Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 14 Desember 2022

Katekese tentang Pembedaan Roh [12]

Kewaspadaan

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Kita sekarang memasuki fase terakhir dari perjalanan katekese tentang pembedaan rohani ini. Kita mulai dari contoh Santo Ignatius dari Loyola; Kemudian kita lihat kembali unsur-unsur pembedaan roh, yaitu, doa, pengenalan diri, keinginan dan “kisah kehidupan”; kita juga berfokus pada kehancuran dan penghiburan, yang membentuk “materi” nya; dan kemudian kita mencapai penegasan kebenaran atas pilihan yang dibuat.

Saya menganggap perlu untuk memasukkan pada titik ini pengingat akan sikap yang penting jika semua pekerjaan yang dilakukan untuk membedakan yang terbaik dan mengambil keputusan yang baik agar tidak hilang, dan ini adalah sikap kewaspadaan. Kita telah melakukan pembedaan, penghiburan dan kehancuran; kita telah memilih sesuatu… semuanya berjalan dengan baik, dan sekarang, kewaspadaan: sikap kewaspadaan. Karena pada dampaknya terdapat resiko, yaitu si “perusak”, yaitu si Jahat, bisa merusak segalanya, membuat kita kembali ke awal, bahkan dalam kondisi yang lebih buruk. Dan ini terjadi, maka kita harus penuh perhatian dan waspada. Inilah sebabnya mengapa sangat diperlukan untuk waspada. Oleh karena itu, hari ini tampaknya tepat untuk menekankan sikap ini, yang kita semua perlukan agar proses penegasan berhasil dan tetap seperti itu.

Memang, dalam khotbahnya Yesus sangat menekankan fakta bahwa murid yang baik hendaknya waspada, tidak tertidur, tidak membiarkan dirinya terlalu percaya diri ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik, tetapi tetap waspada dan siap untuk melakukan tugasnya.

Misalnya, dalam Injil Lukas, Yesus berkata: “”Hendaklah pinggangmu tetap berikat dan pelitamu tetap menyala. Dan hendaklah kamu sama seperti orang-orang yang menanti-nantikan tuannya yang pulang dari perkawinan, supaya jika ia datang dan mengetok pintu, segera dibuka pintu baginya. Berbahagialah hamba-hamba yang didapati tuannya berjaga-jaga ketika ia datang.” (Luk. 12:35-37).

Berjaga-jaga untuk menjaga hati kita dan untuk memahami apa yang terjadi di dalamnya.

Ini adalah pola pikir orang Kristiani yang menantikan kedatangan Tuhan yang terakhir; tetapi itu juga dapat dipahami sebagai sikap normal yang harus dimiliki dalam menjalankan kehidupan, sehingga pilihan-pilihan baik kita, yang diambil kadang-kadang setelah pertimbangan yang menantang, dapat berjalan dengan cara yang tekun dan konsisten, dan menghasilkan buah.

Jika kita kurang dalam kewaspadaan, seperti yang kita katakan, ada risiko yang sangat tinggi bahwa semuanya akan hilang. Ini bukan bahaya tatanan psikologis, bukan, tapi tatanan spiritual, jerat nyata dari roh jahat. Memang, dia menunggu tepat saat di mana kita terlalu percaya diri, dan inilah bahayanya: “Tapi saya yakin pada diri saya sendiri, saya telah menang, sekarang saya baik-baik saja …” – inilah saat yang dia tunggu, ketika semuanya berjalan dengan baik, ketika segala sesuatunya berjalan “mengalir” dan kita “memiliki angin di layar kita”. Memang, dalam perumpamaan Injil singkat yang kita dengar, dikatakan bahwa roh najis, ketika kembali ke rumah dari tempatnya pergi, “mendapati rumah itu kosong, bersih tersapu dan rapih teratur.” (Mat 12:44), ia mendapati rumah itu sudah dipersiapkan dengan baik, bukan? Semuanya ada di tempatnya, semuanya beres, tapi di mana tuan rumah? Dia tidak ada di sana. Tidak ada yang mengawasi dan menjaganya. Ini masalahnya. Tuan rumah tidak ada di rumah, entah dia pergi, dia tidak betah; atau dia ada di rumah namun tertidur, dan karena itu seolah-olah dia tidak ada di sana. Dia tidak berjaga-jaga, dia tidak waspada, karena dia terlalu percaya diri dan kehilangan kerendahan hati untuk menjaga hatinya sendiri. Kita harus selalu menjaga rumah kita, hati kita supaya tidak teralihkan dan pergi… karena masalahnya ada di sini, seperti dikatakan pada perumpamaan tersebut.

Jadi, roh jahat dapat memanfaatkan celah ini dan kembali ke rumah tersebut. Injil mengatakan, bagaimanapun, bahwa dia tidak kembali sendirian, tetapi bersama dengan “tujuh roh lain yang lebih jahat dari padanya” (ayat 45). Sekelompok pelaku kejahatan, sekelompok penjahat. Tapi bagaimana mungkin, kita bertanya-tanya, mereka masuk tanpa kendala? Kenapa tuannya tidak menyadarinya? Apakah dia tidak pandai membedakan dan menyingkirkan mereka? Apakah dia tidak menerima pujian dari teman dan tetangganya untuk rumah itu, begitu indah dan anggun, begitu rapi dan bersih? Rumah yang indah, bukan? Ya, tapi mungkin justru karena ini dia terlalu mencintai rumah itu, yaitu, dengan dirinya sendiri, dan berhenti menantikan Tuhan, menunggu kedatangan Mempelai Pria; mungkin karena takut merusak kerapihan itu dia tidak lagi menyambut siapa pun, dia tidak mengundang orang miskin, tunawisma, mereka yang mengganggu … Satu hal yang pasti: di sini terlibat kesombongan yang buruk, anggapan menjadi benar, menjadi baik, berada dalam urutan. Sangat sering kita mendengar seseorang berkata: “Ya, saya buruk sebelumnya, saya pindah agama dan sekarang, sekarang rumah saya sudah rapi, syukurlah, sekarang saya sudah lega…”. Ketika kita terlalu percaya pada diri kita sendiri dan tidak pada kasih karunia Tuhan, maka Si Jahat menemukan pintu terbuka. Jadi, dia mengatur berbagai cara dan menguasai rumah itu. Dan Yesus menyimpulkan: “Maka akhirnya keadaan orang itu lebih buruk dari pada keadaannya semula.” (ayat 45).

Tapi bukankah tuannya memperhatikan? Tidak, karena ini adalah iblis yang halus dan sopan: mereka masuk tanpa Anda sadari, mereka mengetuk pintu, mereka sopan. “Tidak apa-apa, silahkan, masuklah …” dan akhirnya mereka mengambil kendali atas jiwamu. Waspadalah terhadap setan-setan kecil ini, setan-setan ini… setan itu sopan, ketika dia berpura-pura menjadi pria yang hebat, bukan? Karena dia masuk dengan milik kita untuk keluar dengan miliknya. Lindungilah rumah dari penipu ini, yaitu setan yang sopan. Dan keduniawian spiritual mengambil cara ini, selalu.

Saudara dan saudari terkasih, tampaknya tidak mungkin tetapi memang demikian. Berkali-kali kita kalah, berkali-kali kita kalah dalam pertempuran, karena kurangnya kewaspadaan ini. Sangat sering, mungkin, Tuhan telah memberikan begitu banyak rahmat, banyak anugerah, dan pada akhirnya, kita tidak dapat bertahan dalam rahmat ini dan kita kehilangan segalanya, karena kita kurang waspada: kita tidak menjaga pintu. Dan kemudian kita telah ditipu oleh seseorang yang datang, sopan, dia masuk dan, menyapa… Iblis melakukan hal-hal ini. Siapa pun juga dapat memverifikasi hal ini dengan mengingat kembali sejarah pribadi mereka masing-masing. Tidaklah cukup hanya melakukan pembedaan yang baik dan membuat pilihan yang baik. Tidak, itu tidak cukup: kita harus tetap waspada, menjaga rahmat yang diberikan Tuhan kepada kita ini, berjaga-jagalah, karena Anda dapat berkata kepada saya: “Tetapi ketika saya melihat kekacauan-kekacauan, saya langsung menyadari bahwa itu adalah iblis, bahwa itu adalah pencobaan…”. Ya, tapi kali ini dia datang menyamar sebagai malaikat: iblis tahu bagaimana berpakaian seperti malaikat, dia masuk dengan kata-kata yang sopan, dan dia meyakinkan Anda, dan pada akhirnya, ini lebih buruk dari pada awalnya… Kita perlu melakukannya tetap waspada, jagalah hati. Jika saya bertanya kepada Anda masing-masing hari ini, dan juga diri saya sendiri, “Apa yang terjadi di dalam hati Anda?”, mungkin kita tidak akan tahu bagaimana mengatakan semuanya; kita akan mengatakan satu atau dua hal, tetapi tidak semuanya. Jagalah hati, karena kewaspadaan adalah tanda kebijaksanaan, itu terutama tanda kerendahan hati, karena kita takut jatuh, dan kerendahan hati adalah jalan utama kehidupan Kristiani. Terima kasih.

.
Aula Audiensi Paulus VI
Rabu, 14 Desember 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s