Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 13 Maret 2022

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Injil Liturgi Minggu kedua Prapaskah ini menceritakan Transfigurasi Yesus (lih. Luk 9: 28-36). Saat berdoa di gunung yang tinggi, dia berubah penampilan, jubahnya menjadi cerah dan bercahaya, dan dalam cahaya kemuliaan-Nya Musa dan Elia muncul, yang berbicara dengannya tentang Paskah yang menantinya di Yerusalem, yaitu, sengsara, kematian dan kebangkitan-Nya.

Saksi dari peristiwa luar biasa ini adalah rasul Petrus, Yohanes dan Yakobus, yang naik gunung bersama Yesus. Kita membayangkan mereka dengan mata terbelalak di depan penampakan yang unik itu. Dan, tentu saja, pasti demikian. Tetapi penginjil Lukas mencatat bahwa “Petrus dan orang-orang yang bersamanya sangat mengantuk”, dan bahwa mereka “tetap bangun” dan mengatakan kemuliaan Yesus (lih. ay 32). Rasa kantuk ketiga murid tampaknya menjadi nada sumbang. Para rasul yang sama kemudian tertidur di taman Getsemani juga, selama doa Yesus yang menyedihkan, yang telah meminta mereka untuk berjaga-jaga (lih. Mrk 14:37-41). Mengantuk di saat-saat penting seperti ini mengejutkan.

Namun, jika kita membaca dengan seksama, kita melihat bahwa Petrus, Yohanes dan Yakobus tertidur sebelum Transfigurasi dimulai, yaitu ketika Yesus sedang berdoa. Hal yang sama akan terjadi di Getsemani. Ini jelas merupakan doa yang berlangsung selama beberapa waktu, dalam keheningan dan konsentrasi. Kita mungkin berpikir bahwa pada awalnya mereka juga berdoa, sampai kelelahan melanda.

Saudara, saudari, apakah tidur yang tidak tepat waktu ini mungkin mirip dengan banyak dari kita yang datang pada saat-saat yang kita ketahui penting? Mungkin di malam hari, ketika kita ingin berdoa, meluangkan waktu bersama Yesus setelah seharian bergegas kesana kemari dan sibuk. Atau ketika saatnya untuk bercengkrama dengan keluarga dan kita tidak lagi memiliki kekuatan. Kita sebenarnya ingin agar tetap terjaga, penuh perhatian, partisipatif, tidak melewatkan kesempatan berharga, namun kita tidak sanggup, atau kita mengaturnya dengan buruk.

Masa Prapaskah yang kuat adalah kesempatan dalam hal ini. Ini adalah periode di mana Tuhan ingin membangunkan kita dari kelesuan batin kita, dari kantuk yang tidak membiarkan Roh mengekspresikan dirinya. Karenanya – mari kita ingat ini – menjaga hati tetap terjaga tidak bergantung pada kita sendiri: ini adalah anugerah dan harus diminta. Tiga murid Injil menunjukkan hal ini: mereka baik, mereka telah mengikuti Yesus ke gunung, tetapi dengan kekuatan mereka sendiri mereka tidak dapat tetap terjaga. Ini juga terjadi pada kita. Namun, mereka bangun tepat selama Transfigurasi. Kita mungkin berpikir bahwa terang Yesuslah yang membangunkan mereka kembali. Seperti mereka, kita juga membutuhkan cahaya Tuhan, yang membuat kita melihat segala sesuatu dengan cara yang berbeda: menarik kita, membangunkan kita, menyalakan kembali keinginan dan kekuatan kita untuk berdoa, melihat ke dalam diri kita sendiri, dan mendedikasikan waktu untuk orang lain. Kelelahan tubuh bisa kita atasi dengan kekuatan Roh Tuhan. Dan ketika kita tidak mampu mengatasi ini, kita harus berkata kepada Roh Kudus: “Tolonglah kami, datanglah, datanglah, Roh Kudus. Tolonglah aku: Aku ingin bertemu Yesus, aku ingin penuh perhatian, terjaga”. Mintalah Roh Kudus untuk membangunkan kita dari tidur yang menghalangi kita untuk berdoa.

Di masa Prapaskah ini, setelah bekerja setiap hari, ada baiknya kita tidak mematikan lampu di ruangan, menempatkan diri kita dalam terang Tuhan. Untuk berdoa sedikit sebelum tidur. Mari beri Tuhan kesempatan untuk mengejutkan kita dan membangunkan kembali hati kita. Kita dapat melakukan ini, misalnya, dengan membuka Injil dan membiarkan diri kita mengagumi Firman Tuhan, karena Kitab Suci menerangi langkah kita dan mengobarkan hati. Atau kita dapat melihat Yesus yang disalibkan dan bertanya-tanya pada kasih Allah yang tak terbatas, yang tidak pernah melelahkan kita dan memiliki kekuatan untuk mengubah hari-hari kita, untuk memberi mereka makna baru, cahaya baru yang tak terduga.

Semoga Perawan Maria membantu kita untuk menjaga hati kita tetap terjaga untuk menyambut waktu anugerah yang Tuhan persembahkan kepada kita ini.

Seusai pendarasan Doa Malaikat Tuhan

Saudara-saudari, kita baru saja berdoa kepada Perawan Maria. Akhir pekan ini, kota yang menyandang namanya, Mariupol, telah menjadi kota yang mati sebagai martir, oleh perang yang menghancurkan Ukraina. Dihadapkan dengan barbarisme pembunuhan anak-anak, dan warga yang tidak bersalah dan tidak berdaya, tidak ada alasan strategis yang dipertahankan: satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah menghentikan agresi bersenjata yang tidak dapat diterima sebelum kota itu menjadi kuburan. Dengan hati yang sakit saya mengimbuhkan suara saya ke suara rakyat jelata, yang memohon berakhirnya perang. Dalam nama Tuhan, dengarkanlah tangisan mereka yang menderita, dan akhiri pengeboman dan serangan! Biarkanlah ada fokus yang nyata dan tegas pada negosiasi, dan biarkan koridor kemanusiaan menjadi efektif dan aman. Dalam nama Tuhan, saya memohon pada Anda: hentikan pembantaian ini!

Sekali lagi saya ingin menghimbau untuk menyambut banyak pengungsi, yang di dalamnya Kristus hadir, dan mengucap syukur atas jaringan solidaritas yang besar yang telah terbentuk. Saya meminta semua keuskupan dan komunitas agama untuk meningkatkan momen doa mereka untuk perdamaian. Tuhan hanyalah Tuhan perdamaian, Dia bukan Tuhan perang, dan mereka yang mendukung kekerasan mencemarkan nama-Nya. Sekarang marilah kita berdoa dalam keheningan bagi mereka yang menderita, dan agar Tuhan mengubah hati menjadi kemauan yang teguh untuk perdamaian.

Saya menyapa Anda semua, Roma dan peziarah yang datang dari Italia dan dari berbagai negara. Secara khusus, saya menyapa umat dari keuskupan Napoli, Fuorigrotta, Pianura, Florence dan Carmignano; serta delegasi Gerakan Non-Kekerasan.

Saya memberkati Anda sekalian pada hari Minggu ini, dan tolong jangan lupa untuk berdoa untuk saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s