Audiensi Umum Paus Fransiskus – 6 April 2022

Perjalanan Apostolik ke Malta

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Sabtu dan Minggu lalu saya melakukan perjalanan ke Malta: Perjalanan Kerasulan yang telah direncanakan cukup lama. Perjalanan ini sempat ditunda dua tahun lalu karena Covid dan hal-hal lain. Tidak banyak orang yang tahu tentang Malta, padahal merupakan pulau di tengah Laut Tengah. Ia menerima Injil terlebih awal. Mengapa? Karena Rasul Paulus terdampar di dekat pantainya dan secara ajaib terselamatkan bersama dengan semua orang di kapal bersamanya – lebih dari dua ratus tujuh puluh orang. Kitab Kisah Para Rasul menceritakan bahwa orang Malta menyambut mereka semua, dan menggunakan kata ini: “dengan kebaikan yang luar biasa” (Kis. 28:2). Saya memilih kata-kata ini – dengan kebaikan yang luar biasa – sebagai moto Perjalanan saya karena kata-kata tersebut menunjukkan jalan yang harus diikuti, tidak hanya untuk menghadapi fenomena para migran, tetapi secara lebih umum, sehingga dunia dapat menjadi lebih mengedepankan persaudaraan, lebih layak huni, dan mungkin diselamatkan dari “kapal karam” yang mengancam kita semua. Karena kita semua – seperti yang telah kita pelajari – berada di kapal yang sama, kita semua. Dilihat dari cakrawala itu, Malta adalah tempat kunci.

Di atas segalanya, secara geografis, karena posisinya di tengah Laut antara Eropa dan Afrika, yang juga dekat dengan Asia. Malta adalah semacam “angin naik”, di mana orang dan budaya bertemu. Ini adalah tempat yang sempurna untuk mengamati daerah Mediterania dari perspektif 360 derajat. Dewasa ini kita sering mendengar tentang “geopolitik”. Namun sayangnya, logika dominasi adalah strategi negara-negara paling kuat untuk menegaskan kepentingannya sendiri, memperluas wilayah pengaruh ekonomi, atau pengaruh ideologis, dan/atau pengaruh militernya. Kita melihat ini dalam perang. Dalam skema ini, Malta mewakili hak dan kekuatan negara-negara “kecil”, kecil tetapi kaya dalam sejarah dan peradaban yang harus mengarah ke logika lain – yaitu rasa hormat dan kebebasan – logika rasa hormat dan juga logika kebebasan, dari logika kebebasan, koeksistensi perbedaan, menentang penjajahan yang paling kuat. Kita melihat ini sekarang. Dan tidak hanya dari satu sisi: bahkan dari sisi lain… Setelah Perang Dunia II, upaya dilakukan untuk meletakkan fondasi era baru perdamaian. Tapi, sayangnya – kita tidak pernah belajar, bukan? – kisah lama persaingan antara kekuatan yang lebih besar terus berlanjut. Dan, dalam perang saat ini di Ukraina, kita menyaksikan impotensi Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Aspek kedua: Malta adalah tempat kunci mengenai fenomena migrasi. Di pusat penyambutan Yohanes XXIII, saya bertemu banyak migran yang mendarat di pulau itu setelah perjalanan yang mengerikan. Kita tidak boleh bosan mendengarkan kesaksian mereka karena hanya dengan cara ini kita bisa keluar dari pandangan menyimpang yang sering beredar di media massa, dan wajah, cerita, luka, mimpi, dan harapan para migran ini bisa muncul. Setiap migran adalah unik. Dia bukan angka tetapi seseorang. Masing-masing unik seperti kita masing-masing. Setiap migran adalah orang yang bermartabat, dengan akar, dengan budaya. Masing-masing dari mereka adalah pembawa kekayaan yang jauh lebih besar daripada masalah yang mereka bawa. Dan janganlah kita lupa bahwa Eropa terbuat dari migrasi.

Tentu saja, penyambutan mereka harus diatur – ini benar – dan diawasi; dan pertama, jauh sebelumnya, harus direncanakan bersama, di tingkat internasional. Fenomena migrasi tidak bisa direduksi menjadi krisis; ini adalah tanda zaman kita. Itu harus dibaca dan ditafsirkan demikian. Itu bisa menjadi tanda konflik, atau lebih tepatnya tanda perdamaian. Tergantung bagaimana kita menyikapinya; itu tergantung pada kita. Mereka yang menghidupkan Pusat Yohanes XXIII di Malta membuat pilihannya secara Kristiani. Inilah mengapa disebut “Laboratorium Perdamaian”: laboratorium perdamaian. Tetapi saya ingin mengatakan bahwa Malta secara keseluruhan adalah laboratorium untuk perdamaian! Seluruh bangsa melalui sikap, sikapnya sendiri, adalah laboratorium perdamaian. Dan ia dapat mewujudkan ini, misinya, jika ia menarik getah persaudaraan, kasih sayang dan solidaritas dari akarnya. Orang-orang Malta telah menerima nilai-nilai ini, bersama dengan Injil. Dan, berkat Injil, mereka akan dapat membuat mereka tetap hidup.

Untuk alasan ini, sebagai Uskup Roma, saya pergi untuk menegaskan bahwa orang-orang dalam iman dan persekutuan. Faktanya – aspek ketiga – Malta adalah tempat kunci dari perspektif evangelisasi juga. Dari Malta dan dari Gozo, dua keuskupan negara itu, banyak imam dan religius, tetapi bahkan umat awam, pergi untuk membawa kesaksian Kristiani mereka ke seluruh dunia. Seolah-olah Paulus lewat di sana meninggalkan misinya dalam DNA orang Malta! Untuk alasan inilah, kunjungan saya di atas segalanya merupakan tindakan syukur – terima kasih kepada Tuhan dan kepada orang-orang kudus yang setia dari Malta dan Gozo.

Namun demikian, angin sekularisme, dari budaya semu yang mengglobal berdasarkan konsumerisme, neokapitalisme, dan relativisme, juga berhembus di sana. Oleh karena itu, sudah waktunya juga untuk evangelisasi baru di sana. Seperti para pendahulu saya, kunjungan yang saya lakukan ke Gua Santo Paulus adalah seperti menarik diri dari mata air sehingga Injil dapat mengalir melalui Malta dengan kesegaran asal-usulnya dan menghidupkan kembali warisan agung religiositas populernya. Ini dilambangkan di Kapel Nasional Maria Ta’ Pinu di pulau Gozo di mana kami merayakan momen doa yang intens. Di sana saya mendengar detak jantung orang Malta. Mereka memiliki kepercayaan besar pada Bunda Suci mereka. Maria selalu membawa kita kembali kepada yang hakiki, kepada Kristus yang disalibkan dan bangkit. Dan ini untuk kita, untuk kasih-Nya yang penuh belas kasihan. Maria membantu kita untuk menghidupkan kembali nyala api iman dengan mengambil dari nyala Roh Kudus yang menarik generasi demi generasi ke pewartaan Injil yang penuh sukacita, karena sukacita Gereja adalah untuk menginjili! Janganlah kita melupakan ini, ungkapan dari Santo Paulus VI ini: panggilan Gereja adalah untuk menginjili. Sukacita Gereja adalah untuk menginjili. Janganlah kita melupakan ini lagi: ini adalah definisi Gereja yang paling indah.

Saya mengambil kesempatan ini untuk memperbaharui rasa terima kasih saya kepada Presiden Republik Malta, dengan hormat dan penuh persaudaraan: terima kasih kepada dia dan keluarganya; kepada Perdana Menteri dan Pejabat Sipil lainnya yang menyambut saya dengan baik; serta para Uskup dan semua anggota komunitas gerejawi, para sukarelawan dan semua yang menyertai saya dalam doa. Saya tak lupa untuk menyebutkan Pusat penyambutan bagi para migran, Yohanes XXIII: dan Friar Fransiskan di sana [Pater Dionisio Mintoff] yang mempertahankannya pada usianya yang 91 tahun, dan terus bekerja demikian dengan para kolaborator dari keuskupan. Ini adalah contoh semangat apostolik dan cinta kasih untuk para migran yang sangat dibutuhkan saat ini. Melalui kunjungan ini, kita menabur, tetapi Tuhanlah yang memberi pertumbuhan. Semoga kebaikan-Nya yang tak terbatas memberikan buah kedamaian yang berlimpah dan setiap kebaikan kepada orang-orang Malta yang terkasih! Terima kasih kepada orang-orang Malta untuk menjadi manusia yang seperti itu, sambutan yang begitu Kristiani. Terima kasih banyak.

.
Aula Audiens Paulus VI
Rabu, 6 April 2022



Seruan

Berita terbaru tentang perang di Ukraina, bukannya membawa kelegaan dan harapan, malah membuktikan kekejaman baru, seperti pembantaian di Bucha: kekejaman yang lebih mengerikan bahkan dilakukan terhadap warga sipil, perempuan dan anak-anak yang tak berdaya. Mereka adalah korban yang darah tak berdosanya menangis ke Surga dan memohon: akhiri perang ini! Hentikanlah senjata! Berhentilah menabur kematian dan kehancuran! Mari kita berdoa bersama untuk ini…

277819914_5014836651936558_7018508222435476715_n

Dan kemarin, tepatnya dari Bucha, mereka membawakan saya bendera ini. Bendera ini berasal dari perang, tepatnya dari kota yang dilanda perang itu, Bucha. Ada juga beberapa anak Ukraina yang ada di sini bersama kita. Mari kita menyapa mereka dan berdoa bersama mereka.

278056559_5014836348603255_1482651674568707388_n

Anak-anak ini harus melarikan diri dan datang ke negeri asing: ini adalah salah satu buah dari perang. Janganlah kita melupakan mereka, dan janganlah kita melupakan rakyat Ukraina. Sulit untuk dicabut dari tanah Anda sendiri karena perang.

* * *

Hari ini adalah Hari Olahraga Internasional untuk Pembangunan dan Perdamaian, yang dideklarasikan oleh PBB. Saya beralih ke semua orang, pria dan wanita olahraga sehingga melalui aktivitas mereka, mereka dapat menjadi saksi aktif persaudaraan dan perdamaian. Dengan nilai-nilainya, olahraga dapat menjalankan peran penting di dunia, membuka jalan kerukunan antar umat manusia, sebuah pakta yang tidak pernah kehilangan kapasitas kemurahan hatinya. Olahraga demi olahraga: semoga tidak dikomersialkan – aspek amatir yang khas dari olahraga sejati.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s