Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Ratu Surga – 5 Juni 2022

Saudara-saudari terkasih, selamat siang, selamat hari Minggu!

Dan hari ini, selamat hari raya juga, karena hari ini kita merayakan Hari Raya Pentakosta. Kita merayakan pencurahan Roh Kudus pada para Rasul, yang terjadi lima puluh hari setelah Paskah. Yesus telah berjanji beberapa kali. Dalam Liturgi hari ini, Injil menceritakan salah satu dari janji-janji ini, ketika Yesus berkata kepada para murid: “Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu,” (Yoh 14:26). Inilah yang dilakukan Roh: ia mengajar dan mengingatkan kita akan apa yang Kristus katakan. Mari kita renungkan kedua tindakan ini, untuk mengajar dan mengingatkan, karena dengan cara inilah Dia membuat Injil Yesus masuk ke dalam hati kita.

Pertama-tama, Roh Kudus membimbing. Dengan cara ini Dia membantu kita mengatasi rintangan yang muncul dengan sendirinya kepada kita dalam pengalaman iman: yaitu jarak. Dia membimbing kita untuk mengatasi rintangan jarak dalam pengalaman iman. Memang, keraguan mungkin muncul bahwa antara Injil dan kehidupan sehari-hari ada jarak yang sangat jauh: Yesus hidup dua ribu tahun yang lalu, itu adalah waktu berbeda, situasi berbeda, dan oleh karena itu Injil tampaknya sudah ketinggalan zaman, dan tampaknya tidak dapat berbicara dengan kita saat ini, dengan tuntutan dan masalah kita. Pertanyaannya juga datang kepada kita: apa yang Injil katakan di era internet, di era globalisasi? Apa pengaruh kata-katanya?

Kita dapat mengatakan bahwa Roh Kudus adalah ahlinya dalam menjembatani jarak, Dia tahu bagaimana menjembatani jarak; Dia mengajari kita cara mengatasinya. Dialah yang menghubungkan ajaran Yesus dengan setiap waktu dan setiap orang. Dengan Dia, kata-kata Kristus bukanlah kenangan, bukan: kata-kata Kristus, berdasarkan Roh Kudus, menjadi hidup hari ini! Roh membuat mereka hidup untuk kita: melalui Kitab Suci Ia berbicara kepada kita dan mengarahkan kita di masa sekarang. Roh Kudus tidak takut berlalunya abad; sebaliknya, Dia membuat orang percaya memperhatikan masalah dan peristiwa pada setiap zaman. Memang, karena ketika Roh Kudus mengajar, Dia mengaktualisasikan: Dia menjaga iman selalu muda. Kita berisiko menjadikan iman sebagai bagian dari museum: itu adalah risiko! Dia, di sisi lain, membawanya pada situasi terkini, selalu aktual, iman masa kini: ini adalah yang Dia lakukan. Karena Roh Kudus tidak mengikat diri-Nya pada zaman atau mode yang lewat, tetapi membawa relevansi Yesus, yang bangkit dan hidup di hari ini.

Dan bagaimana Roh melakukan ini? Dengan membuat kita ingat. Berikut adalah kata kerja kedua, untuk mengingatkan, ri-cordare. Apa yang dimaksud dengan mengingatkan? Mengingatkan berarti memulihkan hati, ri-cordare: Roh memulihkan Injil ke hati kita. Itu terjadi seperti yang terjadi pada para Rasul: mereka telah mendengarkan Yesus berkali-kali, namun mereka hanya mengerti sedikit. Hal yang sama terjadi pada kita. Tetapi sejak Pentakosta, dengan Roh Kudus, mereka mengingat dan memahami. Mereka menyambut kata-kata-Nya sebagai yang dibuat khusus untuk mereka, dan mereka beralih dari pengetahuan lahiriah, kesadaran akan ingatan, ke hubungan yang hidup, hubungan yang meyakinkan dan menyenangkan dengan Tuhan. Rohlah yang melakukan ini, yang bergerak dari “desas-desus” ke pengetahuan pribadi tentang Yesus, yang memasuki hati. Jadi, Roh mengubah hidup kita: Dia membuat pikiran Yesus menjadi pikiran kita. Dan Dia melakukan ini dengan mengingatkan kita akan kata-kata-Nya, membawa kata-kata Yesus ke dalam hati kita, hari ini.

Saudara dan saudari, tanpa Roh mengingatkan kita tentang Yesus, iman mudah terlupakan. Sangat sering, iman menjadi ingatan tanpa ingatan; sebaliknya, ingatan hidup dan ingatan hidup dibawa oleh Roh. Dan kita – mari kita coba bertanya pada diri kita sendiri – apakah kita orang Kristiani yang pelupa? Mungkin yang dibutuhkan hanyalah kemunduran, perjuangan, krisis untuk melupakan kasih Yesus dan jatuh ke dalam keraguan dan ketakutan? Celakalah kita, jika kita menjadi orang Kristiani yang pelupa! Obatnya adalah dengan memanggil Roh Kudus. Mari kita sering melakukan ini, terutama di saat-saat penting, sebelum mengambil keputusan sulit dan dalam situasi sulit. Mari kita mengambil Injil di tangan kita dan memanggil Roh. Kita dapat berkata, “Datanglah, Roh Kudus, ingatkan aku akan Yesus, terangkanlah hatiku”. Ini adalah doa yang indah: “Datanglah, Roh Kudus, ingatkan aku akan Yesus, terangi hatiku”. Haruskah kita mengatakannya bersama? “Datanglah, Roh Kudus, ingatkan aku akan Yesus, terangi hatiku”. Kemudian, marilah kita membuka Injil dan membaca sebuah bagian kecil secara perlahan. Dan Roh akan membuatnya berbicara dalam hidup kita.

Semoga Perawan Maria, yang dipenuhi Roh Kudus, mengobarkan dalam diri kita keinginan untuk berdoa kepada-Nya dan menerima Sabda Allah.

.
Lapangan Santo Petrus,
Hari Raya Pentakosta
Minggu, 5 Juni 2022

Setelah Doa Ratu Surga, Bapa Suci melanjutkan:

Saudara-saudara terkasih,

Pada Pentakosta, mimpi Tuhan bagi umat manusia menjadi kenyataan; lima puluh hari setelah Paskah, orang-orang yang berbicara bahasa yang berbeda bertemu dan memahami satu sama lain. Tetapi sekarang, seratus hari setelah dimulainya agresi bersenjata terhadap Ukraina, mimpi buruk perang, yang merupakan pengingkaran terhadap mimpi Tuhan, kembali menimpa umat manusia: orang-orang yang berkonflik satu sama lain, orang-orang yang saling membunuh, orang-orang yang saling bertikai dan diusir dari rumah mereka, bukannya dibawa lebih dekat. Dan sementara amukan kehancuran dan kematian mengamuk dan konflik berkecamuk, memicu eskalasi yang semakin berbahaya bagi semua, saya memperbarui seruan saya kepada para pemimpin Bangsa: tolong jangan membawa umat manusia ke dalam kehancuran! Jangan memimpin umat manusia ke dalam kehancuran, tolong! Biarkan negosiasi yang benar terjadi, pembicaraan nyata untuk gencatan senjata dan untuk solusi yang berkelanjutan. Biarkan tangisan putus asa dari orang-orang yang menderita didengar – kita melihat ini setiap hari di media – hormati kehidupan manusia dan hentikan penghancuran kota dan desa yang mengerikan di timur Ukraina. Mari kita lanjutkan, tolong, untuk berdoa dan berjuang tanpa lelah untuk perdamaian.

Kemarin di Beirut, dua Frater Kapusin Muda dibeatifikasi: Leonardo Melki dan Thomas George Saleh, para imam dan martir, dibunuh dalam kebencian terhadap iman di Turki masing-masing pada tahun 1915 dan 1917. Kedua misionaris Lebanon ini, dalam konteks yang bermusuhan, membuktikan iman mereka yang tak tergoyahkan kepada Tuhan dan pengorbanan diri untuk sesama mereka. Semoga teladan mereka menguatkan kesaksian Kristiani kita. Mereka masih muda – mereka bahkan belum berusia 35 tahun. Tepuk tangan meriah untuk para Beato yang baru!

Saya telah belajar dengan kepuasan bahwa gencatan senjata di Yaman telah diperpanjang untuk dua bulan lagi. Syukur kepada Tuhan, dan untuk anda sekalian. Saya berharap tanda harapan ini dapat menjadi langkah lebih lanjut untuk mengakhiri konflik berdarah itu, yang telah menyebabkan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di zaman kita. Tolong, jangan lupa untuk memikirkan anak-anak Yaman: kelaparan, kehancuran, kurangnya pendidikan, kekurangan segalanya. Mari kita pikirkan anak-anak!

Saya ingin meyakinkan Anda tentang doa saya untuk para korban tanah longsor yang disebabkan oleh hujan lebat di wilayah metropolitan Recife, Brasil.

Saya menyapa Anda semua, warga Roma dan para peziarah! Saya menyambut Asosiasi “Advokasi dalam Misi”; anggota Gerakan Rekonsiliasi Internasional dan Gerakan Non-Kekerasan; kelompok pramuka “Saint Louis” Prancis, Serikat Saint Vincent de Paul dan persaudaraan Evangelii Gaudium. Saya menyambut umat Piacenza d’Adige, Paduan Suara Castelfidardo, orang-orang muda Pollone dan orang-orang dari Cassina de’ Pecchi – saya ingat ketika saya mengunjungi tempat-tempat ini bertahun-tahun yang lalu, para peziarah dari Sanctuaries Antoniani di Camposampiero dan pengendara sepeda Sarcedo, dan saya juga menyapa orang-orang muda Immacolata.

Saya mengungkapkan kedekatan saya dengan nelayan: mari kita pikirkan nelayan, yang oleh karena kenaikan biaya bahan bakar, berisiko terpaksa berhenti bekerja, dan saya memperluas ini ke semua kategori pekerja yang sangat menderita akibat konflik di Ukraina.

Saya berdoa bagi anda sekalian; doakanlah saya juga. Saya memberkati anda sekalian pada hari Minggu ini. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s