Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Ratu Surga – 8 Mei 2022

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Injil Liturgi hari ini berbicara kepada kita tentang ikatan yang ada antara Tuhan dan kita masing-masing (lih. Yoh 10: 27-30). Untuk melakukan ini, Yesus menggunakan gambaran yang lembut, gambaran yang indah, yaitu gembala yang bersama domba-dombanya. Dan Dia menjelaskannya dengan tiga kata kerja: “Domba-domba-Ku – kata Yesus – mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikuti Aku” (ay. 27). Tiga kata kerja: dengarkan, kenali, ikuti. Mari kita lihat ketiga kata kerja ini.

Pertama-tama, domba mendengarkan suara gembala. Inisiatif selalu datang dari Tuhan; segala sesuatu dimulai dari rahmat-Nya: Dialah yang memanggil kita untuk bersekutu dengan-Nya.Tetapi persekutuan ini lahir jika kita membuka diri untuk mendengarkan; jika kita tetap tuli, Dia tidak bisa memberi kita komuni ini. Membuka diri untuk mendengarkan karena mendengarkan berarti ketersediaan, itu berarti kepatuhan, itu berarti waktu yang didedikasikan untuk dialog. Hari ini kita diliputi oleh kata-kata dan ketergesaan selalu harus mengatakan dan melakukan sesuatu, memang seringkali ketika dua orang berbicara dan yang satu tidak sabar menunggu yang lain menyelesaikan pemikirannya, dia memotongnya di tengah jalan, dia menjawab… Tetapi jika Anda tidak membiarkan dia berbicara, tidak ada yang mendengarkan. Ini adalah kejahatan zaman kita. Hari ini kita diliputi oleh kata-kata, oleh ketergesaan karena selalu harus mengatakan sesuatu, kita takut akan keheningan. Betapa sulitnya mendengarkan diri sendiri! Mendengarkan satu sama lain sampai akhir, membiarkan yang lain mengekspresikan diri, mendengarkan satu sama lain dalam keluarga, mendengarkan satu sama lain di sekolah, mendengarkan satu sama lain di tempat kerja, dan bahkan di Gereja! Tetapi bagi Tuhan pertama-tama perlu untuk didengarkan. Dia adalah Firman Bapa dan orang Kristiani adalah anak yang mendengarkan, dipanggil untuk hidup dengan Firman Tuhan di tangan. Marilah kita bertanya pada diri kita sendiri hari ini apakah kita adalah anak-anak pendengar, apakah kita sudah menemukan waktu untuk Firman Tuhan, apakah kita memberi ruang dan perhatian kepada saudara-saudari kita. Jika kita tahu bagaimana mendengarkan sampai orang lain dapat mengekspresikan dirinya sampai akhir, tanpa memotong ucapannya. Siapa pun yang mendengarkan orang lain juga tahu bagaimana mendengarkan Tuhan, dan sebaliknya. Dan dia mengalami hal yang sangat indah, yaitu bahwa Tuhan sendiri mendengarkan: Dia mendengarkan kita ketika kita berdoa kepada-Nya, ketika kita mencurahkan isi hati kepada-Nya, ketika kita memohon kepada-Nya.

Mendengarkan Yesus dengan demikian menjadi cara untuk menemukan bahwa Dia mengenal kita. Inilah kata kerja kedua, yang berkaitan dengan gembala yang baik: Dia mengenal domba-domba-Nya. Tetapi itu tidak hanya berarti bahwa Ia mengetahui banyak hal tentang kita: mengetahui dalam pengertian alkitabiah juga berarti mengasihi. Itu berarti bahwa Tuhan, sementara “membaca kita di dalam”, mengasihi kita, tidak menghukum kita. Jika kita mendengarkannya, kita menemukan ini, bahwa Tuhan mengasihi kita. Cara untuk menemukan kasih Tuhan adalah dengan mendengarkan Dia. Maka hubungan dengannya tidak akan lagi bersifat impersonal, dingin atau fasad. Yesus mencari persahabatan yang hangat, kepercayaan diri, keintiman. Dia ingin memberi kita pengetahuan baru dan luar biasa: mengetahui bahwa kita selalu dicintai oleh-Nya dan karena itu tidak pernah ditinggalkan sendirian untuk diri kita sendiri. Berada bersama gembala yang baik, seseorang menghayati pengalaman yang Mazmur berbicara: “Sekalipun aku berjalan dalam lembah kekelaman, aku tidak takut bahaya, sebab Engkau besertaku” (Mzm 23:4). Di atas segalanya dalam penderitaan, dalam upaya, dalam krisis yang merupakan kegelapan: Dia mendukung kita dengan melewatinya bersama kita. Maka, justru dalam situasi sulit, kita dapat menemukan bahwa kita dikenal dan dikasihi oleh Tuhan. Marilah kita bertanya pada diri kita sendiri: apakah saya membiarkan diri saya dikenal oleh Tuhan? Apakah saya memberi ruang untuknya dalam hidup saya, apakah saya membawakannya apa yang saya jalani? Dan, setelah berkali-kali saya mengalami kedekatannya, belas kasihnya, kelembutannya, gagasan apa yang saya miliki tentang Tuhan? Tuhan sudah dekat, Tuhan adalah gembala yang baik.

Akhirnya, kata kerja ketiga: domba yang mendengarkan dan menemukan bahwa mereka yang mengenali akan mengikuti: mereka mendengarkan, mereka merasa dikenal oleh Tuhan dan mereka mengikuti Tuhan, yang adalah gembala mereka. Dan siapa yang mengikuti Kristus, apa yang dia lakukan? Yang dilakukannya adalah pergi ke mana Dia pergi, di jalan yang sama, ke arah yang sama. Dia pergi mencari mereka yang terhilang (bdk. Luk 15:4), Dia tertarik pada mereka yang jauh, memperhatikan situasi mereka yang menderita, tahu bagaimana menangis bersama dengan mereka yang menangis, mengulurkan tangannya untuk tetangganya, menempatkan dia di bahu-Nya. Dan saya? Apakah saya hanya membiarkan diri saya dicintai oleh Yesus dan dari membiarkan diri kita dicintai selangkah demi selangkah untuk mencintai Dia, untuk mengikuti Dia? Semoga Perawan Suci membantu kita mendengarkan Kristus untuk semakin mengenal-Nya dan mengikuti-Nya di jalan pelayanan. Dengarkan, kenali dan ikutilah Dia.


Setelah Doa Ratu Surga

Saudara dan saudari terkasih,

Kemarin di San Ramón (Peru) dibeatifikasi María Agostina Rivas López, yang dikenal sebagai Aguchita, seorang religius dari Kongregasi Our Lady of Charity of the Good Shepherd, dibunuh dalam kebencian terhadap iman pada tahun 1990. Misionaris heroik ini, meskipun dia tahu bahwa dia mempertaruhkan nyawanya, selalu tetap dekat dengan orang miskin, terutama dengan wanita pribumi dan petani, menjadi saksi Injil keadilan dan perdamaian. Semoga teladannya membangkitkan dalam semua keinginan untuk melayani Kristus dengan kesetiaan dan keberanian. Tepuk tangan meriah untuk Yang Terberkati yang baru.

Hari ini adalah Hari Doa Panggilan Sedunia yang mengangkat tema “Dipanggil untuk membangun keluarga manusia”. Di setiap benua, komunitas Kristiani memohon dari Tuhan karunia panggilan menjadi imamat, hidup bakti, pilihan misionaris, dan pernikahan. Ini adalah hari di mana kita semua merasa, sebagai yang dibaptis, dipanggil untuk mengikuti Yesus, untuk mengatakan “ya” kepada-Nya, untuk mengikuti-Nya untuk menemukan sukacita memberi hidup, melayani Injil dengan sukacita dan antusiasme. Sehubungan dengan itu, saya ingin menyampaikan harapan baik saya kepada para imam baru Keuskupan Roma, yang ditahbiskan pagi ini di Basilika San Giovanni di Laterano.

Pada saat ini, banyak umat beriman berkumpul di sekitar Patung Maria yang dimuliakan di Kapel Pompeii, untuk menyampaikan permohonan yang mengalir dari hati Beato Bartolo Longo. Berlutut secara spiritual di hadapan Perawan, saya mempercayakan kepadanya keinginan yang kuat untuk perdamaian dari begitu banyak orang yang di berbagai belahan dunia menderita tragedi perang yang tidak masuk akal. Kepada Perawan Suci, saya khususnya mempersembahkan penderitaan dan air mata orang-orang Ukraina. Menghadapi kegilaan perang, mohon terus berdoa Rosario untuk perdamaian setiap hari. Dan kami berdoa untuk para pemimpin bangsa, agar mereka tidak kehilangan “hidung rakyat”, yang menginginkan perdamaian dan tahu betul bahwa senjata tidak pernah membawanya, selamanya.

Kita juga berdoa untuk para korban ledakan yang terjadi di sebuah hotel besar di ibu kota Kuba, Havana. Semoga Kristus yang Bangkit membimbing mereka ke rumah Bapa dan memberikan penghiburan bagi keluarga mereka.

Saya menyapa Anda semua, Roma dan peziarah dari Italia dan dari banyak negara. Secara khusus, saya menyambut umat dari Amerika Serikat, Polandia dan Keuskupan Nantes (Prancis). Saya menyambut Keluarga Pasionis, yang merayakan Yobel keseratus ketiga dari pendiriannya; pasien dengan fibromyalgia, yang saya harap akan menerima bantuan yang diperlukan; serta umat beriman dari Napoli, Pomigliano d’Arco, Reggio Calabria dan Foggia, anak-anak Penguatan dari Zogno (Bergamo) dan mereka dari San Ferdinando di Roma. Salam khusus untuk kelompok pengungsi Ukraina dan keluarga yang menampung mereka di Macchie dekat Perugia. Saya juga menyapa para pemimpin Komunitas St. Egidio Amerika Latin.

Hari ini, di banyak negara, Hari Ibu dirayakan. Kita mengingat dengan kasih sayang ibu kita – tepuk tangan untuk semua ibu – bahkan bagi mereka yang tidak lagi bersama kita di sini, tetapi tetap hidup di hati kita. Untuk semua ibu, segala doa, kasih sayang, dan harapan kita curahkan.

Selamat hari Minggu untuk kalian semua! Jangan lupa doakan saya ya. Selamat makan siang dan sampai jumpa.

.

Lapangan Santo Petrus
Minggu, 8 Mei 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s