Pidato Paus Fransiskus pada Peresmian Tahun Yudisial Tribunal Rota Roma

Yang Terhormat,
Auditor Prelat yang dimuliakan!

Salam hangat saya sampaikan kepada Anda masing-masing, dimulai dengan Dekan, Uskup Agung Alejandro Arellano Cedillo, yang saya ucapkan terima kasih atas sambutan. Dan terima kasih untuk dua hal terakhir yang Anda mohonkan bagi Paus: penghiburan dan berkat. Saya menghargainya. Itu adalah permintaan pastoral. Terima kasih.

Saya menyambut para Pejabat, Pengacara dan para kolaborator lain dari Pengadilan Apostolik Rota Roma. Harapan terbaik saya bagi Anda sekalian untuk tahun yudisial yang kita resmikan pada hari ini.

Perjalanan sinode yang kita alami juga menantang pertemuan kita ini, karena ini juga melibatkan peradilan dan misi Anda untuk melayani keluarga, terutama mereka yang terluka, mereka yang membutuhkan minyak oles belas kasih. [1] Di tahun yang didedikasikan untuk keluarga sebagai ungkapan sukacita kasih, hari ini kita memiliki kesempatan untuk merenungkan sinodalitas dalam proses pembatalan pernikahan. Pekerjaan sinode, pada kenyataannya, bahkan jika itu tidak sepenuhnya bersifat prosedural, namun harus ditempatkan dalam dialog dengan kegiatan peradilan, untuk mendukung pemikiran ulang yang lebih umum tentang pentingnya pengalaman proses kanonik bagi kehidupan setia dalam Gereja bagi mereka yang mengalami kegagalan pernikahan, dan pada saat yang sama, untuk keharmonisan hubungan dalam komunitas gerejawi. Marilah kita bertanya pada diri kita sendiri, dalam arti apakah penyelenggaraan peradilan ini membutuhkan semangat sinode.

Pertama-tama, sinodalitas menyiratkan berjalan bersama. Mengatasi pandangan yang menyimpang tentang penyebab perkawinan, seolah-olah kepentingan subjektif belaka ditegaskan di dalamnya, harus ditemukan kembali bahwa semua peserta dalam proses dipanggil untuk berkontribusi pada tujuan yang sama, yaitu membuat kebenaran bersinar tentang persatuan konkret antara laki-laki dan perempuan, sampai pada kesimpulan tentang benar atau tidaknya perkawinan antara mereka. Visi berjalan bersama menuju tujuan bersama bukanlah hal baru dalam pemahaman gerejawi tentang proses-proses ini. Dalam hal ini, pidato Rota Roma terkenal di mana Yang Mulia Pius XII menegaskan “kesatuan tujuan, yang harus memberikan bentuk khusus untuk pekerjaan dan kerja sama semua orang yang berpartisipasi dalam penanganan kasus perkawinan di pengadilan gerejawi dari semua derajat dan individu, dan harus menghidupkan dan menyatukan mereka dalam kesatuan niat dan tindakan yang sama”. [2] Dengan pemikiran ini, ia menguraikan tugas setiap peserta dalam proses untuk mencari kebenaran, sambil masing-masing menjaga kesetiaan pada peran mereka. Kebenaran ini, jika benar-benar dicintai, menjadi membebaskan. [3]

Sudah dalam tahap pendahuluan, ketika umat beriman menemukan diri mereka dalam kesulitan dan mencari bantuan pastoral, upaya untuk menemukan kebenaran tentang persekutuan mereka sendiri tidak dapat hilang, prasyarat yang sangat diperlukan untuk dapat menyembuhkan luka mereka. Dalam konteks ini, kita memahami betapa pentingnya komitmen untuk mendorong pengampunan dan rekonsiliasi antara pasangan, dan juga untuk akhirnya mengesahkan pernikahan batal jika memungkinkan dengan penuh kebijaksanaan. Demikian juga dipahami bahwa pernyataan nulitas tidak boleh disajikan seolah-olah itu adalah satu-satunya tujuan yang harus dicapai dalam menghadapi krisis perkawinan, atau seolah-olah ini merupakan hak terlepas dari faktanya. Dalam mempertimbangkan kemungkinan batalnya perkawinan itu, umat beriman perlu merenungkan alasan-alasan yang mendorong mereka untuk meminta pernyataan batalnya persetujuan perkawinan itu, dengan demikian mendukung sikap menerima putusan definitif, sekalipun itu tidak sesuai dengan keinginan mereka dan keyakinan sendiri. Hanya dengan cara ini, proses nulitas merupakan ekspresi pendampingan pastoral yang efektif bagi umat beriman dalam krisis perkawinan mereka, yang berarti mendengarkan Roh Kudus yang berbicara secara konkret dalam sejarah umat. Dua atau tiga tahun yang lalu kita telah berbicara tentang katekumenat pernikahan.

Tujuan yang sama dari pencarian kebenaran bersama harus menjadi ciri setiap tahap proses peradilan. Memang benar bahwa dialektika antara tesis yang saling bertentangan terkadang terjadi dalam proses; namun, kontroversi antara pihak-pihak harus selalu terjadi dalam kepatuhan yang tulus terhadap apa yang tampaknya benar untuk masing-masing pihak, tanpa menutup diri dalam visinya sendiri, tetapi juga terbuka terhadap kontribusi peserta lain dalam proses tersebut. Kesediaan untuk menawarkan versi subjektif dari fakta menjadi bermanfaat dalam konteks komunikasi yang memadai dengan orang lain, yang juga mampu mencapai kritik diri. Oleh karena itu, setiap perubahan sukarela atau manipulasi fakta, yang bertujuan untuk memperoleh hasil yang diinginkan secara pragmatis, tidak dapat diterima. Di sini saya berhenti dahulu, dan saya memohon maaf, untuk mengatakan bahaya yang sangat besar. Jika hal ini tidak diatasi, bahkan pengacara pun dapat melakukan kerusakan yang mengerikan. Sebulan yang lalu seorang uskup datang untuk mengeluh karena memiliki masalah dengan seorang imam. Masalah serius, bukan perkawinan, masalah disiplin serius yang pantas diadili. Hakim pengadilan nasional – saya tidak berbicara tentang negara ini atau itu – menelepon uskup dan berkata, “Saya paham. Saya akan melakukan apa yang Anda katakan kepada saya. Jika Anda menyuruh saya untuk menghukumnya, saya akan melakukannya; jika Anda menyuruh saya untuk membebaskannya, saya membebaskannya”. Ini bisa terjadi! Hal ini dapat dicapai jika tidak ada kesatuan dalam persidangan bahkan dengan kalimat yang saling bertentangan. Pergi bersama, karena kebaikan Gereja dipertaruhkan, kebaikan orang-orang! Bukan negosiasi yang dilakukan. Maaf, tapi anekdot ini sangat mencerahkan saya.

“Kebersamaan” dalam putusan ini berlaku bagi para pihak dan pembelanya, bagi para saksi yang dipanggil untuk menyatakan menurut kebenarannya, bagi para ahli yang harus mengabdikan ilmunya untuk kepentingan persidangan, serta secara tunggal untuk para hakim. Sesungguhnya, penyelenggaraan keadilan dalam Gereja merupakan manifestasi dari kepedulian terhadap jiwa-jiwa, yang menuntut kepedulian pastoral untuk menjadi pelayan kebenaran dan belas kasih yang menyelamatkan. Ministerium veritatis ini menjadi sangat penting dalam diri para Uskup, ketika mereka menghakimi sebagai orang pertama, terutama dalam persidangan yang lebih singkat, serta ketika mereka menjalankan tanggung jawab mereka terhadap pengadilan mereka sendiri, dengan demikian juga menunjukkan perhatian kebapaan mereka terhadap umat beriman. Dan saya kembali ke sesuatu yang selalu saya katakan sejak saat pertama: hakim seyogyanya adalah uskup. Dekan menyapa saya dengan mengatakan: “Paus, hakim universal dari semua…”. Tetapi ini karena saya adalah uskup Roma dan Roma memimpin segalanya, bukan karena saya memiliki gelar lain. Terima kasih untuk itu. Jika Paus memiliki kekuatan ini, itu karena dia adalah uskup dari keuskupan yang Tuhan inginkan agar uskup menjadi Paus. [Hakim] yang nyata dan pertama adalah uskup, bukan vikaris yudisial, uskup.

Sinodalitas dalam proses menyiratkan latihan mendengarkan yang konstan. Di area ini juga, kita perlu belajar menyimak dengan seksama, bukan sekedar mendengar. Artinya, kita perlu memahami visi dan alasan yang lain, hampir mengidentifikasi dengan yang lain. Seperti di bidang-bidang pelayanan pastoral lainnya, juga dalam kegiatan peradilan perlu untuk memajukan budaya mendengarkan, suatu prasyarat bagi budaya perjumpaan. Oleh karena itu, tanggapan standar terhadap masalah konkret individu adalah merusak. Masing-masing dari mereka, dengan pengalamannya yang sering ditandai dengan rasa sakit, bagi hakim gerejawi merupakan “pinggiran eksistensial” yang konkret dari mana setiap tindakan pastoral yudisial harus bergerak.

Prosesnya juga membutuhkan pendengaran secara cermat terhadap apa yang diargumentasikan dan didemonstrasikan oleh para pihak. Yang paling penting adalah penyelidikan, yang bertujuan untuk memastikan fakta, yang mengharuskan mereka yang membimbingnya untuk mengetahui bagaimana menggabungkan profesionalisme yang tepat dengan kedekatan dan mendengarkan. Apakah ini membutuhkan waktu? Ya, butuh waktu. Apakah itu membutuhkan kesabaran? Ya, butuh kesabaran. Apakah itu membutuhkan paternitas pastoral? Ya, itu membutuhkan paternitas pastoral. Hakim harus menjadi pendengar yang baik dari segala sesuatu yang muncul dalam persidangan yang mendukung dan menentang pernyataan nulitas. Mereka terikat oleh kewajiban keadilan, yang digerakkan dan didukung oleh kasih pastoral. Memang, “belas kasih adalah kepenuhan keadilan dan manifestasi paling terang dari kebenaran Allah” (Seruan Apostolik Amoris Laetitia, 311). Selanjutnya, seperti yang biasa terjadi – ada majelis hakim, setiap hakim harus membuka diri terhadap alasan yang diajukan oleh anggota lain untuk sampai pada penilaian yang berbobot. Dalam pengertian ini, dalam tindakan Anda sebagai pelayan pengadilan, hati pastoral, semangat kasih dan pengertian terhadap orang-orang yang menderita kegagalan kehidupan pernikahan mereka tidak boleh berkurang. Untuk memperoleh corak seperti itu perlu menghindari kebuntuan yuridis – yang merupakan sejenis Pelagianisme hukum; itu bukan Katolik, yuridis bukan Katolik – yaitu, visi hukum yang mengacu pada diri sendiri. Hukum dan penghakiman selalu melayani kebenaran, keadilan dan kebajikan evangelis dari cinta kasih.

Aspek lain dari sinodalitas proses adalah penegasan. Karena sinode itu bukan sekedar meminta pendapat, bukan pula penyelidikan, jadi apa yang dikatakan semua orang adalah sah. Tidak. Apa yang dikatakan seseorang masuk ke dalam kebijaksanaan. Dibutuhkan kemampuan untuk membedakan. Dan kebijaksanaan bukanlah hal yang mudah. Ini adalah masalah penegasan berdasarkan berjalan bersama dan mendengarkan, dan yang memungkinkan kita untuk membaca situasi konkret pernikahan dalam terang Sabda Allah dan Magisterium Gereja. Keputusan para hakim dengan demikian tampak sebagai suatu penurunan ke dalam kenyataan suatu peristiwa penting, untuk menemukan di dalamnya ada atau tidaknya peristiwa yang tidak dapat ditarik kembali itu, yang merupakan persetujuan sah yang menjadi dasar perkawinan itu. Hanya dengan cara inilah hukum-hukum yang berkaitan dengan bentuk-bentuk individual dari pembatalan perkawinan dapat diterapkan dengan baik, sebagai ekspresi dari doktrin dan disiplin Gereja tentang perkawinan. Di sini kehati-hatian hukum dijalankan, dalam pengertian klasiknya recta ratio agibilium, yaitu suatu kebajikan yang menilai menurut akal budi, yaitu dengan kebenaran di bidang praktis. Kembali kepada contoh tadi: “Apa yang Anda inginkan? Apakah saya menghukumnya atau membebaskannya?”.

Hasil dari perjalanan ini adalah kalimat, hasil dari penegasan hati-hati yang mengarah pada kata kebenaran yang berwibawa tentang pengalaman pribadi, sehingga menyoroti jalan yang dapat dibuka dari sana. Oleh karena itu, kalimat itu harus dapat dimengerti oleh orang-orang yang terlibat: hanya dengan cara ini kalimat itu akan menjadi momen yang memiliki relevansi khusus dalam perjalanan kemanusiaan dan kekristenan mereka.

Para Auditor Prelat yang terhormat, dari pertimbangan yang ingin saya sampaikan kepada Anda, tampak bahwa dimensi sinodalitas memungkinkan untuk menyoroti karakteristik penting dari proses tersebut. Karena itu, saya mendorong Anda untuk melanjutkan dengan kesetiaan dan ketekunan dan memperbarui pelayanan gerejawi Anda dalam pelayanan keadilan, yang tidak dapat dipisahkan dari kebenaran, dan pada akhirnya, dari salus animarum. Sebuah karya yang memanifestasikan wajah penuh belas kasih Gereja: wajah keibuan yang tunduk di atas setiap anggota umat beriman untuk membantunya membuat kebenaran tentang dirinya sendiri, membebaskannya dari kekalahan dan kelelahan dan mengundangnya untuk menghayati keindahan Injil secara penuh. Saya memperbarui pernyataan dan rasa terima kasih saya kepada masing-masing. Saya meminta Roh Kudus untuk selalu menemani aktivitas Anda dan dengan hormat saya memberkati Anda. Dan jangan lupa berdoa. Doa selalu mengiringimu. “Saya sibuk, saya harus melakukan banyak hal…”. Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah berdoa. Berdoalah agar Tuhan dekat dengan Anda. Dan juga untuk mengetahui hati Tuhan: kita mengetahuinya dalam doa. Dan para hakim berdoa, dan mereka harus berdoa, dua kali atau tiga kali lebih banyak. Tolong jangan lupa untuk mendoakan saya juga, tentunya. Terima kasih.

.

Aula Clementina
Kamis, 27 Januari 2022


[1] Lih. Bolla Misericordiae Vultus, 5: AAS 107 [2015], 402.
[2] Alokasi ke Rota Romawi, 2 Oktober 1944: AAS 36 [1944], 281.
[3] Bdk. Yoh 8:32.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s