Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 4 Januari 2023

Katekese tentang Pembedaan roh [14]

Pendampingan Rohani

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Sebelum memulai katekese ini, saya ingin kita bergabung dengan orang-orang di sini di samping kita yang memberikan penghormatan kepada Benediktus XVI, dan mengarahkan pikiran saya kepadanya, seorang ahli katekese yang hebat. Pemikirannya yang tajam dan lembut tidak merujuk pada diri sendiri, tetapi bersifat gerejawi, karena dia selalu ingin menyertai kita dalam perjumpaan dengan Yesus. Yesus, Tersalib dan Bangkit, Yang Hidup dan Tuhan, adalah tujuan yang dituntun oleh Paus Benediktus kepada kita, memegang tangan kita. Semoga dia membantu kita menemukan kembali di dalam Kristus sukacita percaya dan harapan untuk hidup.

Dengan katekese hari ini, kita akan menyimpulkan siklus yang didedikasikan untuk tema pembedaan roh, dan kita akan menyelesaikan wacana tentang alat bantu yang dapat dan harus mendukungnya: mendukung proses pembedaan roh. Salah satunya adalah pendampingan spiritual, yang penting pertama dan terpenting untuk pengetahuan diri, yang seperti telah kita lihat merupakan syarat yang sangat diperlukan untuk pembedaan. Melihat diri sendiri di cermin, sendirian, tidak selalu membantu, karena seseorang dapat menyesuaikan refleksi dirinya sendiri. Sebaliknya, melihat diri sendiri di cermin dengan bantuan orang lain, ini sangat membantu karena orang lain mengatakan yang sebenarnya kepada Anda – ketika dia jujur – dan dengan cara inilah dia membantu Anda.

Anugrah Tuhan dalam diri kita selalu bekerja pada sifat kita. Memikirkan sebuah perumpamaan Injil, kita selalu dapat membandingkan kasih karunia dengan benih yang baik dan alam dengan tanah (bdk. Mrk 4:3-9). Pertama-tama, penting untuk membuat diri kita dikenal, tanpa takut berbagi aspek yang paling rapuh, di mana kita mendapati diri kita lebih sensitif, lemah, atau takut dihakimi. Membuat diri dikenal, mewujudkan diri kepada seseorang yang menemani kita dalam perjalanan hidup. Bukan siapa yang memutuskan untuk kita, bukan: tapi siapa yang menemani kita. Karena kerapuhan, pada kenyataannya, adalah kekayaan sejati kita: kita kaya akan kerapuhan, kita semua, kekayaan sejati yang harus kita pelajari untuk menghormati dan menyambut, karena ketika dipersembahkan kepada Tuhan, itu membuat kita mampu untuk kelembutan, belas kasih, dan cinta. Celakalah orang-orang yang tidak merasa rapuh: mereka keras, diktator. Sebaliknya, orang yang dengan rendah hati mengakui kelemahan mereka sendiri lebih memahami orang lain. Kerapuhan, saya berani katakan, menjadikan kita manusia. Bukan secara kebetulan, yang pertama dari tiga pencobaan Yesus di padang pasir – yang terkait dengan kelaparan – mencoba merampas kerapuhan kita, menampilkannya sebagai kejahatan yang harus disingkirkan, penghalang untuk menjadi seperti Allah. Namun itu adalah harta kita yang paling berharga: memang Tuhan, untuk menjadikan kita seperti Dia, ingin berbagi kerapuhan kita sepenuhnya. Lihatlah salib: Tuhan yang turun ke dalam kerapuhan. Lihatlah Kandang Natal, di mana Dia tiba dalam kerapuhan manusia yang luar biasa. Dia berbagi kerapuhan kita.

Dan pendampingan rohani, jika patuh kepada Roh Kudus, membantu membuka kedok kesalahpahaman, bahkan yang serius, dalam pertimbangan kita tentang diri kita sendiri dan hubungan kita dengan Tuhan. Injil menyajikan berbagai contoh percakapan yang memperjelas dan membebaskan dengan Yesus. Ingatlah, misalnya, tentang wanita Samaria, yang kita baca dan baca, dan selalu ada kebijaksanaan dan kelembutan Yesus ini; ingat ketika Dia bersama Zakheus, ingatlah tentang perempuan berdosa, ingatlah tentang Nikodemus, dan para murid Emaus: itu semua cara Tuhan mendekat. Orang-orang yang mengalami perjumpaan sejati dengan Yesus tidak takut untuk membuka hati mereka, untuk menampilkan kerentanan, kekurangan, kerapuhan mereka sendiri. Dengan cara ini, pembagian diri mereka menjadi pengalaman keselamatan, pengampunan yang diterima dengan cuma-cuma.

Menceritakan kembali apa yang telah kita jalani atau sedang kita cari, di depan orang lain, membantu memperjelas diri kita sendiri, menjelaskan banyak pikiran yang ada di dalam diri kita, dan yang sering mengganggu ketenangan kita dengan pengulangan yang terus-menerus. Berapa kali, di saat-saat suram, pikiran seperti ini datang kepada kita: “Saya telah melakukan kesalahan, saya tidak berharga, tidak ada yang mengerti saya, saya tidak akan pernah berhasil, saya ditakdirkan untuk gagal”, berapa kali datang ke kita untuk memikirkan hal-hal ini. Pikiran palsu dan beracun, bahwa bertukar pikiran dengan orang lain membantu membuka kedoknya, sehingga kita dapat merasa bahwa kita dikasihi dan dihargai oleh Tuhan apa adanya, mampu melakukan hal-hal yang baik bagi-Nya. Kita terkejut menemukan berbagai cara untuk melihat sesuatu, tanda-tanda kebaikan yang selalu ada dalam diri kita. Memang benar, kita dapat berbagi kelemahan kita dengan yang lain, dengan orang yang menemani kita dalam kehidupan, dalam kehidupan spiritual, guru kehidupan spiritual, baik itu orang awam, imam, dan berkata: “Lihatlah apa yang terjadi pada saya: Saya celaka, hal-hal ini terjadi pada saya”. Dan yang menemani menjawab, “Ya, kita semua memiliki hal-hal ini”. Ini membantu kita untuk memperjelasnya dengan baik, untuk melihat di mana letak akarnya dan dengan demikian mengatasinya.

Dia yang mendampingi tidak menggantikan Tuhan, tidak melakukan pekerjaan menggantikan orang yang didampingi, tetapi berjalan di sampingnya, mendorong mereka untuk menafsirkan apa yang menggerakkan hati mereka, tempat yang paling penting di mana Tuhan berbicara. Pendamping spiritual, yang kita sebut pembimbing spiritual – saya tidak suka istilah ini, saya lebih suka pendamping spiritual, lebih baik – mereka berkata: “Baik, tapi lihatlah ke sini, lihatlah ke sana”, mereka mengalihkan perhatian Anda ke hal-hal yang mungkin berlalu Anda oleh; mereka membantu Anda memahami lebih baik tanda-tanda zaman, suara Tuhan, suara penggoda, suara kesulitan yang tidak dapat Anda atasi. Karena itu, sangat penting untuk tidak melakukan perjalanan sendirian. Ada pepatah Afrika yang bijak – karena mereka memiliki mistisisme kesukuan – yang mengatakan: “Jika Anda ingin tiba dengan cepat, pergilah sendiri; jika Anda ingin tiba dengan selamat, pergilah bersama dengan orang lain”, pergilah bersama, pergilah dengan orang-orang Anda. Ini penting. Dalam kehidupan spiritual lebih baik ditemani oleh seseorang yang tahu tentang kita dan membantu kita. Dan ini adalah pendampingan spiritual.

Pendampingan ini dapat berbuah jika, di kedua sisi, seseorang telah mengalami kebaktian dan kekerabatan spiritual. Kita menemukan bahwa kita adalah anak-anak Allah pada saat kita menemukan bahwa kita adalah saudara dan saudari, anak-anak dari Bapa yang sama. Inilah mengapa sangat penting untuk menjadi bagian dari komunitas perjalanan. Kita tidak sendiri, kita milik umat, bangsa, kota yang sedang bergerak, Gereja, paroki, kelompok ini… komunitas yang sedang bergerak. Seseorang tidak pergi sendiri kepada Tuhan: ini tidak akan berhasil. Kita harus memahami ini dengan jelas. Seperti dalam kisah Injil tentang orang lumpuh, kita sering ditopang dan disembuhkan oleh iman orang lain (cr. Mrk 2:1-5) yang membantu kita maju, karena kita semua kadang-kadang mengalami kelumpuhan batin dan dibutuhkan seseorang yang membantu kita untuk mengatasi konflik itu, dengan bantuan. Seseorang tidak pergi menghadap Tuhan sendirian, marilah kita mengingat ini dengan jelas; di lain waktu kitalah yang mengambil komitmen ini atas nama saudara atau saudari lainnya, dan kita adalah pendamping yang membantu orang lain itu. Tanpa pengalaman berbakti dan kekeluargaan, pendampingan dapat menimbulkan ekspektasi yang tidak realistis, kesalahpahaman, dalam bentuk ketergantungan yang membuat orang tersebut dalam kondisi yang kekanak-kanakan. Pendampingan, tetapi sebagai anak-anak Allah dan saudara-saudara di antara kita sendiri.

Perawan Maria adalah guru kebijaksanaan yang hebat: dia berbicara sedikit, lebih banyak mendengarkan, dan menghargai hatinya (bdk. Luk 2:19). Tiga sikap Bunda Maria: dia berbicara sedikit, banyak mendengarkan, dan menyayangi di dalam hatinya. Dan beberapa kali dia berbicara, dia meninggalkan bekas. Misalnya, dalam Injil Yohanes ada ungkapan yang sangat singkat diucapkan oleh Maria yang merupakan mandat bagi umat Kristiani sepanjang masa: “Lakukanlah apa yang diperintahkan-Nya kepadamu” (bdk. 2:5). Sangat mencengangkan: pernah saya mendengar seorang wanita tua yang sangat baik, sangat saleh, yang tidak belajar teologi, dia sangat sederhana. Dan dia berkata kepada saya, “Tahukah Anda apa yang selalu dilakukan Bunda Maria?” Saya tidak tahu, dia memeluk Anda, dia memanggil Anda… “Tidak, gerakan yang Bunda Maria lakukan adalah ini” [menunjuk dengan jarinya]. Saya tidak mengerti, dan saya bertanya, “Apa artinya?”. Dan wanita tua itu menjawab, “Dia selalu menunjuk Yesus”. Ini indah: Bunda Maria tidak mengambil apa pun untuk dirinya sendiri, dia menunjuk pada Yesus. Lakukan apa pun yang Yesus perintahkan: seperti itulah Bunda Maria. Maria tahu bahwa Tuhan berbicara ke dalam hati setiap orang, dan meminta kata-kata ini diterjemahkan ke dalam tindakan dan pilihan. Dia tahu bagaimana melakukan ini lebih dari orang lain, dan memang dia hadir di saat-saat mendasar kehidupan Yesus, terutama di saat kematian tertinggi di kayu Salib.

Saudara dan saudari terkasih, kita mengakhiri rangkaian katekese tentang penegasan ini: penegasan adalah seni, seni yang dapat dipelajari dan yang memiliki aturannya sendiri. Jika dipelajari dengan baik, itu memungkinkan pengalaman spiritual untuk dijalani dengan cara yang lebih indah dan teratur. Di atas segalanya, ketajaman adalah anugerah dari Tuhan, yang harus selalu diminta, tanpa pernah berpura-pura menjadi ahli dan mandiri. Tuhan, beri saya rahmat untuk membedakan pada saat-saat kehidupan, apa yang harus saya lakukan, apa yang harus saya pahami. Berilah aku rahmat untuk membedakan, dan berilah aku orang yang akan membantuku untuk membedakan.

Suara Tuhan selalu dapat dikenali; suara-Nya memiliki gaya yang unik, yakni suara yang menenangkan, mendorong dan meyakinkan dalam kesulitan. Injil terus mengingatkan kita akan hal ini: “Jangan takut” (Luk 1:30), betapa indahnya perkataan Malaikat kepada Maria setelah kebangkitan Yesus; “Jangan takut”, “Jangan takut”, itu adalah gaya Tuhan, “Jangan takut”. “Jangan takut!” Tuhan mengulangi kepada kita hari ini juga, “Jangan takut”: jika kita percaya pada firman-Nya, kita akan memainkan permainan hidup dengan baik, dan kita akan dapat membantu orang lain. Seperti yang dikatakan Mazmur, Firman-Nya adalah pelita bagi kaki kita dan terang bagi jalan kita (bdk. 119, 105).

.
Aula Audiensi Paulus VI
Rabu, 4 Januari 2023

.

Sumber

.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s