Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 30 November 2022

Katekese tentang Pembedaan Roh [10]

Penghiburan Sejati

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Saat kita melanjutkan refleksi kita tentang ketajaman, dan khususnya pada pengalaman spiritual yang disebut “penghiburan”, yang kita bicarakan pada hari Rabu yang lalu, kita bertanya: bagaimana kita bisa mengenali penghiburan sejati? Ini adalah pertanyaan yang sangat penting untuk penegasan yang baik, agar tidak tertipu dalam pencarian kebaikan sejati kita.

Beberapa kriteria dapat kita temukan dalam kutipan Latihan Rohani Santo Ignatius dari Loyola. “Kita harus mencatat dengan baik arah pikiran”, kata St. Ignatius, “dan jika awal, tengah dan akhir semuanya baik, condong ke semua kebaikan, itu adalah tanda Malaikat yang baik; tetapi jika dalam perjalanan pemikiran yang dibawanya berakhir dengan sesuatu yang buruk, dengan kecenderungan yang mengganggu, atau kurang baik dari apa yang sebelumnya ingin dilakukan oleh jiwa, atau jika itu melemahkan atau mengganggu jiwa, menghilangkan kedamaiannya, [menghilangkan] ketenangan dan ketenangan, yang sebelumnya, itu adalah tanda yang jelas bahwa itu berasal dari roh jahat, musuh keuntungan kita dan keselamatan kekal” (no. 333). Karena memang benar: ada penghiburan yang sejati, tetapi ada juga penghiburan yang tidak benar. Dan oleh karena itu, kita perlu memahami dengan baik proses penghiburan: bagaimana hal itu datang dan kemana hal itu membawa saya? Jika itu membawa saya ke sesuatu yang salah, itu tidak baik, penghiburan itu tidak benar, itu “palsu”, katakanlah demikian.

Dan ini adalah indikasi yang berharga, yang patut dikomentari secara singkat. Apa artinya permulaan cenderung baik, seperti yang dikatakan Santo Ignatius tentang penghiburan yang baik? Sebagai contoh, saya berpikir untuk berdoa, dan saya perhatikan bahwa itu menyertai kasih sayang kepada Tuhan dan sesama, itu mengundang gerakan kemurahan hati, kemurahan hati: itu adalah awal yang baik. Bisa jadi malah muncul pikiran seperti itu untuk menghindari pekerjaan atau tugas yang telah dipercayakan kepada saya: setiap kali saya harus mencuci piring atau membersihkan rumah, saya memiliki dorongan kuat untuk berdoa! Ini terjadi, di biara. Tetapi doa bukanlah suatu pelarian dari tugas-tugas seseorang; sebaliknya, itu membantu kita mewujudkan kebaikan yang harus kita lakukan, di sini dan saat ini. Ini dapat dianggap sebagai awal.

Lalu ada bagian tengah: Santo Ignatius berkata bahwa awal, tengah, dan akhir haruslah baik. Permulaannya begini: Saya ingin berdoa agar tidak mencuci piring: pergi, cuci piring, lalu pergi berdoa. Lalu ada bagian tengahnya: artinya apa yang terjadi sesudahnya, apa yang mengikuti pemikiran itu. Tetap dengan contoh sebelumnya, jika saya mulai berdoa, dan seperti orang Farisi dalam perumpamaan (bdk. Luk 18:9-14), saya cenderung untuk berpuas diri dan meremehkan orang lain, mungkin dengan jiwa yang kesal dan masam, maka ini adalah tanda bahwa roh jahat telah menggunakan pikiran itu sebagai kunci untuk masuk ke dalam hati saya dan untuk menularkan perasaannya kepada saya. Jika saya pergi berdoa, dan terpikir untuk melakukannya seperti orang Farisi yang kita kenal itu – “Terima kasih Tuhan, karena saya berdoa, saya tidak seperti orang lain yang tidak mencari-Mu, yang tidak berdoa” – doa itu berakhir dengan buruk di sana. Penghiburan doa itu adalah merasa seperti burung merak di hadapan Tuhan. Dan ini adalah cara yang salah.

Dan kemudian ada akhirnya: awal, tengah, dan akhir. Akhir adalah aspek yang sudah kita temui, yaitu: kemana pikiran membawa saya? Misalnya, kemana pikiran tentang doa membawa saya? Misalnya, saya bekerja keras untuk tugas yang baik dan layak, tetapi ini mendorong saya untuk berhenti berdoa, karena saya sibuk dengan banyak hal; Saya merasa saya semakin agresif dan marah, saya merasa semuanya tergantung pada saya, sampai kehilangan kepercayaan kepada Tuhan. Di sini ternyata ada aksi roh jahat. Saya mulai berdoa, tetapi kemudian dalam doa saya merasa mahakuasa, bahwa semuanya harus ada di tangan saya karena saya satu-satunya yang tahu bagaimana menyelesaikan sesuatu: ternyata tidak ada roh yang baik di sana. Kita perlu memeriksa dengan baik jalan perasaan kita, jalan penghiburan, pada saat kita ingin melakukan sesuatu; di awal, di tengah, dan di akhir.

Gaya musuh – ketika kita berbicara tentang musuh, kita berbicara tentang iblis, karena iblis itu ada, dia ada di sana! – gayanya, kita tahu – adalah menampilkan dirinya dengan cara yang licik dan terselubung: dia mulai dari apa yang paling kita sayangi dan kemudian, sedikit demi sedikit, menarik kita masuk: kejahatan masuk secara diam-diam, tanpa orang itu menyadarinya. Dan seiring berjalannya waktu, kelembutan menjadi kekerasan: pikiran itu mengungkapkan dirinya sebagaimana adanya.

Oleh karena itu pentingnya pemeriksaan yang sabar tetapi sangat diperlukan ini tentang asal usul dan kebenaran pikiran kita; itu adalah ajakan untuk belajar dari pengalaman, dari apa yang terjadi pada kita, agar tidak terus mengulang kesalahan yang sama. Semakin kita mengenal diri kita sendiri, semakin kita merasakan di mana roh jahat masuk, “kata sandi” -nya, pintu masuk ke hati kita, yang merupakan poin yang paling sensitif bagi kita untuk memperhatikannya di masa depan. Masing-masing dari kita memiliki titik-titik yang lebih sensitif, titik-titik lemah dalam kepribadian kita: dan roh jahat masuk ke sana, dan membawa kita ke jalan yang salah, atau membawa kita menjauh dari jalan yang benar dan benar. Saya pergi dan berdoa tetapi dia membawa saya menjauh dari doa saya.

Contoh-contohnya bisa diperbanyak sesuka hati, mencerminkan zaman kita. Inilah mengapa pemeriksaan hati nurani setiap hari sangat penting: sebelum mengakhiri hari, berhentilah sejenak. Apa yang terjadi? Tidak di surat kabar, tidak di kehidupan: apa yang terjadi di hati saya? Apakah hati saya penuh perhatian? Apakah itu tumbuh? Apakah itu melalui semua yang tidak disadari? Apa yang terjadi di hatiku? Dan pemeriksaan ini penting, ini adalah upaya berharga untuk membaca ulang pengalaman dari sudut pandang tertentu. Memperhatikan apa yang terjadi itu penting, itu adalah tanda bahwa rahmat Tuhan sedang bekerja di dalam kita, membantu kita untuk tumbuh dalam kebebasan dan kesadaran. Kita tidak sendirian: Roh Kudus menyertai kita. Mari kita lihat bagaimana keadaannya.

Penghiburan sejati adalah semacam konfirmasi bahwa kita melakukan apa yang Tuhan inginkan dari kita, bahwa kita sedang berjalan di jalan-Nya, yaitu di jalan kehidupan, sukacita, dan kedamaian. Ketajaman, pada kenyataannya, bukan hanya tentang apa yang baik atau kebaikan terbesar yang mungkin, tetapi tentang apa yang baik bagi saya di sini dan saat ini: inilah panggilan untuk saya tumbuh, membatasi rencana karya yang lain, menarik tetapi tidak nyata, jadi agar tidak tertipu dalam pencarian kebaikan sejati.

Saudara dan saudari, perlu dipahami, untuk terus memahami apa yang terjadi di hati saya. Dan inilah mengapa pemeriksaan hati nurani diperlukan, untuk melihat apa yang terjadi hari ini. “Hari ini saya marah, saya tidak melakukan itu…”: Tapi kenapa? Melampaui “mengapa” untuk mencari akar kesalahan tersebut. “Tetapi, hari ini saya senang tetapi saya bosan karena saya harus menolong orang-orang itu, tetapi pada akhirnya saya merasa dipenuhi oleh pertolongan itu” – dan ada Roh Kudus. Belajar membaca apa yang terjadi pada siang hari di buku hati kita. Lakukanlah: ini akan memakan waktu hanya dua menit, tetapi itu akan membantu Anda, saya jamin.

.
Lapangan Santo Petrus
Rabu, 30 November 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s