Homili Paus Fransiskus pada Misa Minggu Kerahiman Ilahi – 24 April 2022

Hari ini Tuhan yang bangkit menampakkan diri kepada para murid. Kepada mereka yang telah meninggalkan-Nya, Dia menawarkan belas kasih dan menunjukkan luka-luka-Nya. Kata-kata yang diucapkan-Nya kepada mereka diselingi dengan salam yang kita dengar tiga kali dalam Injil: “Damai sejahtera bagi kamu!” (Yoh. 20:19,21,26). Kedamaian selalu bersamamu! Ini adalah kata-kata Yesus yang bangkit ketika Ia menghadapi setiap kelemahan dan kesalahan manusia. Mari kita renungkan tiga kali Yesus mengucapkan kata-kata itu. Di dalamnya, kita akan menemukan tiga aspek belas kasih Tuhan kepada kita. Kata-kata itu pertama-tama memberikan kegembiraan, kemudian memberikan pengampunan dan pada akhirnya menawarkan ketenteraman dalam setiap kesulitan.

Pertama, kemurahan Tuhan memberikan sukacita, sukacita khusus, sukacita karena mengetahui bahwa kita telah diampuni dengan cuma-cuma. Ketika, pada malam Paskah, para murid melihat Yesus dan mendengar Dia berkata untuk pertama kalinya, “Damai sejahtera bagi kamu”, mereka bersukacita (ay. 20). Mereka mengunci diri mereka balik pintu tertutup karena takut; tetapi mereka juga menutup diri, dibebani oleh perasaan gagal. Mereka adalah murid yang telah meninggalkan Guru mereka; pada saat penangkapannya, mereka telah melarikan diri. Petrus bahkan menyangkalnya tiga kali, dan salah satu dari mereka – satu dari mereka! – telah mengkhianatinya. Mereka memiliki alasan yang baik untuk merasa tidak hanya takut, tetapi juga tidak berguna; mereka telah gagal. Di masa lalu, tentu saja, mereka telah membuat pilihan yang berani. Mereka telah mengikuti Guru dengan antusias, komitmen dan kemurahan hati. Namun pada akhirnya, semuanya terjadi begitu cepat. Ketakutan merajalela dan mereka melakukan dosa besar: mereka meninggalkan Yesus sendirian pada saat-Nya yang paling tragis. Sebelum Paskah, mereka mengira bahwa mereka ditakdirkan untuk kebesaran; mereka berdebat tentang siapa yang akan menjadi yang terbesar di antara mereka… Sekarang mereka telah mencapai titik terendah.

Dalam iklim ini, mereka mendengar untuk pertama kalinya, “Damai sejahtera bagimu!” Para murid seharusnya merasa malu, namun mereka bersukacita. Mengapa? Karena melihat wajahnya dan mendengar salamnya mengalihkan perhatian mereka dari diri mereka sendiri dan kepada Yesus. Seperti yang dikatakan Injil kepada kita, “bersukacitalah murid-murid itu, ketika mereka melihat Tuhan” (ay. 20). Mereka teralihkan dari diri mereka sendiri dan kegagalan mereka dan tertarik oleh tatapan-Nya, yang tidak dipenuhi dengan kekerasan tetapi dengan belas kasih. Kristus tidak mencela mereka atas apa yang telah mereka lakukan, tetapi menunjukkan kepada mereka kebaikan-Nya yang luar biasa. Dan ini menghidupkan mereka, mengisi hati mereka dengan kedamaian yang telah hilang dan menjadikan mereka orang baru, dimurnikan oleh pengampunan yang sama sekali tidak pantas mereka terima.

Itulah sukacita yang Yesus bawa. Sukacita itulah yang juga kita rasakan setiap kali kita mengalami pengampunan-Nya. Kita sendiri tahu apa yang dirasakan para murid itu pada Paskah, karena kesalahan, dosa, dan kegagalan kita sendiri. Pada saat seperti itu, kita mungkin berpikir bahwa tidak ada yang bisa dilakukan. Namun justru saat itulah Tuhan melakukan segalanya. Dia memberi kita kedamaian, melalui Pengakuan yang baik, melalui kata-kata seseorang yang mendekat kepada kita, melalui penghiburan batin dari Roh, atau melalui beberapa peristiwa yang tak terduga dan mengejutkan… Dalam beberapa cara, Tuhan menunjukkan bahwa Dia ingin membuat kita merasakan dekapan rahmat-Nya, sukacita yang lahir dari menerima “pengampunan dan kedamaian”. Sukacita yang Tuhan berikan memang lahir dari pengampunan. Sukacita itu memberikan kedamaian. Ini adalah sukacita yang mengangkat kita tanpa mempermalukan kita. Seolah-olah Tuhan tidak tahu apa yang terjadi. Saudara dan saudari, marilah kita mengingat saat-saat ketika kita menerima pengampunan dan damai dari Yesus. Masing-masing dari kita telah menerimanya; masing-masing dari kita memiliki pengalaman itu. Ada baiknya kita mengingat momen-momen itu. Marilah kita menempatkan kenangan akan pelukan hangat Tuhan di atas ingatan akan kesalahan dan kegagalan kita sendiri. Dengan cara ini, kita akan tumbuh dalam sukacita. Karena tidak ada yang akan pernah sama bagi siapa pun yang telah mengalami sukacita Tuhan! Ini adalah sukacita yang mengubah kita.

Kedamaian selalu bersamamu! Tuhan mengucapkan kata-kata ini untuk kedua kalinya dan menambahkan, “Seperti Bapa mengutus Aku, demikianlah Aku mengutus kamu” (ay. 22). Dia kemudian memberi para murid Roh Kudus untuk menjadikan mereka agen pendamaian: “Jikalau kamu mengampuni dosa orang, dosanya diampuni” (ay.23). Para murid tidak hanya menerima belas kasih; mereka menjadi pemberi rahmat yang mereka terima sendiri. Mereka menerima kuasa ini bukan karena jasa atau studi mereka, tetapi sebagai karunia murni rahmat, berdasarkan pengalaman mereka telah diampuni. Saya sekarang berbicara kepada Anda, misionaris belas kasih: jika Anda tidak merasa diampuni, jangan lakukan pelayanan Anda sebagai misionaris belas kasih sampai Anda merasakan pengampunan itu. Rahmat yang telah kita terima memungkinkan kita untuk menyalurkan banyak belas kasihan dan pengampunan. Hari ini dan setiap hari, di dalam Gereja pengampunan harus diterima dengan cara yang sama, melalui kebaikan rendah hati dari bapa pengakuan yang berbelas kasih yang melihat dirinya bukan sebagai pemegang kekuasaan tetapi sebagai saluran belas kasihan, yang mencurahkan pengampunan kepada orang lain yang dia sendiri pertama kali menerima. Dari sinilah muncul kemampuan untuk memaafkan segala sesuatu karena Tuhan selalu mengampuni segala sesuatu. Kitalah yang lelah meminta maaf, namun Dia selalu memaafkan. Anda harus menjadi saluran pengampunan itu melalui pengalaman pengampunan Anda sendiri. Tidak perlu menyiksa orang beriman ketika mereka datang untuk Pengakuan. Penting untuk memahami situasi mereka, mendengarkan, memaafkan, dan memberikan nasihat yang baik agar mereka dapat bergerak maju. Tuhan mengampuni segalanya dan kita tidak boleh menutup pintu itu bagi orang-orang.

“Jika kamu mengampuni dosa seseorang, maka diampunilah dosanya”. Kata-kata ini merupakan asal mula Sakramen Tobat, tetapi bukan hanya itu. Yesus telah menjadikan seluruh Gereja suatu komunitas yang menyalurkan belas kasih, suatu tanda dan alat rekonsiliasi bagi seluruh umat manusia. Saudara dan saudari, kita masing-masing, dalam baptisan, menerima karunia Roh Kudus untuk menjadi pria atau wanita pembawa damai. Kapan pun kita mengalami sukacita karena dibebaskan dari beban dosa dan kegagalan kita; setiap kali kita mengetahui secara langsung apa artinya dilahirkan kembali setelah situasi yang tampak tanpa harapan, kita merasa perlu untuk membagikan roti belas kasih kepada orang-orang di sekitar kita. Mari kita merasa terpanggil untuk ini. Dan marilah kita bertanya pada diri kita sendiri: di rumah, di keluarga kita, di tempat kerja, di komunitas kita, apakah kita memupuk persekutuan, apakah kita penenun rekonsiliasi? Apakah kita berkomitmen untuk meredakan konflik, membawa pengampunan sebagai ganti kebencian, dan perdamaian menggantikan kebencian? Apakah kita menghindari menyakiti orang lain dengan tidak bergosip? Yesus ingin kita menjadi saksi-Nya di hadapan dunia dengan kata-kata: Damai sejahtera bagimu!

Kedamaian selalu bersamamu! Tuhan mengucapkan kata-kata ini untuk ketiga kalinya ketika, delapan hari kemudian, Dia menampakkan diri kepada para murid dan memperkuat iman Thomas yang lesu. Thomas ingin melihat dan menyentuh. Tuhan tidak tersinggung oleh ketidakpercayaan Thomas, tetapi Dia datang membantunya: “Letakkan jarimu di sini dan lihat tanganku” (ay. 27). Ini bukan kata-kata perlawanan, namun belas kasih. Yesus memahami kesulitan Thomas. Dia tidak memperlakukan Thomas dengan kasar, dan rasul tersebut sangat tersentuh oleh kebaikan ini. Dari seorang yang tidak percaya, dia menjadi seorang yang beriman, dan membuat pengakuan iman yang paling sederhana dan terbaik: “Ya Tuhanku dan Allahku!” (ay.28). Ini adalah kata-kata yang indah. Kita dapat menjadikannya milik kita sendiri dan mengulanginya sepanjang hari, terutama ketika, seperti Thomas, kita mengalami keraguan dan kesulitan.

Karena kisah Thomas sebenarnya adalah kisah setiap orang percaya. Ada saat-saat sulit ketika hidup tampaknya mendustakan iman, saat-saat krisis ketika kita perlu menyentuh dan melihat. Seperti Thomas, justru pada saat-saat itulah kita menemukan kembali hati Kristus, belas kasih Tuhan. Dalam situasi-situasi itu, Yesus tidak mendekati kita dengan kemenangan dan dengan banyak bukti. Dia tidak melakukan mukjizat yang menghancurkan bumi, tetapi malah menawarkan kepada kita tanda-tanda belas kasih-Nya yang menghangatkan hati. Dia menghibur kita dengan cara yang sama seperti yang Dia lakukan dalam Injil hari ini: Dia memberi kita luka-luka-Nya. Kita tidak boleh melupakan fakta ini. Sebagai tanggapan atas dosa kita, Tuhan selalu hadir menawarkan luka-luka-Nya kepada kita. Dalam pelayanan kita sebagai bapa pengakuan, kita harus membiarkan orang melihat bahwa di tengah dosa mereka, Tuhan menawarkan luka-luka-Nya kepada mereka. Luka-luka Tuhan lebih kuat dari pada dosa.

Yesus membuat kita melihat luka saudara dan saudari kita. Di tengah krisis dan kesulitan kita sendiri, belas kasih ilahi sering membuat kita sadar akan penderitaan sesama kita. Kita berpikir bahwa kita mengalami rasa sakit yang tak tertahankan dan situasi penderitaan, dan kita tiba-tiba menemukan bahwa orang lain di sekitar kita diam-diam menanggung hal-hal yang lebih buruk. Jika kita merawat luka-luka sesama kita dan menuangkan balsam belas kasih kepada mereka, kita menemukan bahwa terlahir kembali di dalam diri kita sebuah harapan yang menghibur kita dalam keletihan kita. Mari kita bertanya pada diri sendiri apakah akhir-akhir ini kita telah membantu seseorang yang menderita dalam pikiran atau tubuh; apakah kita telah membawa kedamaian bagi seseorang yang menderita secara fisik atau spiritual; apakah kita telah menghabiskan beberapa waktu hanya untuk mendengarkan, hadir, atau membawa kenyamanan bagi orang lain. Karena setiap kali kita melakukan hal-hal ini, kita bertemu dengan Yesus. Dari mata semua orang yang terbebani oleh cobaan hidup, Dia memandang kita dengan belas kasih dan berkata: Damai sejahtera bagimu! Dalam hal ini, saya memikirkan kehadiran Bunda Maria bersama para Rasul. Saya juga mengingat bahwa kita memperingatinya sebagai Bunda Gereja pada hari setelah Pentakosta dan sebagai Bunda Belas Kasih pada hari Senin setelah Minggu Kerahiman Ilahi. Semoga dia membantu kita bergerak maju dalam pelayanan kita.

.
Basilika Santo Petrus
Minggu Paskah Kedua,
Minggu Kerahiman Ilahi,
24 April 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s