Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Ratu Surga – 24 April 2022

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Hari ini, hari terakhir Oktaf Paskah, Injil menceritakan penampakan pertama dan kedua dari Yang Bangkit kepada para murid. Yesus datang pada Paskah, sementara para Rasul dikurung di Ruang Atas, karena takut, tetapi karena Thomas, salah satu dari Dua Belas Murid, tidak hadir, Yesus kembali delapan hari kemudian (lih. Yoh 20:19-29). Mari kita fokus pada dua karakter utama, Thomas dan Yesus, pertama-tama melihat murid, dan kemudian Guru. Ada dialog yang baik antara keduanya.

Pertama, Rasul Thomas. Dia mewakili kita semua, yang tidak hadir di Ruang Atas ketika Tuhan muncul, dan tidak memiliki tanda fisik atau kehadiran lain darinya. Kita juga bergumul pada saat-saat seperti murid itu: bagaimana kita dapat percaya bahwa Yesus telah bangkit, bahwa Ia menyertai kita dan adalah Tuhan atas hidup kita tanpa melihat-Nya, tanpa menyentuh-Nya? Bagaimana seseorang bisa percaya akan hal ini? Mengapa Tuhan tidak memberi kita tanda yang lebih jelas tentang kehadiran dan kasih-Nya? Beberapa besar tanda yang harus saya lihat agar bisa percaya… Di sini, kita juga seperti Thomas, dengan keraguan yang sama, alasan yang sama.

Tapi kita tidak perlu malu akan hal ini. Dengan menceritakan kepada kita kisah Thomas, sebenarnya, Injil memberitahu kita bahwa Tuhan tidak mencari orang Kristen yang sempurna. Tuhan tidak mencari orang Kristen yang sempurna. Saya memberitahu Anda: Saya takut ketika saya melihat seorang Kristen, beberapa asosiasi orang Kristen yang percaya diri mereka sempurna. Tuhan tidak mencari orang Kristen yang sempurna; Tuhan tidak mencari orang Kristen yang tidak pernah ragu dan selalu memamerkan iman yang teguh. Ketika seorang Kristen seperti itu, ada sesuatu yang tidak beres. Tidak, petualangan iman, seperti bagi Thomas, terdiri dari terang dan bayangan. Kalau tidak, iman macam apa itu? Ia tahu saat-saat kenyamanan, semangat dan antusiasme, tetapi juga kelelahan, kebingungan, keraguan dan kegelapan. Injil menunjukkan kepada kita “krisis” Thomas untuk memberi tahu kita bahwa kita tidak boleh takut akan krisis kehidupan dan iman. Krisis bukanlah dosa, itu adalah bagian dari perjalanan, kita tidak perlu takut akan hal itu. Sering kali, mereka membuat kita rendah hati karena menghilangkan gagasan bahwa kita baik-baik saja, bahwa kita lebih baik daripada orang lain. Krisis membantu kita untuk mengenali bahwa kita membutuhkan: mereka menyalakan kembali kebutuhan akan Tuhan dan dengan demikian memungkinkan kita untuk kembali kepada Tuhan, untuk menyentuh luka-luka-Nya, untuk mengalami kasih-Nya lagi seolah-olah itu adalah pertama kalinya. Saudara-saudari terkasih, lebih baik memiliki iman yang tidak sempurna tetapi rendah hati yang selalu kembali kepada Yesus, daripada iman yang kuat tetapi lancang yang membuat kita sombong dan sombong. Celakalah mereka, celakalah mereka!

Dan menghadapi ketidakhadiran Tomas dan perjalanannya, yang seringkali juga menjadi perjalanan kita, apa yang Yesus lakukan? Injil mengatakan dua kali bahwa Dia “datang” (ay. 19, 26). Pertama sekali, lalu kedua kalinya, delapan hari kemudian. Yesus tidak menyerah, Dia tidak bosan dengan kita, Dia tidak takut dengan krisis kita, kelemahan kita. Dia selalu kembali: ketika pintu tertutup, Dia kembali; ketika kita ragu, Dia kembali; ketika, seperti Thomas, kita perlu menemui-Nya dan menyentuh Dia dari dekat, Dia pun kembali. Yesus selalu datang kembali, Dia selalu mengetuk pintu, dan Dia tidak datang kembali dengan tanda-tanda kuat yang akan membuat kita merasa kecil dan tidak mampu, bahkan malu, tetapi dengan luka-luka-Nya; Dia kembali menunjukkan kepada kita luka-luka-Nya, tanda-tanda cinta-Nya yang telah mendukung kelemahan kita.

Saudara dan Saudari, terutama ketika kita mengalami saat-saat keletihan dan krisis, Yesus yang Bangkit ingin kembali tinggal bersama kita. Dia hanya menunggu kita untuk mencari Dia, untuk memanggil Dia, atau bahkan, seperti Thomas, untuk memprotes, membawa kepada-Nya kebutuhan kita dan ketidakpercayaan kita. Dia selalu datang kembali. Mengapa? Karena Dia penyabar dan penyayang. Dia datang untuk membuka ruang atas ketakutan dan ketidakpercayaan kita karena Dia selalu ingin memberi kita kesempatan lagi. Yesus adalah Tuhan dari “kesempatan lain”: Dia selalu memberi kita kesempatan lain, selalu. Jadi mari kita berpikir tentang kapan terakhir kali – mari kita coba mengingat sedikit – bahwa, selama saat yang sulit atau masa krisis, kita menutup diri, membatasi diri dalam masalah kita dan mengurung Yesus dari rumah. Dan marilah kita berjanji pada diri kita sendiri, lain kali, dalam kelelahan kita, untuk mencari Yesus, untuk kembali kepada-Nya, kepada pengampunan-Nya – Dia selalu mengampuni, selalu! – untuk kembali ke luka yang telah menyembuhkan kita. Dengan cara ini, kita juga akan mampu berbelas kasih, mendekati luka orang lain tanpa kaku dan tanpa prasangka.

Semoga Bunda Maria, Bunda Belas Kasih – yang pula saya memanggilnya sebagai Bunda Belas Kasih pada hari Senin setelah Minggu Belas Kasih – menyertai kita dalam perjalanan iman dan kasih.

Setelah Doa Ratu Surga

Saudara dan saudari terkasih,

Hari ini berbagai Gereja Timur, Katolik dan Ortodoks, dan beberapa komunitas Latin, merayakan Paskah menurut kalender Julian. Kita telah merayakannya Minggu lalu, mengikuti kalender Gregorian. Saya menawarkan kepada mereka harapan terhangat saya: Kristus telah bangkit, Dia benar-benar telah bangkit! Semoga Dia mengisi dengan harapan harapan baik hati. Semoga Dia memberikan perdamaian, marah oleh kebiadaban perang. Hari ini menandai dua bulan sejak dimulainya perang ini: bukannya berhenti, perang malah semakin memburuk. Sangat menyedihkan bahwa pada hari-hari ini, yang merupakan hari paling suci dan paling khusyuk bagi semua orang Kristen, deru senjata yang mematikan lebih terdengar daripada suara lonceng yang mengumumkan Kebangkitan; dan menyedihkan bahwa senjata semakin menggantikan kata-kata.

Saya memperbarui seruan saya untuk gencatan senjata Paskah, tanda minimal dan nyata dari keinginan untuk perdamaian. Serangan harus dihentikan, untuk menanggapi penderitaan penduduk yang kelelahan; itu harus berhenti, dalam ketaatan pada firman Tuhan yang Bangkit, yang pada Hari Paskah mengulangi kepada murid-murid-Nya: “Damai sejahtera bagi kamu!” (Luk 24:36; Yoh 20:19,21). Saya meminta semua orang untuk meningkatkan doa untuk perdamaian dan memiliki keberanian untuk mengatakan, untuk menunjukkan bahwa ada kesempatan untuk perdamaian. Para pemimpin politik, tolong, dengarkan suara rakyat yang menginginkan perdamaian, bukan eskalasi konflik.

Dalam hal ini, saya menyapa dan berterima kasih kepada para peserta pawai khusus Perugia – Assisi untuk perdamaian dan persaudaraan, yang berlangsung hari ini, serta mereka yang telah bergabung dengan acara serupa di kota-kota lain di seluruh Italia.

Hari ini para uskup Kamerun melakukan ziarah nasional, bersama dengan umat mereka, ke tempat suci Maria di Marianberg, untuk menguduskan kembali negara itu kepada Bunda Allah dan menempatkannya di bawah perlindungannya. Saya berdoa secara khusus untuk kembalinya perdamaian ke negara mereka, yang telah dirusak oleh kekerasan di berbagai daerah selama lebih dari lima tahun. Marilah kita juga memanjatkan doa kita, bersama saudara dan saudari kita di Kamerun, agar Tuhan segera, dengan perantaraan Perawan Maria, memberikan kedamaian sejati dan abadi ke negara tercinta ini.

Saya menyapa Anda semua, Roma dan peziarah dari Italia dan dari banyak negara lain. Secara khusus, saya menyapa Polandia, dengan pemikiran untuk rekan-rekan mereka yang merayakan “Hari Baik” yang dipromosikan oleh Caritas, dan juga untuk para korban kecelakaan di tambang. Saya menyapa umat Milan, Faenza, Verolanuova, Nembro dan para sukarelawan Ordo Malta dari Vicenza. Salam khusus ditujukan kepada ziarah calon Penguatan muda dari keuskupan Piacenza-Bobbio, didampingi oleh uskup mereka, serta para calon Penguatan dari Mondovì, Almenno San Salvatore, Albegno, Cazzago San Martino dan Alta Padovana, dan juga kepada Gereja kelompok dari Sant’Angelo Lodigiano dan putra altar dari Spirano. Saya menyambut para penyembah Kerahiman Ilahi yang berkumpul di sini hari ini di tempat suci gereja Santo Spirito di Sassia; dan para peserta dalam perjalanan dari Sacra di San Michele ke Monte Sant’Angelo.

Saya berharap Anda semua menjalani hari Minggu yang diberkati! Dan jangan lupa doakan saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s