Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 9 Februari 2022

Katekese ke-11 tentang Santo Yosef

Santo Yosef, pelindung kematian yang bahagia.

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Dalam katekese minggu lalu, yang kembali diilhami oleh Santo Yosef, kita merenungkan makna persekutuan para kudus. Dan berangkat dari sini, hari ini saya ingin mengeksplorasi devosi khusus yang selalu dimiliki orang-orang Kristiani kepada Santo Yosef sebagai santo pelindung kematian yang bahagia. Sebuah devosi yang lahir dari pemikiran bahwa Yosef yang meninggal dalam pendampingan Perawan Maria dan Yesus, sebelum meninggalkan rumah Nazaret. Tidak ada data sejarah, tetapi karena kita tidak lagi melihat Yosef dalam kehidupan di depan umum, diperkirakan dia meninggal di Nazaret, bersama keluarganya. Dan Yesus dan Maria menemaninya sampai kematiannya.

Seabad yang lalu, Paus Benediktus XV menulis “melalui Yosef kita langsung menuju kepada Maria, dan melalui Maria kepada asal dari segala kekudusan, yaitu Yesus”. Baik Yosef maupun Maria membantu kita untuk pergi kepada Yesus. Dan mendorong praktik yang saleh untuk menghormati Santo Yosef, dia merekomendasikan satu secara khusus, dengan mengatakan: “Karena dia sepatutnya dianggap sebagai pelindung kematian yang paling efektif, setelah meninggal di hadapan Yesus dan Maria, itu akan menjadi perhatian para imam untuk menanamkan dan mendorong […] persekutuan saleh yang telah didirikan untuk memohon kepada Yosef atas nama orang yang menghadapi sakratul maut, seperti ‘Kematian yang Bahagia’, dari ‘Santo Yosef Pengantar’ dan ‘bagi yang menghadapi ajal kematian”. (Motu proprio Bonum sane, 25 Juli 1920): mereka adalah persekutuan-persekutuan tersebut pada waktu itu.

Saudara-saudari terkasih, mungkin sebagian orang berpikir bahwa bahasa dan tema ini hanyalah warisan dari masa lalu, tetapi pada kenyataannya, hubungan kita dengan kematian tidak pernah tentang masa lalu – selalu hadir. Paus Benediktus berkata, beberapa hari yang lalu, berbicara tentang dirinya sendiri, bahwa dia “ada di depan pintu kematian yang gelap”. Adalah baik untuk berterima kasih kepada Paus yang memiliki kejelasan ini, pada usia 95 tahun, untuk memberi tahu kita hal ini. “Aku berada di depan ketidakjelasan kematian, di pintu gelap kematian”. Itu adalah nasihat bagus yang dia berikan kepada kita, bukan? Apa yang disebut budaya “merasa nyaman” mencoba menghilangkan kenyataan kematian, tetapi pandemi virus corona telah mengembalikannya ke fokus secara dramatis. Ini mengerikan: kematian ada di mana-mana, dan begitu banyak saudara dan saudari kehilangan orang yang dicintai tanpa bisa berada di dekat mereka, dan ini membuat kematian semakin sulit untuk diterima dan diproses. Seorang perawat mengatakan kepada saya bahwa dia berada di depan seorang nenek yang sedang menghadapi kematiannya, dan yang berkata kepadanya, “Saya ingin mengucapkan selamat tinggal kepada keluarga saya, sebelum saya pergi”. Dan perawat dengan berani mengeluarkan ponselnya dan menghubungkannya dengan mereka. Kelembutan perpisahan itu…

Namun demikian, kita mencoba dengan segala cara untuk membuang pemikiran tentang keberadaan kita yang terbatas, menipu diri kita sendiri untuk percaya bahwa kita dapat menghilangkan kekuatan kematian dan menghilangkan rasa takut. Tetapi iman Kristiani bukanlah cara untuk menghilangkan rasa takut akan kematian; sebaliknya, itu membantu kita menghadapinya. Cepat atau lambat, kita semua akan melewati pintu itu.

Terang sejati yang menerangi misteri kematian berasal dari kebangkitan Kristus. Ini adalah cahaya. Dan, Santo Paulus menulis: “Jadi, bilamana kami beritakan, bahwa Kristus dibangkitkan dari antara orang mati, bagaimana mungkin ada di antara kamu yang mengatakan, bahwa tidak ada kebangkitan orang mati? Kalau tidak ada kebangkitan orang mati, maka Kristus juga tidak dibangkitkan. Tetapi andaikata Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah pemberitaan kami dan sia-sialah juga kepercayaan kamu.” (1 Kor 15:12-14). Ada satu kepastian: Kristus telah bangkit, Kristus telah bangkit, Kristus hidup di antara kita. Dan ini adalah cahaya yang menunggu kita di balik pintu kematian yang gelap itu.

Saudara-saudari terkasih, hanya melalui iman akan kebangkitan kita dapat menghadapi jurang maut tanpa diliputi rasa takut. Tidak hanya itu: kita bisa mengembalikan peran positif sampai mati. Memang, berpikir tentang kematian, diterangi oleh misteri Kristus, membantu kita untuk melihat semua kehidupan melalui mata yang segar. Saya belum pernah melihat van kepindahan mengikuti mobil jenazah! Di belakang mobil jenazah: Saya belum pernah melihatnya. Kami akan pergi sendiri, tanpa apa-apa di kantong kain kafan kami: tidak ada apa-apa. Karena kain kafan tidak memiliki kantong. Kesendirian kematian ini: memang benar, saya belum pernah melihat mobil jenazah diikuti oleh van pemindahan. Tidak masuk akal untuk menumpuk jika suatu saat kita akan mati. Yang harus kita kumpulkan adalah cinta, dan kemampuan untuk berbagi, kemampuan untuk tidak acuh ketika dihadapkan pada kebutuhan orang lain. Atau, apa gunanya berdebat dengan saudara laki-laki, dengan saudara perempuan, dengan teman, dengan saudara, atau dengan saudara seiman, jika suatu saat kita akan mati? Apa gunanya marah, marah pada orang lain? Sebelum kematian, banyak masalah diturunkan ke ukuran. Adalah baik untuk mati berdamai, tanpa dendam dan tanpa penyesalan! Saya ingin mengatakan satu kebenaran: kita semua sedang menuju pintu itu, kita semua.

Injil memberitahu kita bahwa kematian datang seperti pencuri. Itulah yang Yesus katakan kepada kita: itu datang seperti pencuri, dan betapapun kita berusaha untuk mengendalikan kedatangannya, bahkan mungkin merencanakan kematian kita sendiri, itu tetap merupakan peristiwa yang harus kita perhitungkan, dan sebelum itu kita juga harus membuat pilihan.

Ada dua pertimbangan bagi kita orang Kristiani. Yang pertama: kita tidak dapat menghindari kematian, dan justru karena alasan ini, setelah melakukan segala sesuatu yang secara manusiawi mungkin untuk menyembuhkan orang sakit, adalah tidak bermoral untuk melakukan pengobatan yang sia-sia (bdk. Katekismus Gereja Katolik, no. 2278). Ungkapan umat Allah yang setia, dari orang-orang sederhana: “Biarkan dia meninggal dalam damai”, “tolonglah dia agar meninggal dalam kedamaian”: kebijaksanaan seperti itu! Pertimbangan kedua menyangkut kualitas kematian itu sendiri, kualitas rasa sakit, penderitaan. Memang, kita harus bersyukur atas semua bantuan yang berusaha diberikan oleh obat-obatan, sehingga melalui apa yang disebut “perawatan paliatif”, setiap orang yang bersiap untuk menjalani sisa hidupnya dapat melakukannya dengan cara yang paling manusiawi. Namun, kita harus berhati-hati untuk tidak mengacaukan bantuan ini dengan penyimpangan yang tidak dapat diterima menuju pembunuhan. Kita harus mendampingi orang menuju kematian, tetapi tidak memprovokasi kematian atau memfasilitasi segala bentuk bunuh diri. Saya akan menunjukkan bahwa hak untuk perawatan dan pengobatan untuk semua harus selalu diprioritaskan, sehingga yang paling lemah, terutama orang tua dan orang sakit, tidak pernah dibuang. Hidup adalah hak, bukan kematian, yang harus disambut, bukan dikelola. Dan prinsip etika ini berlaku untuk semua orang, bukan hanya orang Kristiani atau orang beriman.

Saya ingin menggarisbawahi masalah sosial yang nyata. “Perencanaan” itu – saya tidak tahu apakah itu kata yang tepat – tetapi mempercepat kematian orang tua. Sangat sering kita melihat di kelas sosial tertentu bahwa orang tua, karena mereka tidak memiliki kemampuan, diberi obat lebih sedikit daripada yang mereka butuhkan, dan ini tidak manusiawi; ini tidak membantu mereka, itu mendorong mereka menuju kematian lebih awal. Ini bukanlah cara manusia atau Kristiani. Orang tua harus dirawat sebagai harta umat manusia: mereka adalah kebijaksanaan kita. Dan jika mereka tidak berbicara, atau jika mereka tidak masuk akal, mereka masih merupakan simbol kebijaksanaan manusia. Mereka adalah mereka yang pergi sebelum kita dan telah meninggalkan kita begitu banyak hal baik, begitu banyak kenangan, begitu banyak kebijaksanaan. Tolong, janganlah mengisolasi orang tua, jangan mempercepat kematian orang tua. Membelai orang tua memiliki harapan yang sama dengan membelai anak kecil, karena awal dan akhir kehidupan selalu menjadi misteri, misteri yang harus dihormati, ditemani, dirawat dan dicintai.

Semoga Santo Yosef membantu kita menghayati misteri kematian dengan cara terbaik. Bagi seorang Kristiani, kematian yang bahagia adalah pengalaman belas kasih Tuhan, yang datang dekat dengan kita bahkan di saat-saat terakhir hidup kita. Bahkan di dalam doa Salam Maria, kita berdoa memohon agar Bunda Maria dekat dengan kita “pada saat kematian kita”. Justru karena itulah, saya ingin menutup katekese ini dengan berdoa bersama kepada Bunda Maria untuk ajal, bagi mereka yang sedang mengalami momen perjalanan melalui pintu gelap ini, dan bagi sanak saudara yang sedang berkabung. Mari kita berdoa bersama:

Salam Maria…

Terima kasih.

.

Aula Audiens Paulus VI
Rabu, 9 Februari 2022



Seruan

Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang dan komunitas, yang pada 26 Januari lalu, bergabung dalam doa untuk perdamaian di Ukraina. Mari kita terus memohon kepada Tuhan perdamaian agar ketegangan dan ancaman perang diatasi melalui dialog yang serius, dan bahwa pembicaraan “Format Normandia” juga dapat berkontribusi untuk hal ini. Janganlah kita lupa: perang adalah kegilaan!

* * *

Lusa, 11 Februari, adalah Hari Orang Sakit Sedunia. Saya ingin mengingat orang-orang terkasih yang sedang sakit, agar semua diberikan jaminan kesehatan dan pendampingan rohani. Marilah kita berdoa untuk saudara-saudari kita ini, untuk keluarga mereka, untuk kesehatan dan pekerja pastoral, dan untuk semua orang yang merawat mereka.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s