Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 8 Desember 2022

Luk. 1:26-38

Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda

Saudara dan saudari terkasih, selamat siang dan selamat hari raya!

Injil Hari Raya hari ini mengajak kita mendekat ke rumah Maria dalam kisah Kabar Sukacita (bdk. Luk 1:26-38). Malaikat Gabriel menyapa Perawan Maria seperti ini: “”Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau.” (ayat 28). Dia tidak memanggilnya dengan namanya, Maria, tetapi dengan sebutan baru, yang tidak pernah diketahuinya: yang dikaruniai (penuh rahmat). Penuh rahmat, dan karenanya bebas dari dosa, adalah nama yang diberikan Tuhan kepadanya dan kita rayakan hari ini.

Tapi mari kita pikirkan keajaiban Maria: baru pada saat itulah dia menemukan identitasnya yang sebenarnya. Memang, dengan memanggilnya dengan nama itu, Tuhan mengungkapkan kepadanya rahasia terbesar, yang sebelumnya tidak diketahui olehnya. Hal serupa juga bisa terjadi pada kita. Dalam arti apa? Dalam artian bahwa kita para pendosa juga telah menerima anugerah awal yang telah memenuhi hidup kita, suatu kebaikan yang lebih besar dari apa pun: kita telah menerima anugerah yang mula-mula. Kita berbicara banyak tentang dosa asal, tetapi kita juga telah menerima anugerah asal, yang seringkali tidak kita sadari.

Apa itu, rahmat awal ini? Itulah yang kita terima pada hari Pembaptisan kita, oleh karena itu baik bagi kita untuk mengingatnya, dan bahkan merayakannya! Saya akan mengajukan pertanyaan kepada Anda: rahmat yang diterima pada hari Pembaptisan ini penting. Tetapi berapa banyak dari Anda yang mengingat tanggal pembaptisan Anda, berapa tanggal pembaptisan Anda sendiri? Ingatlah tentang itu. Dan jika Anda tidak ingat, ketika Anda pulang, tanyakan ayah baptis Anda, ibu baptis Anda, ayah atau ibu Anda: “Kapan saya dibaptis?”, karena hari itu adalah hari anugerah besar, awal kehidupan baru, hari rahmat asli yang kita miliki. Tuhan turun ke dalam hidup kita hari itu, dan kita menjadi anak-anak kesayangannya selamanya. Ini adalah keindahan asli kita, yang menyenangkan! Hari ini, Maria, terkejut dengan rahmat yang membuatnya indah sejak saat pertama hidupnya, membuat kita terkagum-kagum akan keindahan kita. Kita dapat menangkap ini melalui gambar jubah putih Pembaptisan; itu mengingatkan kita bahwa, di luar kejahatan yang telah kita nodai selama bertahun-tahun, ada kebaikan dalam diri kita yang lebih besar dari semua kejahatan yang telah menimpa. Mari kita dengarkan gemanya, mari kita dengar Tuhan berkata kepada kita: “Nak, putri-Ku, Aku mencintaimu dan Aku selalu bersamamu, kamu penting bagi-Ku, hidupmu berharga”. Itulah pesan Tuhan kepada kita. Ketika hal-hal tidak berjalan dengan baik dan kita putus asa, ketika kita putus asa dan berisiko merasa tidak berguna atau salah, marilah kita berpikir tentang hal ini, tentang kasih karunia yang asli ini. Dan Tuhan beserta kita, Tuhan bersamaku sejak hari itu. Mari kita ingat kembali.

Hari ini Firman Tuhan mengajarkan kita hal penting lainnya: bahwa menjaga keindahan kita membutuhkan biaya, menuntut perjuangan. Memang, Injil menunjukkan kepada kita keberanian Maria yang berkata “Ya” kepada Tuhan, yang memilih risiko dari Tuhan; dan perikop dari Kejadian, tentang dosa asal, berbicara kepada kita tentang pertempuran melawan si penggoda dan pencobaannya (bdk. Kej 3:15). Tapi kita tahu ini dari pengalaman juga, kita semua: butuh usaha untuk memilih yang baik, itu merugikan kita; dibutuhkan upaya untuk menjaga kebaikan yang ada pada diri kita. Pikirkan berapa kali kita telah menyia-nyiakannya dengan menyerah pada iming-iming kejahatan, licik untuk kepentingan kita sendiri atau melakukan sesuatu yang akan mengotori hati kita; atau bahkan membuang-buang waktu untuk hal-hal yang tidak berguna atau berbahaya, menunda doa, misalnya, dan mengatakan “Hari ini saya tidak bisa”, atau mengatakan “Saya tidak bisa” kepada mereka yang membutuhkan kita, padahal sebenarnya kita bisa.

Namun pada hari ini, dihadapkan pada semua ini, kita memiliki kabar baik: Maria, satu-satunya manusia dalam sejarah tanpa dosa, bersama kita dalam pertempuran, dia adalah saudara perempuan kita dan, di atas segalanya, ialah Bunda kita. Dan kita, yang berjuang untuk memilih yang baik, bisa mempercayakan diri kita padanya. Dengan mempercayakan diri kita kepadanya, menguduskan diri kita kepada Maria, kita berkata kepadanya: “Pegang tanganku, Bunda, bimbinglah aku: bersamamu aku akan memiliki lebih banyak kekuatan dalam pertempuran melawan kejahatan; bersamamu aku akan menemukan kembali keindahanku yang sebenarnya”. Marilah kita mempercayakan diri kita kepada Maria hari ini, marilah kita mempercayakan diri kita kepada Maria setiap hari, mengulangi kepadanya: “Maria, aku mempercayakan hidupku kepadamu, aku mempercayakan keluargaku, pekerjaanku, aku mempercayakan hatiku dan perjuanganku. Aku mempersembahkan diriku untukmu”. Semoga Maria Tak Bernoda membantu kita menjaga keindahan kita dari kejahatan.

.
Lapangan Santo Petrus
Kamis, 8 Desember 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s