Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 31 Agustus 2022

Katekese Tentang Pembedaan Roh [1]

Apa artinya pembedaan roh?

Saudara dan saudari terkasih, selamat siang!

Hari ini kita memulai siklus baru katekese: kita telah menyelesaikan katekese pada usia tua, sekarang kita memulai siklus baru dengan tema pembedaan. Pembedaan roh adalah tindakan penting yang menjadi perhatian semua orang, karena pilihan adalah bagian penting dari kehidupan. Seseorang memilih makanan, pakaian, program studi, pekerjaan, hubungan. Dalam semua ini, proyek kehidupan diwujudkan, dan bahkan hubungan kita dengan Tuhan dikonkretkan.

Dalam Injil, Yesus berbicara tentang pembedaan roh dengan gambaran yang diambil dari kehidupan biasa; misalnya, dia menggambarkan nelayan yang memilih ikan yang baik dan membuang yang buruk; atau pedagang yang tahu bagaimana mengidentifikasi, di antara banyak mutiara, mutiara yang paling berharga. Atau dia yang sedang membajak ladang, menemukan sesuatu yang ternyata adalah harta karun (lih. Mat 13:44-48).

Dalam terang contoh-contoh ini, pembedaan roh menampilkan dirinya sebagai latihan kecerdasan, juga keterampilan [Ini: ‘perizia’] dan juga kemauan, untuk memanfaatkan momen yang tepat: ini adalah kondisi untuk membuat pilihan yang baik. Dibutuhkan kecerdasan, keterampilan, dan juga kemauan untuk membuat pilihan yang baik. Dan ada juga harga yang dibutuhkan agar daya pengamatan menjadi efektif. Untuk melakukan perdagangannya dengan kemampuan terbaiknya, nelayan memperhitungkan kerja keras, menghabiskan malam yang panjang di laut, dan kemudian membuang sebagian dari hasil tangkapan, menerima kerugian keuntungan demi mereka yang dimaksudkan. Pedagang mutiara tidak segan-segan merogoh kocek dalam-dalam untuk membeli mutiara itu; dan begitu juga orang yang menemukan harta karun. [Ini adalah] situasi yang tidak terduga dan tidak direncanakan, di mana sangat penting untuk mengenali pentingnya dan urgensi keputusan yang harus dibuat.

Setiap orang harus membuat keputusan; tidak ada yang membuatnya untuk kita. Pada titik tertentu, orang dewasa dapat dengan bebas meminta nasihat; bisa kita renungkan, tapi keputusan ada di tangan kita sendiri. Kita tidak bisa mengatakan, ‘Saya kehilangan ini, karena suami saya memutuskan, istri saya memutuskan, saudara saya memutuskan.’ Tidak Anda harus memutuskan, kita masing-masing harus memutuskan, dan untuk alasan ini penting untuk mengetahui bagaimana membedakan, untuk memutuskan dengan baik perlu mengetahui bagaimana membedakan.

Injil menyarankan aspek penting lain dari pembedaan: ini melibatkan emosi. Orang yang telah menemukan harta itu tidak merasa kesulitan dalam menjual segala sesuatu, begitu besar kegembiraannya (bdk. Mat 13:44). Istilah yang digunakan oleh penginjil Matius menunjukkan sukacita yang sangat khusus, yang tidak dapat diberikan oleh realitas manusia mana pun; dan memang itu terulang dalam beberapa bagian Injil lainnya, yang semuanya mengacu pada perjumpaan dengan Tuhan. Ini adalah kegembiraan orang Majus ketika setelah perjalanan yang panjang dan sulit, mereka melihat bintang itu lagi (lih. Mat 2:10); sukacita, itu adalah sukacita para wanita yang kembali dari kubur yang kosong setelah mendengar pengumuman malaikat tentang kebangkitan (lih. Mat 28:8). Ini adalah sukacita bagi mereka yang telah menemukan Tuhan. Membuat keputusan yang baik, keputusan yang benar, selalu membawa Anda ke kebahagiaan terakhir itu; mungkin di sepanjang jalan Anda harus menderita sedikit ketidakpastian, pemikiran, pencarian, tetapi pada akhirnya keputusan yang tepat memberkati Anda dengan sukacita.

Dalam penghakiman terakhir, Tuhan akan melakukan pembedaan – pembedaan besar – sehubungan dengan kita. Gambar petani, nelayan, dan pedagang adalah contoh dari apa yang terjadi di Kerajaan Surga, Kerajaan yang memanifestasikan dirinya dalam tindakan kehidupan biasa, yang mengharuskan kita untuk mengambil sikap. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk dapat membedakan: pilihan besar dapat muncul dari keadaan yang pada pandangan pertama tampak sekunder, tetapi ternyata menentukan. Sebagai contoh, mari kita pikirkan perjumpaan pertama Andreas dan Yohanes dengan Yesus, sebuah perjumpaan yang bermula dari pertanyaan sederhana: ‘Rabi, di mana Engkau tinggal?’ — ‘Mari dan lihat,’ kata Yesus (lih. Yoh 1:38- 39). Pertukaran yang sangat singkat, tetapi merupakan awal dari perubahan yang, selangkah demi selangkah, akan menandai seluruh hidup mereka. Bertahun-tahun kemudian, Penginjil akan terus mengingat pertemuan yang mengubahnya selamanya, dan dia bahkan akan mengingat waktu: ‘Saat itu sekitar pukul empat sore’ (ay. 39). Ini adalah jam ketika waktu dan yang abadi bertemu dalam hidupnya. Dan dalam sebuah keputusan yang baik, benar, ada perjumpaan antara kehendak Tuhan dan kehendak kita; ada pertemuan antara jalan saat ini dan yang kekal. Membuat keputusan yang tepat, setelah menempuh jalan kebijaksanaan, adalah membuat pertemuan ini: waktu dengan keabadian.

Maka: pengetahuan, pengalaman, emosi, kehendak: ini adalah beberapa elemen pembedaan roh yang tak tergantikan. Dalam katekese-katekese ini kita akan melihat yang lain, yang sama pentingnya.

Pembedaan – seperti yang saya katakan – melibatkan kerja keras. Menurut Alkitab, kita tidak menemukan kehidupan yang harus kita jalani, yang sudah dikemas sebelumnya. Tidak! Kita harus memutuskannya sepanjang waktu, sesuai dengan kenyataan yang datang. Tuhan mengundang kita untuk mengevaluasi dan memilih: Dia menciptakan kita bebas dan ingin kita menggunakan kebebasan kita. Oleh karena itu, kita dituntut untuk membedakan dengan bijak.

Kita seringkali mengalami pengalaman ini: memilih sesuatu yang tampak baik bagi kita tetapi ternyata tidak. Atau mengetahui apa kebaikan kita yang sebenarnya dan tidak memilihnya. Manusia, tidak seperti binatang, bisa salah, bisa tidak mau memilih dengan benar – kebebasan, bukan? Dan Alkitab menunjukkan ini dari halaman pertama. Tuhan memberi manusia instruksi yang tepat: jika Anda ingin hidup, jika Anda ingin menikmati hidup, ingatlah bahwa Anda adalah makhluk, bahwa Anda bukan kriteria baik dan jahat, dan bahwa pilihan yang Anda buat akan memiliki konsekuensi, karena Anda, untuk orang lain dan untuk dunia (lih. Kej 2:16-17); Anda bisa membuat bumi menjadi taman yang indah atau Anda bisa menjadikannya gurun kematian. Ajaran mendasar: bukan kebetulan bahwa ini adalah dialog pertama antara Tuhan dan manusia. Dialognya adalah: Tuhan memberikan misi, Anda harus melakukan ini dan itu; dan setiap orang, langkah yang diambilnya, harus membedakan keputusan mana yang harus diambil. Kebijaksanaan adalah refleksi dari pikiran, hati, yang harus kita lakukan sebelum membuat keputusan.

Kita dituntut untuk melakukan pembedaan tetapi sangat diperlukan untuk hidup. Hal ini mengharuskan saya mengenal diri saya sendiri, bahwa saya tahu apa yang baik untuk saya di sini dan sekarang. Di atas segalanya, itu membutuhkan hubungan anak dengan Tuhan. Tuhan adalah Bapa dan Dia tidak meninggalkan kita sendirian, Dia selalu bersedia menasihati kita, menyemangati kita, menyambut kita. Tetapi Dia tidak pernah memaksakan kehendak-Nya. Mengapa? Karena Dia ingin dicintai dan bukan ditakuti. Dan juga, Tuhan menginginkan anak-anak, bukan budak: anak-anak merdeka. Dan cinta hanya bisa dijalani dalam kebebasan. Untuk belajar hidup, seseorang harus belajar mencintai, dan untuk ini perlu dibedakan: apa yang dapat saya lakukan sekarang, menghadapi alternatif ini? Biarlah itu menjadi tanda cinta yang lebih besar, kedewasaan yang lebih besar dalam cinta. Mari kita meminta Roh Kudus untuk membimbing kita! Mari kita memohon kepada-Nya setiap hari, terutama ketika kita memiliki pilihan untuk dibuat.

.
Aula Audiens Paulus VI
Rabu, 31 Agustus 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s