Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Ratu Surga – 1 Mei 2022

Saudara dan saudari terkasih, selamat hari Minggu!

Injil Liturgi hari ini (Yoh 21:1-19) menceritakan penampakan ketiga Yesus yang bangkit kepada para Rasul. Ini adalah pertemuan yang terjadi di tepi Danau Galilea, dan terutama melibatkan Simon Petrus. Semuanya dimulai dengan dia berkata kepada murid-murid lainnya: “Aku pergi menangkap ikan” (ay.3). Tidak ada yang aneh akan hal ini, karena dia adalah seorang nelayan, tetapi dia telah meninggalkan pekerjaan ini sejak dia meninggalkan jala di tepi danau itu untuk mengikuti Yesus. Dan sekarang, sementara Yang Bangkit menunggu, Petrus, yang mungkin cukup kecewa, memberitahukan kepada yang lain bahwa dia kembali ke kehidupan sebelumnya. Dan yang lain mengikuti: “Kami pergi juga dengan engkau.” Tetapi “malam itu mereka tidak menangkap apa-apa”. (ay.3).

Ini bisa terjadi pada kita, karena kelelahan, kekecewaan, mungkin karena kemalasan, kita melupakan Tuhan dan mengabaikan pilihan-pilihan besar yang telah kita buat, untuk memuaskan diri kita sendiri dengan sesuatu yang lain. Misalnya, tidak mendedikasikan waktu untuk berbicara bersama dalam keluarga, lebih memilih hiburan pribadi; kita melupakan doa, membiarkan diri kita sibuk dengan kebutuhan kita sendiri; kita mengabaikan amal, dengan alasan urgensi sehari-hari. Tetapi, dalam melakukannya, kita mendapati diri kita kecewa: kekecewaan itulah yang dirasakan Petrus, dengan jala yang kosong, seperti dia. Ini adalah jalan yang membawa Anda mundur, dan tidak memuaskan Anda.

Dan apa yang Yesus lakukan dengan Petrus? Dia kembali lagi ke tepi danau di mana Dia telah memilih dia, Andreas, Yakobus dan Yohanes. Ia tidak mengecam mereka – Yesus tidak mengecam, Ia menyentuh hati, senantiasa – Ia memanggil para murid dengan lembut: “Hai anak-anak” (ay. 5). Kemudian dia mengundang mereka, seperti sebelumnya, untuk menebar jala lagi dengan berani. Dan kali ini jala itu terisi hingga meluap. Saudara dan saudari, ketika jaring kita kosong dalam hidup, bukan saatnya untuk mengasihani diri sendiri, bersenang-senang, kembali ke masa lalu. Sudah waktunya untuk memulai lagi dengan Yesus, inilah waktunya untuk menemukan keberanian untuk memulai kembali, inilah waktunya untuk berlayar lagi bersama-Nya. Selalu, dihadapkan dengan kekecewaan, atau hidup yang agak kehilangan maknanya – “hari ini saya merasa seolah-olah telah mundur” – berangkatlah lagi bersama Yesus, mulai lagi, selamkanlah dirimu! Dia menunggumu. Dan Dia hanya memikirkan Anda, saya, kita masing-masing.

Petrus pun membutuhkan “kejutan” itu. Ketika dia mendengar Yohanes menangis dengan haru: “Itu Tuhan!” (ay.7), ia segera terjun ke dalam air dan berenang ke arah Yesus. Ini adalah isyarat cinta, karena cinta melampaui kegunaan, kemudahan atau kewajiban; cinta menghasilkan keajaiban, itu mengilhami kreativitas, semangat yang diberikan secara cuma-cuma. Dengan cara ini, sementara Yohanes, yang termuda, mengenali Tuhan, Petrus, yang tertua, yang terjun ke dalam air, berenang menuju ke arah-Nya. Dalam penyelaman itu ada antusiasme yang baru ditemukan dari Simon Petrus.

Saudara dan saudari terkasih, hari ini Kristus yang Bangkit mengundang kita kepada dorongan baru – setiap orang, kita masing-masing – Dia mengundang kita untuk menyelami kebaikan tanpa takut kehilangan sesuatu, tanpa menghitung terlalu banyak, tanpa menunggu orang lain memulai. Mengapa? Jangan menunggu orang lain, karena untuk keluar menemui Yesus, kita harus kehilangan keseimbangan. Kita perlu menunda keseimbangan dengan keberanian, memulihkan diri kita sendiri, tetapi memulihkan diri kita tidak seimbang, mengambil risiko. Mari kita bertanya pada diri kita sendiri: apakah saya mampu meluapkan kemurahan hati, atau apakah saya menahan dorongan hati saya dan menutup diri dalam rutinitas, dalam ketakutan? Langsung terjun, selami. Ini adalah firman hari ini dari Yesus.

Kemudian, di akhir episode ini, Yesus bertanya kepada Petrus, tiga kali, pertanyaan: “Apakah kamu mengasihi Aku?” (ay.15-16). Tuhan yang Bangkit bertanya kepada kita juga hari ini: Apakah kamu mengasihi Aku? Karena pada Paskah, Yesus ingin hati kita juga bangkit; karena iman bukanlah pertanyaan tentang pengetahuan, tetapi tentang cinta. Apakah kamu mencintai Aku? Yesus bertanya kepada Anda, saya, kita, yang memiliki jala kosong dan takut untuk memulai lagi; yang tidak memiliki keberanian untuk menyelam dan mungkin kehilangan momentum kita. Apakah kamu mengasihi Aku? Yesus bertanya. Sejak saat itu, Petrus berhenti memancing selamanya dan mengabdikan dirinya untuk melayani Tuhan dan saudara-saudaranya sampai memberikan hidupnya di sini, di mana kita berada sekarang. Dan bagaimana dengan kita, apakah kita mau mengasihi Yesus?

Semoga Bunda Maria, yang dengan sukacita berkata “ya” kepada Tuhan, membantu kita menemukan kembali dorongan untuk berbuat baik.

.
Lapangan Santo Petrus
Minggu, 1 Mei 2022


Setelah Doa Ratu Surga

Saudara-saudari terkasih!

Kemarin, Don Mario Ciceri dan Armida Barelli dibeatifikasi di Milan. Yang pertama adalah seorang wakil pastor paroki desa; dia mengabdikan dirinya untuk doa dan pengakuan dosa, mengunjungi orang sakit dan tinggal di samping anak laki-laki di oratorium, sebagai pendidik yang lembut dan pemandu yang aman. Contoh cemerlang dari seorang imam. Armida Barelli adalah pendiri dan animator Perempuan Muda Aksi Katolik. Dia melakukan perjalanan ke seluruh Italia untuk menginspirasi gadis-gadis dan wanita muda untuk komitmen gerejawi dan sipil. Dia bekerja sama dengan Pastor Gemelli untuk mendirikan institut wanita sekuler dan Universitas Katolik Hati Kudus, yang merayakan hari tahunannya hari ini dan menamakannya “Dengan hati seorang wanita” untuk menghormatinya. Tepuk tangan meriah untuk Beato yang baru!

Hari ini adalah awal bulan yang didedikasikan untuk Bunda Allah. Saya ingin mengundang semua umat dan komunitas untuk berdoa Rosario untuk perdamaian setiap hari di bulan Mei. Pikiran saya tertuju ke kota Ukraina Mariupol, “kota Maria”, yang dibom dan dihancurkan secara biadab. Sekali lagi, dari sini, saya memperbarui permintaan saya agar koridor kemanusiaan yang aman diatur untuk orang-orang yang terjebak di pabrik baja di kota itu. Saya menderita dan meratap, memikirkan penderitaan rakyat Ukraina, dan khususnya, yang paling lemah, orang tua dan anak-anak. Bahkan terdapat laporan yang mengerikan tentang anak-anak yang diusir dan dideportasi.

Dan sementara kita menyaksikan kemunduran kemanusiaan yang mengerikan, saya bertanya-tanya, bersama dengan begitu banyak orang yang menderita, apakah perdamaian benar-benar dicari; apakah ada keinginan untuk menghindari eskalasi militer dan verbal yang berkelanjutan; apakah segala kemungkinan sedang dilakukan untuk membungkam senjata. Saya mohon, janganlah kita menyerah pada logika kekerasan, pada lingkaran senjata yang sesat. Semoga jalan dialog dan perdamaian diambil! Marilah kita berdoa.

Dan hari ini adalah Hari Buruh. Semoga menjadi pendorong pembaruan upaya untuk memastikan bahwa pekerjaan bermartabat di mana-mana dan untuk semua orang. Dan semoga dunia kerja menginspirasi keinginan untuk mengembangkan ekonomi perdamaian. Dan saya ingin mengingat para pekerja yang meninggal di tempat kerja: ini adalah tragedi yang tersebar luas, mungkin sudah amat berlebihan.

Lusa, 3 Mei 2022, adalah Hari Kebebasan Pers Dunia UNESCO. Saya memberi penghormatan kepada jurnalis yang membayar dengan nyawa mereka untuk melayani hak ini. Tahun lalu, 47 jurnalis tewas di seluruh dunia, dan lebih dari 350 dipenjara. Terima kasih khusus ditujukan kepada mereka yang dengan berani memberi tahu kita tentang luka kemanusiaan.

Saya menyambut Anda semua, Roma dan peziarah dari Italia dan banyak negara. Secara khusus, saya menyambut umat beriman dari Spanyol, Portugal dan Amerika Serikat, serta paroki Maronit di Nazaret dan paroki Saint Rita di Warsawa. Saya menyambut Paduan Suara Conselve “Jubilee” dan para siswa Mascalucia. Perhatian khusus tertuju pada Asosiasi “Meter”, yang selama bertahun-tahun memerangi kekerasan dan pelecehan terhadap anak di bawah umur, selalu memihak anak-anak kecil. Dan saya juga menyapa kaum muda Immacolata.

Saya mengucapkan selamat hari Minggu untuk Anda semua! Dan tolong, jangan lupa doakan saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s