Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 2 Januari 2022

Saudara-saudari terkasih, Selamat siang!

Liturgi hari ini mempersembahkan kepada kita sebuah ungkapan yang indah, bahwa kita selalu berdoa dalam Doa Malaikat Tuhan dan yang dengan sendirinya mengungkapkan kepada kita arti Natal. Dikatakan, “Firman itu telah menjadi manusia dan diam di antara kita” (Yoh 1:14). Sabda itu telah menjadi daging dan diam di antara kita. Kata-kata ini, jika kita memikirkannya, mengandung paradoks. Mereka menyatukan dua hal yang berlawanan: Firman dan daging. “Firman” menunjukkan bahwa Yesus adalah Sabda Bapa yang kekal, tidak terbatas, ada sejak segala waktu, sebelum segala sesuatu yang diciptakan; sedangkan “daging”, di sisi lain, menunjukkan dengan tepat realitas kita yang diciptakan, rapuh, terbatas, fana. Sebelum Yesus ada dua dunia yang terpisah: Surga yang bertentangan dengan bumi, yang tak terbatas bertentangan dengan yang terbatas, roh bertentangan dengan materi. Dan ada oposisi lain dalam Prolog Injil Yohanes, binomial lain: kata dan daging adalah binomial; binomial lainnya adalah terang dan gelap (lih. ay 5). Yesus adalah terang Allah yang telah masuk ke dalam kegelapan dunia. Cahaya dan kegelapan. Tuhan itu terang: di dalam dia tidak ada kesamaran; di dalam kita, di sisi lain, ada banyak kegelapan. Sekarang, dengan Yesus, terang dan kegelapan bertemu: kekudusan dan dosa, kasih karunia dan dosa. Yesus, inkarnasi Yesus adalah tempat perjumpaan, perjumpaan antara Allah dan umat manusia, perjumpaan antara anugerah dan dosa.

Apa yang ingin diberitakan Injil dengan polaritas ini? Sesuatu yang luar biasa: cara Tuhan bertindak. Menghadapi kelemahan kita, Tuhan tidak mundur. Dia tidak tinggal dalam keabadian-Nya yang kudus dan dalam cahaya-Nya yang tak terbatas, melainkan Dia mendekat, Dia membuat diri-Nya menjelma, Dia turun ke dalam kegelapan, Dia tinggal di negeri yang asing bagi-Nya. Dan mengapa Tuhan melakukan ini? Kenapa Dia turun kepada kita? Dia melakukannya karena Dia tidak menyerah pada kenyataan bahwa kita bisa tersesat dengan pergi jauh dari-Nya, jauh dari keabadian, jauh dari cahaya. Ini adalah pekerjaan Tuhan: untuk datang di antara kita. Jika kita menganggap diri kita tidak layak, itu tidak menghentikan-Nya: Dia tetap datang. Jika kita menolak-Nya, Dia tidak lelah mencari kita. Jika kita tidak siap dan mau menerima-Nya, Dia tetap memilih untuk datang pula. Dan jika kita menutup pintu di hadapan-Nya, Dia menunggu. Dia benar-benar Gembala yang Baik. Dan seperti apakah gambaran yang paling indah dari Gembala yang Baik? Sabda yang menjadi daging untuk dibagikan dalam hidup kita. Yesus adalah Gembala yang Baik yang datang untuk mencari kita tepat di mana kita berada: dalam masalah kita, dalam penderitaan kita… Dia datang ke sana.

Saudara-saudari yang terkasih, seringkali kita menjauhkan diri dari Tuhan karena kita berpikir kita tidak layak bagi-Nya karena alasan lain. Dan itu adalah benar. Namun Natal mengajak kita untuk melihat sesuatu dari sudut pandang-Nya. Tuhan ingin berinkarnasi. Jika hatimu tampaknya terlalu terkontaminasi oleh kejahatan, jika tampaknya tidak teratur, tolong, janganlah menutup diri, jangan takut: Dia akan datang. Ingatlah pada kandang di Betlehem. Yesus lahir di sana, dalam kemiskinan itu, untuk memberi tahu kita bahwa Dia tentu saja tidak takut mengunjungi hatimu, tinggal dalam kehidupan yang buruk. Dan ini adalah kata kunci: tinggal. Tinggal adalah kata kerja yang digunakan dalam Injil hari ini untuk menandakan kenyataan ini: mengungkapkan berbagi secara total, keintiman yang luar biasa. Dan inilah yang Tuhan inginkan: Dia ingin tinggal bersama kita, Dia ingin tinggal di dalam kita, tidak tinggal jauh.

Dan saya bertanya pada diri sendiri, Anda, dan kita semua: bagaimana dengan kita, apakah kita ingin memberi ruang untuk-Nya? Dengan kata ya, tidak ada yang akan mengatakan, “Saya tidak!”; Ya. Tapi dalam prakteknya? Mungkin ada aspek kehidupan yang kita simpan untuk diri kita sendiri, yang eksklusif, atau ruang batin yang kita takutkan Injil akan masuk, di mana kita tidak ingin Tuhan terlibat. Hari ini saya mengundang Anda untuk lebih spesifik. Apa hal-hal batiniah yang menurut saya tidak disukai Tuhan? Ruang apa yang saya yakini hanya untuk saya, di mana saya tidak ingin Tuhan datang? Biarkan masing-masing dari kita lebih spesifik, dan menjawab ini. “Ya, ya, saya ingin Yesus datang, tetapi ini, Dia tidak boleh menyentuhnya; dan ini, tidak boleh, dan ini…”. Setiap orang memiliki dosanya masing-masing – mari kita sebut saja nama-Nya. Dan Dia tidak takut akan dosa kita: Dia datang untuk menyembuhkan kita. Mari kita setidaknya membiarkan Dia melihatnya, biarkan Dia melihat dosa-dosa kita. Mari kita berani, mari kita katakan: “Tetapi, Tuhan, saya dalam situasi ini tetapi saya tidak ingin berubah. Tapi Engkau, kumohon, jangan pergi terlalu jauh”. Itu doa yang bagus. Mari kita menjadi ikhlas pada hari ini.

Di hari-hari Natal ini, ada baiknya kita menyambut Tuhan tepat di sana. Bagaimana caranya? Misalnya, dengan berhenti di depan adegan Kelahiran, karena itu menunjukkan Yesus yang datang untuk tinggal di semua kehidupan kita yang nyata dan biasa, di mana tidak semuanya berjalan dengan baik, di mana ada banyak masalah: kita harus disalahkan atas beberapa di antaranya; orang lain adalah kesalahan orang lain. Dan Yesus datang: para gembala yang bekerja keras, kita melihat para gembala di sana, Herodes yang mengancam orang-orang yang tidak bersalah, kemiskinan yang parah… Tetapi di tengah semua ini, di tengah begitu banyak masalah – dan bahkan di tengah-tengah masalah kita – ada Tuhan, ada Tuhan yang ingin tinggal bersama kita. Dan Dia menunggu kita untuk menunjukkan kepada-Nya situasi kita, apa yang kita jalani. Jadi, sebelum Kelahiran, marilah kita berbicara dengan Yesus tentang situasi kita yang sebenarnya. Mari kita undang Dia secara resmi ke dalam kehidupan kita, terutama di tempat yang gelap: “Lihat, Tuhan, tidak ada cahaya di sana, listrik tidak sampai ke sana, tetapi tolong jangan sentuh, karena saya tidak ingin meninggalkan situasi ini.” Bicaralah dengan jelas dan terus terang. Tempat yang gelap, “kandang” dalam diri kita; masing-masing dari kita memilikinya. Dan marilah kita juga memberi tahu Dia, tanpa rasa takut, tentang masalah sosial, dan masalah gerejawi zaman kita, bahkan masalah pribadi, bahkan yang terburuk, karena Tuhan dengan kasih-Nya: berdiam di kandang kita.

Semoga Bunda Allah, yang di dalamnya Sabda menjadi daging, membantu kita mengembangkan keintiman yang lebih besar dengan Tuhan.


Setelah Angelus, Bapa Suci melanjutkan

Saudara dan saudari terkasih,

Saya menyampaikan salam tulus saya kepada Anda semua, umat Roma dan peziarah dari Italia dan dari negara lain: Saya melihat bendera Polandia, Brasil, Uruguay, Argentina, Paraguay, Kolombia, dan Venezuela: selamat datang untuk Anda semua! Saya menyambut keluarga, asosiasi, dan kelompok paroki, terutama dari Postioma dan Porcellengo, di keuskupan Treviso, serta para remaja dari Federasi Regnum Christi dan kaum muda Maria Tak Bernoda.

Pada hari Minggu pertama tahun ini, saya memperbarui kepada Anda semua berkat Tuhan yang penuh damai dan sejahtera. Di saat senang dan sedih, marilah kita mempercayakan diri kita kepada-Nya, Dia yang menjadi kekuatan dan harapan kita. Dan jangan lupa: marilah kita mengundang Tuhan untuk masuk ke dalam diri kita, untuk datang ke kehidupan nyata kita, seburuk apapun itu, seolah-olah itu adalah kandang: “Tetapi, Tuhan, saya tidak ingin Anda masuk, tapi lihat, dan tetaplah dekat”. Mari kita lakukan.

Semoga hari Minggu Anda semua diberkati, dan selamat makan siang. Dan jangan lupa doakan saya. Sampai jumpa!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s