Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 18 Desember 2022

Minggu Adven IV

Saudara dan saudari terkasih, Selamat siang!

Hari ini, Minggu Adven keempat dan terakhir, liturgi menghadirkan sosok Santo Yosef kepada kita (bdk. Mat 1:18-24). Dia adalah pria bijak yang akan menikah. Kita bisa membayangkan bagaimana impiannya di masa depan – keluarga yang indah, dengan istri yang penuh kasih sayang dan banyak anak yang luar biasa, dan pekerjaan yang layak – mimpi yang sederhana dan baik, impian orang-orang yang sederhana dan baik. Tapi tiba-tiba, mimpi-mimpi ini dihadapkan pada penemuan yang membingungkan. Maria, tunangannya, sedang mengandung, dan anak itu bukan berasal dari padanya! Apa yang akan dirasakan Yosef? Terkejut, sakit, bingung, bahkan mungkin jengkel dan kecewa…. Demikian pun… Dia mengalami dunianya di sekelilingnya berantakan! Dan apa yang harus dia lakukan?

Hukum memberinya dua pilihan. Yang pertama adalah menuduh Maria dan membuatnya membayar harga atas dugaan perselingkuhannya. Yang kedua adalah dengan diam-diam membatalkan pertunangan mereka tanpa membuat Maria terkena skandal dan konsekuensi yang keras, bagaimanapun, menanggung beban rasa malu. Maka, Yosef memilih pilihan yang kedua ini, yaitu jalan belas kasihan. Dan lihatlah, di puncak krisisnya, tepat ketika dia memikirkan dan mengevaluasi semua ini, Tuhan memberinya cahaya baru di hatinya – dia menyatakan kepadanya dalam mimpi bahwa keibuan Maria tidak terjadi karena pengkhianatan, tetapi adalah karya Roh Kudus, dan bayi yang akan dilahirkan akan menjadi Juruselamat (lih. ay 20-21), dan Maria akan menjadi Bunda Mesias, dan dia akan menjadi pelindung-Nya. Saat bangun, Yosef menyadari akan mimpinya yang adalah impian terbesar setiap orang Israel yang saleh – untuk menjadi ayah dari Mesias – terpenuhi baginya dengan cara yang sama sekali tidak terduga.

Untuk mencapai hal ini, pada kenyataannya, tidak cukup menjadi bagian dari garis keturunan Daud dan menjadi seorang pemelihara hukum yang setia, tetapi dia harus mempercayakan dirinya di atas segalanya kepada Tuhan, menyambut Maria dan Putranya dengan cara yang sama sekali berbeda dari cara dari yang diharapkan, berbeda dari yang pernah dilakukan. Dengan kata lain, Yosef harus meninggalkan semua kepastian yang meyakinkan, rencananya yang sempurna, harapannya yang sah, dan membuka dirinya untuk masa depan yang sepenuhnya dapat ditemukan. Dan di hadapan Tuhan, yang mengusik rencananya dan meminta agar dia mempercayai-Nya, Yosef berkata “ya”. Keberanian Yosef adalah kepahlawanan dan dilaksanakan dalam diam – keberaniannya adalah untuk percaya, dia menyambut, dia bersedia, dia tidak meminta jaminan lebih lanjut.

Saudara dan saudari, apa yang Yosef katakan kepada kita hari ini? Kita juga memiliki impian kita, dan mungkin kita lebih memikirkannya, kita membicarakannya bersama saat Natal. Mungkin kita meratapi beberapa mimpi yang telah hancur dan kita melihat bahwa pengharapan terbaik kita seringkali perlu digabungkan dengan situasi yang tidak terduga dan membingungkan. Dan ketika ini terjadi, Yosef menunjukkan jalannya kepada kita. Kita tidak perlu menyerah pada perasaan negatif, seperti kemarahan atau keterasingan – itu adalah cara yang salah! Sebaliknya, kita perlu menyambut kejutan dengan penuh perhatian, kejutan dalam hidup, bahkan di saat krisis. Ketika kita menemukan diri kita dalam krisis, kita tidak boleh membuat keputusan dengan cepat atau secara naluriah, tetapi membiarkannya melewati saringan, seperti yang dilakukan Yosef yang “mempertimbangkan segala sesuatu” (bdk. ay 20), dan mendasarkan diri kita pada kepastian yang mendasari kemurahan Allah. Ketika seseorang mengalami krisis tanpa menyerah pada keterasingan, kemarahan, dan ketakutan, tetapi tetap membuka pintu bagi Tuhan, Dia dapat campur tangan. Dia ahli dalam mengubah krisis menjadi impian – ya, Tuhan membuka krisis kepada cakrawala baru yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya, mungkin tidak seperti yang kita harapkan, namun dengan cara yang hanya diketahui-Nya. Dan inilah, saudara dan saudari, adalah cakrawala Tuhan – mengejutkan – namun jauh lebih agung dan indah daripada cakrawala kita! Semoga Perawan Maria membantu kita hidup terbuka terhadap kejutan Tuhan.

.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s