

Dalam hal ini, masyarakat pada waktu itu tidak jauh berbeda dengan masyarakat kita. Hari ini juga, daerah ada pusat dan pinggiran. Dan Gereja tahu bahwa ia dipanggil untuk mewartakan kabar baik dari pinggiran. Yosef, yang adalah seorang tukang kayu dari Nazareth dan yang percaya pada rencana Tuhan untuk tunangan mudanya dan untuk dirinya sendiri, mengingatkan Gereja untuk mengawasi apa yang sengaja diabaikan dunia. Hari ini Yosef mengajarkan kita hal ini: “Jangan terlalu melihat hal-hal yang dipuji dunia, lihat ke sudut-sudut, lihat ke dalam bayang-bayang, lihat ke pinggiran, pada apa yang tidak diinginkan dunia”. Dia mengingatkan kita masing-masing untuk menganggap penting apa yang dibuang orang lain. Dalam pengertian ini, dia benar-benar menguasai yang esensial: dia mengingatkan kita bahwa apa yang benar-benar penting tidak menarik perhatian kita, tetapi membutuhkan ketajaman yang sabar untuk ditemukan dan dihargai. Untuk menemukan apa yang penting. Marilah kita memintanya untuk menjadi perantara doa kita agar seluruh Gereja dapat memulihkan wawasan ini, kemampuan untuk membedakan hal ini, kemampuan untuk melihat kembali kepada apa yang penting. Mari kita mulai lagi dari Betlehem, mari kita mulai lagi dari Nazaret.

Hari ini saya ingin mengirim pesan kepada semua psaudara dan saudari yang tinggal di pinggiran geografis dunia yang paling terlupakan, atau yang mengalami situasi marginalisasi eksistensial. Semoga Anda menemukan di dalam diri Santo Yosef, kesaksian dan perlindungan yang harus disaksikan. Kita dapat berpaling kepadanya dengan doa ini, sebuah doa “buatan sendiri”, namun doa yang datang dari hati:

Santo Yosef,
engkau yang senantiasa percaya kepada Tuhan,
dan engkau telah menentukan pilihanmu
dibimbing oleh takdir-Nya.
Ajarilah kami untuk tidak selalu mengandalkan rencana kami sendiri
namun kepada rencana kasih-Nya.
Engkau yang datang dari pinggiran
bantulah kami untuk mengubah pandangan kami
dan lebih memilih kepada apa yang dibuang dan dipinggirkan oleh dunia.
Hiburlah mereka yang merasa sendirian
dan dukunglah mereka yang bekerja dalam kesenyapan
untuk mempertahankan hidup dan martabat manusia. Amin.

_________________________________

Sapaan Khusus

Saya menyambut para peziarah dan pengunjung berbahasa Inggris yang ambil bagian dalam Audiensi hari ini, terutama kelompok-kelompok dari Belanda, Denmark dan Amerika Serikat. Di bulan November ini, marilah kita berdoa untuk orang-orang terkasih yang telah meninggal, dan untuk semua yang telah meninggal, agar Tuhan dalam belas kasihan-Nya akan menyambut mereka ke dalam Kerajaan surga. Atas Anda semua, dan keluarga Anda, saya memohonkan berkat sukacita dan damai sejahtera Kristus. Semoga Tuhan memberkatimu!

_____________________

Seruan Bapa Suci

Besok di Italia kita akan merayakan Hari Doa Nasional pertama untuk Korban dan Korban Pelecehan, yang dipromosikan oleh Konferensi Waligereja. Saya berharap inisiatif ini dapat menjadi kesempatan untuk refleksi, kesadaran dan doa untuk mendukung pemulihan manusia dan spiritual para korban. Adalah tugas utama semua orang yang memiliki tanggung jawab pendidikan dalam keluarga, di paroki, di sekolah-sekolah, di tempat-tempat rekreasi dan olahraga, untuk melindungi dan menghormati para remaja dan orang-orang muda yang dipercayakan kepada mereka, karena justru ddi tempat-tempat inilah, yang paling banyak terjadi pelecehan tersebut.

* * *

Pikiran saya bersama para pekerja Borgo Valbelluna dan daerah sekitarnya, yang peduli dengan pekerjaan mereka di masa depan. Dalam menghadapi masalah-masalah mendesak mereka, saya bergabung dengan para uskup dan pastor paroki di wilayah itu untuk mengungkapkan kedekatan saya. Saya mengimbau dengan sepenuh hati bahwa dalam situasi ini, seperti dalam situasi serupa lainnya yang menempatkan begitu banyak keluarga dalam kesulitan, logika keuntungan seharusnya tidak berlaku, tetapi logika berbagi yang adil dan berbasis solidaritas. Orang dan martabatnya harus selalu ditempatkan di pusat setiap masalah ketenagakerjaan; ketika Anda tidak mendapatkan roti Anda, Anda kehilangan martabat Anda! Kita harus banyak berdoa untuk orang-orang ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s