Homili Paus Fransiskus pada Misa Kudus di Nur-Sultan, Kazakhstan – 14 September 2022

Salib adalah tiang penyangga kematian. Namun hari ini kita merayakan ditinggikan dan dimuliakannya salib Kristus, karena di atas kayu salib itu Yesus menanggung sendiri segala dosa kita dan kejahatan dunia kita, dan mengalahkannya dengan kasih-Nya. Itulah sebabnya kita merayakan Pesta hari ini. Firman Tuhan yang baru saja kita dengar memberitahu kita caranya, dengan membandingkan ular yang menggigit dengan ular yang menyelamatkan. Mari kita renungkan kedua gambaran ini.

Pertama, ular yang menggigit. Ular-ular ini menyerang orang-orang yang telah jatuh kembali ke dalam dosa karena berbicara menentang Allah. Berbicara menentang Tuhan seperti itu lebih dari sekadar menggerutu dan mengeluh; pada tingkat yang lebih dalam, itu adalah tanda bahwa di dalam hati mereka, orang Israel telah kehilangan kepercayaan mereka kepadanya dan janji-janjinya. Saat umat Allah berjalan melalui padang gurun menuju tanah perjanjian, mereka menjadi lelah dan tidak dapat lagi menanggung perjalanan (lih. Bil 21:4). Mereka menjadi putus asa; mereka kehilangan harapan, dan, pada titik tertentu, mereka bahkan tampak melupakan janji Tuhan. Mereka bahkan tidak memiliki kekuatan untuk percaya bahwa Tuhan sendiri yang membimbing mereka menuju tanah yang berlimpah.

Bukan kebetulan bahwa, begitu orang-orang tidak lagi percaya kepada Tuhan, mereka digigit ular yang mematikan. Kita diingatkan tentang ular pertama yang disebutkan dalam Alkitab, dalam Kitab Kejadian: si penggoda, yang meracuni hati Adam dan Hawa dan membuat mereka meragukan Tuhan. Iblis, dalam bentuk ular, menipu mereka dan menabur benih ketidakpercayaan pada mereka, meyakinkan mereka bahwa Tuhan tidak baik, dan bahkan iri pada kebebasan dan kebahagiaan mereka. Sekarang, di padang gurun, ular muncul kembali, kali ini sebagai “ular yang berapi-api” (ay. 6). Dengan kata lain, dosa asal kembali: orang Israel meragukan Tuhan; mereka tidak percaya padanya; mereka mengeluh dan mereka memberontak terhadap Dia yang memberi mereka kehidupan, dan dengan demikian mereka menemui ajal mereka. Di situlah hati yang tidak percaya berakhir!

Saudara dan saudari terkasih, bagian pertama dari narasi ini meminta kita untuk memeriksa dengan cermat saat-saat dalam kehidupan pribadi dan komunitas kita ketika kepercayaan kita kepada Tuhan dan satu sama lain telah gagal. Betapa sering kita menjadi kering, berkecil hati dan tidak sabar di gurun pribadi kita sendiri, dan kehilangan tujuan perjalanan kita! Di sini juga, di negara yang luas ini, ada gurun. Untuk semua keindahan alamnya yang luar biasa, itu juga dapat mengingatkan kita akan keletihan dan kegersangan yang kadang-kadang kita tanggung di hati kita. Saat-saat penat dan pencobaan, ketika kita tidak lagi memiliki kekuatan untuk memandang ke atas kepada Tuhan. Situasi dalam hidup kita ketika, sebagai individu, sebagai Gereja dan sebagai masyarakat, kita dapat digigit oleh ular ketidakpercayaan, diracuni oleh kekecewaan dan keputusasaan, pesimisme dan kepasrahan, dan hanya terjebak dengan diri kita sendiri, kurangnya antusiasme.

Namun negeri ini telah mengalami “gigitan” lain yang menyakitkan dalam sejarahnya. Saya memikirkan ular-ular kekerasan yang berapi-api, penganiayaan ateis dan semua masa sulit ketika kebebasan orang terancam dan martabat mereka dihina. Sebaiknya kita tetap menghidupkan kenangan akan penderitaan itu dan tidak melupakan saat-saat suram tertentu; jika tidak, kita dapat menganggap mereka air di bawah jembatan dan berpikir bahwa sekarang, sekali dan untuk semua, kita berada di jalan yang benar. Tidak. Perdamaian tidak pernah tercapai sekali dan untuk selamanya; seperti pembangunan integral, keadilan sosial dan koeksistensi yang harmonis dari berbagai kelompok etnis dan tradisi agama, itu harus dicapai kembali setiap hari. Komitmen dituntut dari semua pihak jika Kazakhstan ingin terus tumbuh dalam “persaudaraan, dialog, dan pemahaman… membangun jembatan solidaritas dan kerja sama dengan bangsa, bangsa, dan budaya lain” (Santo Yohanes Paulus II, Pidato pada Upacara Penyambutan, 22 September 2001). Namun bahkan sebelum itu, kita perlu memperbarui iman kita kepada Tuhan: melihat ke atas, memandang kepada-Nya dan belajar dari kasih-Nya yang universal dan tersalib.

Jadi kita sampai pada gambaran kedua: ular yang menyelamatkan. Ketika orang-orang sekarat karena ular yang berapi-api, Tuhan mendengar doa syafaat Musa dan mengatakan kepadanya: “Buatlah ular tedung dan taruhlah itu pada sebuah tiang; maka setiap orang yang terpagut, jika ia melihatnya, akan tetap hidup.” (Bil 21:8). Dan memang, “barangsiapa digigit ular, ia memandang ular tembaga itu dan hidup” (ay. 9). Namun, kita mungkin bertanya: Mengapa Allah tidak memusnahkan ular-ular berbisa itu saja daripada memberikan instruksi terperinci ini kepada Musa? Cara Allah bertindak mengungkapkan kepada kita cara-Nya menghadapi kejahatan, dosa, dan ketidakpercayaan umat manusia. Kemudian, seperti sekarang, dalam pertempuran rohani besar yang terus berlanjut sepanjang sejarah, Tuhan tidak menghancurkan hal-hal yang keji dan tidak berharga yang dipilih oleh saudara dan saudari untuk dikejar. Ular beracun tidak menghilang; mereka selalu ada, menunggu, selalu siap menggigit. Apa yang telah berubah, apa yang Tuhan lakukan?

Yesus memberi tahu kita dalam Injil: “Seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.” (Yoh 3:14-15). Ini adalah perubahan yang menentukan: ular yang menyelamatkan sekarang telah datang di antara kita. Yesus, yang ditinggikan di tiang salib, tidak mengizinkan ular berbisa yang menyerang kita menyebabkan kematian kita. Menghadapi kesengsaraan kita, Tuhan memberi kita cakrawala baru: jika kita tetap menatap Yesus, sengat kejahatan tidak bisa lagi menguasai kita, karena di kayu salib Dia mengambil racun dosa dan kematian, dan menghancurkan kekuatan mereka yang merusak. Itulah tanggapan Bapa terhadap penyebaran kejahatan di dunia: Dia memberikan Yesus bagi kita, yang mendekat kepada kita dengan cara yang tidak pernah kita bayangkan. “Dia yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah” (2 Kor 5:21). Begitulah keagungan belas kasih ilahi yang tak terbatas: Yesus “menjadi dosa” demi kita. Yesus, dapat kita katakan, di kayu salib “menjadi seekor ular”, sehingga dengan memandang kepada-Nya kita dapat menahan gigitan berbisa dari ular-ular jahat yang menyerang kita.

Saudara dan saudari, inilah jalan, jalan menuju keselamatan kita, kelahiran kembali dan kebangkitan kita: untuk melihat Yesus yang disalibkan. Dari ketinggian salib, kita dapat melihat hidup kita dan sejarah bangsa kita dengan cara baru. Karena dari salib Kristus kita belajar kasih, bukan kebencian; belas kasihan, bukan ketidakpedulian; pengampunan, bukan balas dendam. Lengan Yesus yang terentang adalah pelukan kasih yang lembut yang dengannya Allah ingin memeluk kita. Mereka menunjukkan kepada kita cinta persaudaraan yang kita dipanggil untuk memiliki satu sama lain dan untuk semua orang. Mereka menunjukkan kepada kita jalan, jalan Kristiani. Ini bukan cara pemaksaan dan pemaksaan, kekuasaan dan status; tidak pernah salib Kristus diacungkan terhadap saudara dan saudari kita yang untuknya Dia memberikan nyawanya! Cara Yesus, jalan keselamatan berbeda: itu adalah jalan cinta kasih yang rendah hati dan universal, tanpa “seandainya”, “dan” atau “tetapi”.

Ya, karena di kayu salib Kristus menghilangkan racun dari ular kejahatan. Menjadi seorang Kristiani, maka, berarti hidup tanpa racun: tidak saling menggigit, tidak mengeluh, menyalahkan dan memfitnah, tidak menyebarkan kejahatan, tidak mencemari bumi dengan dosa dan ketidakpercayaan yang datang dari si jahat. Saudara dan saudari, kita telah dilahirkan kembali dari sisi tertusuk Yesus yang disalibkan. Semoga kita bebas dari racun maut (bdk. Wis 1:14), dan berdoa agar dengan kasih karunia Allah kita dapat menjadi semakin Kristani secara penuh: saksi-saksi sukacita akan kehidupan baru, cinta dan damai.

.
“Lapangan Expo” (Nur-Sultan)
Rabu, 14 September 2022

.

.

Ucapan Terima Kasih Bapa Suci  pada Penutupan Misa Kudus

Terima kasih, Uskup Agung Peta, atas sambutan Anda. Terima kasih juga untuk semua usaha yang dilakukan untuk persiapan perayaan ini dan Kunjungan saya. Saya juga memperbarui ungkapan terima kasih saya yang tulus kepada otoritas sipil dan agama di negara ini. Saya menyapa Anda semua, saudara dan saudari, dan khususnya Anda yang datang dari negara-negara lain di Asia Tengah dan dari bagian yang jauh dari negeri yang luas ini. Dengan kasih sayang yang besar, saya memberkati orang tua dan orang sakit, anak-anak dan orang muda.

Hari ini, pada Pesta Perayaan Salib Suci ini, kita merasa bersatu secara spiritual dengan Tempat Suci Nasional Ratu Damai di Oziornoje. Uskup Tomash mengingatkan kita akan salibnya yang besar, bertuliskan kata-kata: “Terima kasih kepada Rakyat Kazakhstan” dan “Damai bagi Umat Manusia”. Rasa syukur kepada Tuhan atas umat Allah yang kudus yang tinggal di negara besar ini, digabungkan dengan rasa syukur atas komitmennya untuk mempromosikan dialog, menjadi permohonan perdamaian, perdamaian yang sangat dirindukan dunia kita.

Perhatian saya kembali tertuju ke semua wilayah yang dilanda perang di dunia kita, dan khususnya Ukraina tercinta. Semoga kita tidak pernah terbiasa dengan perang, atau menyerah pada keniscayaan. Mari kita datang untuk membantu mereka yang menderita dan bersikeras bahwa upaya tulus dilakukan untuk mencapai perdamaian. Apa yang masih perlu terjadi, dan berapa banyak kematian yang masih akan dibutuhkan, sebelum konflik menghasilkan dialog untuk kebaikan rakyat, bangsa dan seluruh umat manusia? Satu-satunya solusi adalah perdamaian dan satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian adalah melalui dialog. Saya prihatin mengetahui bahwa pada jam-jam ini telah terjadi ketegangan baru di wilayah Kaukasus. Mari kita terus berdoa agar, di negeri-negeri ini juga, diskusi damai dan kerukunan akan menang atas ketidaksepakatan. Semoga dunia kita belajar bagaimana membangun perdamaian, paling tidak dengan membatasi pertandingan senjata dan mengubah jumlah besar yang dihabiskan untuk perang menjadi bantuan nyata bagi masyarakat. Saya berterima kasih kepada semua orang yang percaya akan hal ini; Saya berterima kasih kepada Anda semua, dan semua saudara dan saudari yang merupakan pembawa perdamaian dan persatuan!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s